COPY RIGHT

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Sajak: Perjalanan usang

Siti Norshimah Md Yasan | 5:58 PM | Be the first to comment!

Perjalanan kian usang
namun dimana letaknya kesimpulan
adakah bahagia titiknya
atau derita yang berkumpul
hanya doa yang mampu dipanjatkan
agar perjalanan usang ini dirahmati
agar bertemu kebahagiaan penghujungnya
agar dapat dilangkahi duri keperitan
menepis rintangan yang silih berganti
Persoalannya, apakah mampu dengan harapan
mencari tulusnya keredhaan
dan penghujungnya
pada perjalanan usuang ini
apakah ada titik keimanan

Novel: Bisikan Cinta-Bab 1

Siti Norshimah Md Yasan | 2:49 AM | 4 Comments so far
BAB 1

Maya memerhatikan fail yang berselerakkan di atas meja. Dia terhenyak di atas kerusi empuk miliknya. Banyak lagi kerja yang perlu diselesaikan. Makin dibuat, makin banyak. Itu yang pelik. Kerja pejabat selalunya bermula lapan setengah pagi hingga lima petang. Namun dia bekerja lapan pagi hingga tujuh malam. Itu yang paling awal. Pernah juga kerjanya mencecah ke angka sembilan atau sepuluh malam. Maya menongkat dagu sambil memerhatikan fail yang mula menggunung. Kalau macam ni, boleh kurus aku dibuatnya. Gomel Maya di dalam hati. Hish, tapi aku tengok dah hampir setengah tahun aku di sini masih tidak kurus juga. Tapi… kerja makin lama makin banyak tu adalah. Badan pun makin lama makin berisi. Hish! Ini tak boleh jadi. Nanti tiada siapa yang nak aku juga yang menganga nanti.

Maya yang baru saja kerja di situ sedia menerima jawatan kerani biasa walhal dia mempunyai ijazah di dalam jurusan perakaunan. Dia tahu, pada saat genting mencari rezeki di bumi Malaysia ini, dia tidak boleh memilih kerja pada hari ini. Akhirnya sijil STPM yang diduduki hampir empat tahun menjadi mangsa. Apabila dia melangkah untuk temuduga, dia membawa sijil yang setaraf. Dia takut, sekiranya dia menunjukkan sijil ijazah sudah pasti dia akan gagal dengan temuduga itu. Dia masih ingat apabila dia mengahadiri temuduga untuk jawatan yang dijawatnya kini. Pelbagai soalan dan pertanyaan yang perlu ditempuhi. Bagai lenguh mulutnya untuk menjawab segala pertanyaan yang diluahkan. Kenapa tak sambung belajarlah, kenapa tak cari kerja baiklah, tak sayang pelajaran ke? Hish! Macam artis pula nak jawab semua tu. Namun apa yang penting sekarang ini ialah, dia sudah mendapat kerja. Walaupun gaji tidak setimpal dengan kelulusannya, dia tetap rela untuk mencari rezeki yang halal.

Maya terkejut apabila fail yang berada di atas meja tiba-tiba saja jatuh ke bawah. Alamak… masa inilah dia nak menggelamun. Maya segera mencapai fail yang terjatuh di bawah meja. Sambil itu mulutnya mula mengomel. Dia mengeluh kecil. Maya mendongak. Dia terkejut. Wajah Faiz jelas di ruang matanya.

“Kus semangat. Aku ingat siapa tadi. Engkau ni Faiz, kalau buat aku tak terkejut satu hari tak boleh ke?” Jerkah Maya.

Sudahlah banyak kerja nak buat. Datang pula si Faiz ni senyum kambing dia. Maya melemparkan wajah masam kepada Faiz. Faiz yang berada di hadapan Maya cuma tersenggeh. Fail yang masih lagi dalam genggaman diletakkan di atas meja dan segera membantu Maya mengutip fail yang berselerakan di atas lantai.

“Hah, kau nak apa ni? Nak minta tolong aku lagilah tu. Aku tak tahulah apa yang nak jadi dengan kau ni. Asyik nak buli aku dengan kerja kau. Cubalah buat sendiri tak boleh ke?” Mulut Maya masih lagi membebel. Tangannya pantas mengemas fail yang berselerakkan di atas meja. Dia tahu kedatangan anak muda itu pastinya ada kerja untuk dirinya.

“Kalau bukan nak minta tolong apa lagi?” Senyum Faiz.

“Engkau bukan ke pekerja yang rajin? Kau tolong aku taipkan ni. Aku ada hal sikit. Nak keluar. Nanti aku belanjalah kau makan.”

