COPY RIGHT

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Bisikan Cinta : Bab 10

Siti Norshimah Md Yasan | 4:57 AM |
BAB 10


Maya dan Sofiah berlari menuju ke pantai apabila mereka terlewat untuk acara seterusnya.  Acara inilah yang paling dinanti-nantikan oleh Maya.  Acara pantai.  Kunci bilik ditinggalkan di kaunter pertanyaan.  Daniel selaku pengerusi bagi lawatan tersebut memang sengaja mencari hotel yang menghadap pantai.  Sekurang-kurangnya aktiviti mereka dapat diisi.  Sampai saja di pantai, dilihatnya sudah ramai yang sedang menanti.  Daniel dan Hafiz sedang rancak berborak.  Entah apa yang diboraknya pun tak tahu.  Tapi.. ke mana pulak perginya Rozita?  Tak nampak pun batang hidung dia. Takkan dia dah mabuk kot?  Kalau tidak dia dengan si Hafiz macam belangkas.  Ke hulu ke hilir asyik berdua.  Nak cari publisitilah tu.  Kononnya merekalah pasangan yang paling ideal.  Sudah sah dua-dua perasan!
            Maya menghampiri Emma yang sedang bermain dengan ombak di gigi pantai.  Emma mesti tahu ke mana Rozita pergi. Sebab mereka satu bilik. 
            “Emma, Ita mana?” Tanya Maya.  Tangannya sempat bermain dengan ombak.  Matanya tidak lepas memandang ke arah laut yang luas terbentang.
            “Dia tak sihat.  Katanya kepala dia sakit.”  Hah?  Kepala sakit?  Tadi tengok bukan main lagi dengan Encik Hafiz. Bisik hati Maya.
            “Dia macam mana sekarang?  Nak ubat ke?”
            “Tak payah.  Encik Hafiz dah berikan dia ubat.  Mungkin lepas berehat, sihatlah dia tu.”  Maya mengangguk tanda setuju.  Dia kemudiannya kembali ke arah Sofiah yang sedang meneliti jadual di samping Daniel.  Nak kacau daun ke?  Tak perlulah.  Nanti kalau dah bertiga orang kata semak.  Maya mencari kelibat Hafiz.  La.. itu dia tengah lepak atas batu rupanya. 
            “Encik Hafiz! Mana pergi teman wanita Encik Hafiz?  Dah pengsan ke?”  Sengaja Maya ingin menyakitkan hati Hafiz.  Hafiz yang terasa menjeling tajam. Dia ni ada yang kena humban dalam laut.  Hafiz tidak bersuara sebaliknya dia memandang ke arah laut yang tenang.
            “Encik Hafiz, janganlah macam ni.  Nanti tak laku.  Marilah.  Acara dah nak mula.  Tu, adik Encik Hafiz dah panggil.” Ajak Maya.  Dilihatnya Daniel sudah melambaikan tangan supaya datang ke arahnya.
            “Marilah Encik Hafiz.  Nanti, kalau saya datang seorang apa pulak kata orang.  Seorang setiausaha tidak pandai nak kendalikan majikannya sendiri.  Marilah, mereka semua dah tunggu.”  Maya menarik tangan Hafiz.  Hafiz dengan separuh terpaksa akur dengan tindakan Maya.
            Sampai saja di sana, Daniel dan Sofiah yang menjadi dalam bahagian permainan pantai memberikan jadual tentang perlawanan berkayak  yang akan diadakan sebentar lagi.  Setiap kayak akan dikendalikan oleh dua orang.  Mereka akan berkayak dari pantai hingga ke bendera merah yang telah ditandakan, kemudian mereka akan berkayak semula ke pantai untuk menentukan juara.
            “Baiklah, sekarang kita akan undi siapa yang akan menjadi pasangan masing-masing.”  Laung Daniel.  Maya tekun mendengarkan setiap butir bicara yang disampaikan oleh Daniel.
            “Encik Hafiz, saya rasa Encik Daniel dengan Sofiah memang secocok.  Apa pulak pendapat Encik Hafiz?”
            “Sudah saya beritahu pada awak Maya.  Kalau awak suka melaga-lagakan orang, buka saja syarikat agen cari jodoh.”  Maya panas dengan kata-kata Hafiz itu.  Maya senyap.  Dia tahu, Hafiz ketika itu usah ditegur.  Kalau salah cakap, ada juga yang kena campak dalam laut.
            “Cik Maya Izatti!”  Maya yang berada sedikit belakang menjengahkan muka.
            “Dia akan berpasangan dengan Encik Hafiz!” Laung Sofiah.  Maya antara dengar atau tidak terduduk.  Satu bala lagi yang datang.  Imiginasinya kini sudah terserlah, yang dia pasti akan terjun laut.