“Ye ke kau nak belanja aku makan? Selalunya kau cakap je… lepas tu habuk pun tak Nampak.”

“Kau cakap je apa yang kau nak makan. Nanti aku belikan. Nasi Ayam, nasi paprika, nasi goreng pattaya, tomyam…. Semuanya aku boleh beli. Aku janji” Pujuk Faiz. Fail yang berada di tangannya diserahkan kepada Maya. Maya mengeluh. Sebagai orang baru dia sentiasa saja menjadi buli di pejabat itu.

“Banyak sangat ni Faiz. Aku pun belum makan tengahari lagi. Perut aku dah laparlah. Esok boleh tak?” Maya menolak.

Bukan dia tidak mahu membantu, tetapi kerja yang sedia ada pun dia tidak mampu untuk melakukannya. Apa lagi dengan kerja yang bakal diterimanya dari Faiz. Tangan Maya menolak lembut fail yang berada di tangan Faiz. Dia harap Faiz akan faham akan kedudukannya sekarang ini. Dia benar-benar sibuk. Mana dia nak kejar kerja Aisyah, Lokman, Sulaiman dan yang penting, kerjanya juga perlu diselesaikan.

“Tolonglah aku, Maya. Ala…. Kau tak payahlah makan dulu. Aku gerenti, kalau kau tak makan cukup bulan kau mesti kurus.” Kata Faiz yang sudah pun melabuhkan punggung di atas meja Maya.

“Masuk ni dah banyak kali kau cakap dengan aku. Aku rasa aku ni bukan makin lama makin kurus, tapi hari tu aku timbang makin lama makin naik badan aku. Lepas ni kalau timbang dah tentu jarum timbang tu patah. Engkau cari sajalah orang lain. Tak payahlah nak pujuk dan ampu aku.” Rungut Maya dengan mempamerkan muncungnya yang sedepa. Faiz tertawa dengan kata-kata Maya itu.

“Tolonglah Maya. Kau saja yang boleh tolong aku. Nanti kalau Dato’ Khalil datang, kau pandai-pandailah cover.” Bisik Faiz ke telinga Maya. Maya yang merasa tidak sampai hati menyambut fail dari tangan Faiz. Faiz tersenyum lebar. Hah, macam itulah namanya kawan.

“Terima kasih, Maya. Kau sajalah sahabat dunia dan akhirat.” Hah, pandai. Bila nak minta tolong masa itulah sahabat dunia akhiratlah, sahabat sehidup sematilah, tapi… kalau nak makan semuanya tinggalkan aku. Mana aci. Maya tersenyum dalam paksa. Em… kerja lagi. Kerja yang sedia ada pun tak terhabis nak buat. Ini, ditambah pula dengan kerja orang lain. Nasib kamulah Maya. Nak buat macam mana. Itulah, baik hati sangat. Orang lain makan masi, kau makan jelah roti dalam pejabat. Itu pun kalau sempat.

Maya meletakkan fail Faiz di sisi kirinya. Dia mencapai secebis kertas memo di atas meja. Nama Faiz dicatit dan diclip bersama-sama dengan fail tadi. Bukan apa, takut tersalah beri nanti. Manalah tahu kalau tertukar. Mana lagi nak berikan pada Aisyah, Lokman, Sulaiman, Fara, Lim, dan pastinya kesemua fail ini akan kembali kepada tuannya. Kerja aku? Nampaknya kerja lebih masa lagi aku hari ini. Lepas ni siapa pulak yang nak minta tolong dengan aku.

“Maya….” Sudah… baru saja cakap bala dah sampai. Maya memandang ke atas. Sofiah. Aik! Kerja setiasusaha pun aku kena buat juga ke? Maya melemparkan sebuah senyuman kepada Sofiah. Senyuman dengan penuh dengan sindiran. Aduh! Katakan, Sofiah yang kau datang untuk ajak aku makan. Janganlah bebankan aku dengan kerja-kerja setiausaha. Aku bukannya pandai sangat.

“Hah, kamu pula nak suruh aku buat apa?” Tanya Maya sambil mata tidak berkelip-kelip memandang ke arah Sofiah.

Memang patutlah dia menjawat jawatan setiausaha. Cantik dan bergaya. Kalaulah aku solid macam Sofiah ni alangkah bahagianya. Tak adalah aku mendapat gelaran ‘Maya Tembam’. Lagi satu orang cantik ni selalu ada pakwe. Betul ke? Yelah, orang cantik ni mesti ramai lelaki yang tergila-gilakannya. Macam Sofiah ni, hari-hari dapat bunga. E…. cemburunya aku. Kalaulah aku macam dia, alangkah bahagianya aku. Sudah tentu aku tidak tidur malam.

“Oi Maya! Yang kau pandang aku macam tu kenapa? Apa yang tak kena dengan aku? Aku tahulah aku ni cantik. Tapi janganlah pandang macam nak makan aku. Kenapa? Kau nak bentuk badan macam aku ke?” Maya mengangguk tanpa banyak soal. Sejak dulu lagi dia ingin bertubuh langsing. Agar dapat memikat sang jejaka. Namun setiap kali dia cuab berdiet, dia akan gagal. Itu pun dia boleh kekal sebulan. Kemudian dia akan makan tidak mengikut jadual. Emm… Pedulilah apa orang nak kata. Tembam pun tembamlah. Tembam tu comel.

“Jangan nak mimpilah Maya. Badan macam kau ni dah memang tak boleh kurus. Tapi tengok kau ni bukannya gemuk sangat. Tapi tembam kau tu melebihi pau kacang.” Maya mengetap gigi menahan geram. Sakit hatinya mendengarkan biji butir bicara dari Sofiah. Macamlah dia cantik sangat. Kalau nak diikutkan, cantik lagi nenek aku masa muda. Rungut Maya.

“Hah, kau nak apa?” Tanya Maya sambil memerhatikan wajah Sofiah yang disaluti bahan komestik yang tebal. Anak mata Maya masih lagi menatap wajah Sofiah. Dia mula mengira. Berapa lama agaknya si Sofiah ni bersolek ye? Mungkin sampai cermin tu berterabur? Atau pun sehingga kaki naik lenguh?

“Aku ada buat transfer call kat phone kau. Nanti segala temujanji kau tolong catitkan ye. Aku nak keluar makan ni.” Maya memandang ke arah jam dinding yang berada betul-betul di hadapannya. Baru pukul sebelas. Nak makan sarapan ke makan tengahari?

“Ala… tak lama. Sekejap je. Tolonglah.” Lagak Sofiah yang sengaja dimanjakan membuatkan Maya meluat melihatnya. E…. geli tekak aku. Perempuan ni bukannya boleh dipercayai. Sekejap dia mesti jejak sampai tiga jam. Bukan sehari dia mengenali Sofiah. Bila Dato’ Khalil tiada di pejabat, semuanya keluar ikut suka. Kadang-kala jam tiga petang pun masih ada yang tidak Nampak batang hidung. E… bilalah agaknya mereka ni nak berubah?

“Kau tu, janganlah lama sangat. Kalau Dato’ datang, puas aku nak jawab dengan dia.” Maya cuba memberikan peringatan. Susah juga untuk dia menjawab dengan Dato’ Khalil setiap kali majikannya itu bertanya.

“Kau janganlah bimbang. Aku pergi sekejap je.” Jamin Sofiah memaksa Maya mengangguk perlahan. Kalau tak tolong nanti lagi susah. Kalau ada complaint mesti kena gegar dengan Dato’ Khalil. Walau pun Dato’ Khalil seorang yang baik namun kadang-kala dia juga tegas orangnya.

“Hah…. Macam itulah. Aku nak pergi sekarang. Kau nak kirim apa-apa ke?” Tanya Sofiah sebelum melangkah meninggalkan Maya.

“Tak payahlah Sofiah. Aku kenyang lagi. Tapi kalau boleh aku nak kirim air. Aku nak fresh orange. Nanti aku beri kau duit.”

“Okey. Aku belanja kau. Nanti nak kirim makanan jangan lupa telefon aku. Nanti aku belikan. Kalau macam tu aku pergi dulu. Thanks a lot.” Maya memerhatikan Sofiah sehingga gadis itu hilang dari pandangan matanya. Kerja lagi. Maya mengeluh.

Maya tidak tunggu lama. Fail yang berada di mata mula dicapai. Dia mesti segera menyiapkan kesemuanya. Kalau tidak, dia pasti akan balik lambat hari ini. Sesekali Maya menggarukan kepalanya yang tidak gatal. Cuba menyelesaikan masalah kerja rakannya yang lain. Tanpa disedari, Maya cuma keseorangan di dalam pejabat itu.

“Selamat tengahari, Cik.” Tiba-tiba Maya dikejutkan dengan satu suara. La…. orang tengah sibuk ni ada saja yang nak kacau. Maya memandang ke atas. Siapa pulak ni? Seraya itu Maya memandang sekeliling. Kosong. Patutlah dia datang ke sini.