            “Baiklah, kalau semua sudah sedia kita akan mulakan sekarang.  Semua peserta dikehendaki ke pantai dan bersedia di kayak masing-masing.”  Maya yang sudah berada di kayak menggarukan kepala.  Aku nak duduk mana ni?  Depan ke atau pun belakang?
            “Apa yang awak menungkan?  Duduklah” Arah Hafiz.  Maya berpaling memandang ke arah Hafiz.
            “Saya nak duduk di mana?”
            “Pasangan Encik Hafiz dan Maya Izzati sila duduk di tempat masing-masing.”  Laung Daniel yang sudah pun bersedia dengan bendera kecil untuk melepaskan peserta.
            “Tak apalah.  Awak duduk di depan.  Biar saya di belakang.” Maya akur.  Dia segera masuk ke kayak dan segera memegang pedal untuk memulakan pertandingan.
            “Baiklah, kegarisan….. sedia… mula….”  Kesemua kayak yang memasukki pertandingan itu berlepas.  Ada lebih kurang 15 kayak yang ambil bahagian.  Pada ketika ini, Emma dan Lim masih lagi mendahului peserta yang lain.  Maya dan Hafiz yang menduduki tempat kedua sedaya upaya untuk memotong Emma dan Lim.  Setelah melepasi bendera merah, kayak Hafiz mula membuat pusingan.  Tetapi… entah kenapa, Maya yang berada di hadapan tidak dapat mengawal kayaknya.  Hafiz yang duduk di belakang cuba untuk menyelamatkan keadaan namun gagal.  Kayak mereka terbalik.  Hafiz sempat naik semula ke kayak.  Maya yang masih berada dalam air cuba meminta bantuan.
            “Maya, capai tangan saya.”  Hafiz mula memberikan bantuan.  Maya yang masih lagi tercungap-cungap cuba mencari tangan Hafiz.  Apabila berjaya, Maya dengan sekuat hati memegang tangan Hafiz.  Hafiz berusaha menarik Maya naik ke kayak tetapi semua itu sia-sia belaka.  Keadaan fizikal Maya membuatkan Hafiz memerah tenaga dengan sepenuhnya.
            “Kau ni berat sangatlah Maya. Cuba naikkan salah satu kaki awak.  Senang saya nak naikkan awak.” Maya berusaha menaikkan kaki kanan.  Akhirnya dengan usaha Hafiz, Maya dapat diselamatkan. 
            “Awak tak ada apa-apa Maya?”  Maya menggeleng.  Suaranya ibarat tersangkut di kerongkong. Pada saat itu, pandangan mata mereka bertentang.  Maya berpaling.  Tidak sanggup dia menatap wajah Hafiz ketika itu. Maya dan Hafiz akhirnya sampai ke garisan penamat dengan tempat yang terakhir.  Itu pun gara-gara kayak mereka terbalik.
            “Kau macam mana Maya?” Tanya Sofiah seraya Maya sampai di pantai.
            “Aku okey.  Aku tak ada apa-apa.”
            “Aku risau betul tengok kau jatuh tadi.  Nasib baik ada Encik Hafiz.  Kalau tidak, tak tahulah aku nak cakap.  Maya… Maya… hey, kenapa ni?”  Sofiah tersentak apabila melihat butir-butir jernih mula menghiasi pipi halus milik Maya.  Sofiah terkedu sebetar. 
            “Encik Hafiz!”  Entah kenapa nama itu yang dilaung oleh Sofiah.  Hafiz yang baru saja mengeringkan rambut berlari ke arah Sofiah.
            “Kenapa?” Pertanyaan Hafiz disambut oleh dengan wajah cemas Sofiah.  Hafiz memandang ke arah Maya.
            “Maya, kenapa ni?  Cuba cakap dengan saya.”  Hafiz mula memujuk.  Maya masih lagi senyap.
            “Sofiah, ambilkan saya air.”  Sofiah berlari meninggalkan Maya bersama-sama dengan Hafiz.  Hafiz merenung ke arah Maya.  Jelas kelihatan raut wajahnya yang masih lagi dalam ketakutan.
            “Maya masih takut lagi ke?”  Maya menggangguk.  Hafiz menyeka air mata Maya yang masih lagi mengalir.
            “Sudahlah tu.  Bukankah saya sudah selamatkan awak?  Maya jangan menangis lagi. Kalau awak tak berhenti menangis apa pula kata orang nanti.  Seorang majikan membuli pekerjanya.”  Hafiz tidak berputus asa untuk memujuk.  Seketika itu Maya mula mempamerkan satu senyuman.  Dia lega dengan pujukan Hariz itu.  Sofiah kemudiannya sampai dengan membawa mineral water yang di ambilnya dari peti simpanan air. 

            “Sofiah, bawa Maya naik ke bilik.  Dia sebenarnya masih lagi takut tentang tadi.” Maya dan Sofiah mula beredar meninggalkan  Hafiz keseorangan.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Copyright © 2016 JIAKREATIFELT. All rights reserved. | Sign in|Top of page