“Maaflah encik. Bos tak ada. Encik balik dululah. Lagi pun semua orang tak ada sekarang ni. Saya pun ni banyak kerja. Kalau tidak pun encik tinggalkan mesej nanti saya serahkan kepada yang berkenaan. Sekarang encik dating tak kena masa. Lagi pun saya tengah sibuk ni.” Ujar Maya acuh tak acuh. Dia kemudiannya meneruskan kerja yang masih lagi tertangguh.

“Cik…” La…. tak faham bahasa rupanya. Maya mengeluh. Dia mengetap gigi menahan geram. Mamat manalah yang terlepas dari penjara ni?

“Maaflah ye. Saya tak ada masa sekarang ni. Kalau saya tak siapkan kerja ni, saya yang kena nanti. Encik baliklah dulu. Kalau tak senang datang esok, minggu depan pun boleh. Tidak pun tahun depan.” Ujar Maya tanpa memandang ke arah lelaki tersebut. Apa yang penting sekarang ini adalah kerja yang perlu diselesaikan.

“Tapi cik…” Hish! Harap je muka tu kacak. Tapi telinga di lutut agaknya.

“Kalau encik tak senang juga minggu depan, bulan depan ke atau tahun depan ke bolehlah datang. Sekarang ni saya tak ada masa nak layan encik.” Maya tidak memandang ke arah lelaki itu sebaliknya dia meneruskan kerja.

“Tapi…”

“Maaf sajalah. Nak saya beritahu berapa kali baru encik nak faham? Nak saya tunjukkan pintu keluar pada encik ke? Saya rasa encik ni tiada kena-mengena denga syarikat ni bukan?” Ujar Maya dengan tangan kanannya pantas menulis. Sedikit pun tidak dipandangnya wajah lelaki itu.

“Berapa lama cik kerja di sini?” Lelaki itu bertanya. Maya berhenti menulis. Beraninya lelaki ni bertanya.

Maya mengetap gigi menahan marah. Nampaknya lelaki asing ini cuba nak buat hal. Alamak… Maya mula rasa takut. Buatnya dia buat apa-apa, siapa yang nak tolong? Maya tekad. Dia tidak akan berlembut. Hanya ketegasan yang boleh melawannya. Tapi lelaki ni tak ada pula macam perogol bersiri. Tidak boleh cakap juga. Zaman sekarang ni orang yang nampak macam baik itulah yang balik kenakan kita. Muka pun boleh tahan. Hish! Muka yang boleh tahan inilah yang nak kena jaga. Sekali dia ngap! Habis aku.

“Apa pulak kena-mengena saya dengan encik? Encik ni wartawan ke? Atau inspektor polis. Maaf sajalah encik. Saya ni tak sukakan publisiti. Kalau nak temuramah tu, encik tunggu sajalah kawan saya. Nama dia Sofiah. Tapi nak tunggu dia pun entah bila dia balik saya pun tak tahu.” Ujar Maya dengan nada geram. Sakit jiwanya apabila penerangannya tadi tidak diterima. Aku bungkus mamat ni buat nasi lemak baru tahu. Sudahlah banyak kerja, datang pula hamba Allah ni nak buat kacau.

“Cik ni setiusaha di sini ke?” Lelaki asing itu berlagak selamba walaupun Maya agak dingin.

Maya tergelak dengan kenyataan lelaki itu.

“Muka saya ni ada rupa macam setiausaha ke? Encik ni mata kayu agaknya. Saya ni kalau nak tahu, nak katakan CEO tu macam enggang dengan pipit. Nak dikatakan pengurus di sini, macam langit dan bumi. Kalau nak katakan setiausaha tu, macam hidung tak mancung pipi tersorong-sorong. Saya ni kerani je.” Seloroh Maya sambil tersenyum. Hilang pula rasa takut dan seronok pula mengenakan lelaki yang tidak dikenalinya itu.

“Saya ingatkan cik ni tukang sapu pejabat ni.” Bicara lelaki itu membuatkan Maya meletakkan pen. Geram dia dengan kata-kata yang baru diluahkan oleh lelaki itu. Ini ada nak cili mulut. Aku cakap yang baik-baik, dia pulak yang buat hal kat sini. Ini tak boleh jadi.

“Encik ni dahlah datang tidak diundang, tapi buat pejabat encik macam pejabat encik sendiri. Saya dah kata, bos tak ada. Tak faham-faham ke? Atau saya nak terjemahkan dalam bahasa Inggeris? My boss not in. Atau saya nak translitkan dalam bahasa cina? Bahasa cina? Hah, itu encik kena tunggu kawan saya lagi satu Lim Ah Lek. Dia boleh beritahu.” Ujar Maya dengan nada geram. Dia memandang sekilas ke arah lelaki itu.

“Awak ni banyak cakaplah.”

“Suka hati sayalah. Mulut saya yang nak cakap. Bukannya kena bayar.” Wah! Lawan tauke nampaknya.

“Tapi… bila saya tanya, banyak sangat awak nak huraikan.” Kali ini lelaki itu sudah hilang sedikit rasa hormatnya kepada Maya. Kalau tadi ‘bercik’ sekarang sudah ‘berawak’.

“Encik, saya ni tengah banyak kerja. Takkan saya nak ulang sampai sepuluh kali baru encik nak balik? Encik datanglah lain kali.”

“Er…..”

“Kalau kerja-kerja ni saya tak dapat siapkan takkan encik nak tolong siapkan? Saya ni makan gaji kat sini. Kalau prestasi kerja saya tak bagus, saya juga yang kena buang kerja. Lainlah pejabat ni ayah saya punya. Saya tak kisah nak buat apa pun. Saya nak buat kerja ke nak ponteng ke saya boleh buat sesuka hati.”

“A…..”

“Tapi sayang… syarikat ini bukan saya punya dan juga bukan ayah saya yang punya. Kalau saya tak ada kerja kat mana lagi saya nak kerja? Al- maklumlah kat Malaysia ni. Payah nak dapat kerja. Nak dapat kerja ni pun dah cukup susah encik. Banyak lagi yang saya nak kena tanggung….”

“Enough.” Kali ini suara lelaki itu sedikit meninggi. Maya tersentak. Alamak, lelaki ni dah marahlah. Aku ni banyak sangat cakap ke?

“Saya merayu dengan encik. Tolonglah…. Tak pun encik telefon dulu sebelum datang. Buat temujanji. Tak adalah encik penat nak datang.” Maya cuba memberi cadangan. Dicapainya pen dan kertas yang sedia ada di atas meja.

“Cubalah awak dengar apa yang saya nak cakapkan ni.”

Maya senyap. Seolah-olah memberikan lelaki itu meluahkan apa yang terpendam. Lelaki segak yang berada di hadapannya sudah mula bercekak pinggang. Raut wajahnya berubah.

“Saya sebenarnya Hafiz Iskandar. Anak Dato’ Khalil yang juga pengurus di sini.”

Maya memandang dari atas ke bawah. Mencari segaris kejujuran dari lelaki itu. Maya menelan air liur. Bagaikan tersekat dikerongkong.

Wajah Maya berubah. Pucat. Dia memandang tepat ke arah raut wajah Hafiz. Ini pengurus baru ke? Yelah… muka dia ada iras-iras Dato’ Khalil. Tapi….

“Dato’ Khalil kata Encik Iskandar datang esok.” Maya cuba berdalih. Takut juga andainya lelaki itu hanya menyamar.

“Just call me Hafiz.” Hafiz membetulkan. Wajah Maya ditatap. Tepat. Renungan tajam dari Hafiz membuatkan Maya kecut perut memandangnya.

“Ye, Encik Hafiz. Dato’ kata encik lapor diri esok. Encik kalau nak tipu pun janganlah sampai nak menyamar anak dato’. Nanti kena saman encik juga yang malu.” Maya masih lagi was-was dengan kedatangan lelaki itu. Dunia sekarang bukannya boleh percayai. Hendak pula di Kuala Lumpur kota metropolitan yang penuh dengan penipuan dan bahayanya.

“Kenapa pula saya nak menyamar anak Dato’ Khalil? Kalau awak tak percaya, telefon ayah saya.” Hafiz sudah pun mencapai ganggang telefon dan menyerahkan kepada Maya.

Maya menyambut dengan penuh rasa takut. Nombor telefon pejabat Dato’ Khalil didail. Tidak lama kemudian, Maya meletakkan kembali ganggang telefon. Riak wajahnya ternyata memperlihatkan rasa salah yang amat sangat. Betullah….. dia anak Dato’ Khalil.

“Maafkan saya Encik Hafiz. Saya tak tahu.”

“Macam ni ke pekerja syarikat ayah saya? Tak profesional langsung.” Maya menggigit jari. Sedikit gementar. Itulah Maya. Lain kali jangan asyik nak naik angin saja. Sekarang siapa yang susah?

“Mana yang lain?” Maya memerhatikan sekeliling. Entah kenapa, mulutnya kini berat untuk bersuara. Itulah, lain kali jangan buat macam ni lagi Maya!

“Hai, tadi bukan main lagi awak bercakap. Sekarang dah bisu? Saya tanya. Mana yang lain?” Bentak Hafiz. Wajah Maya direnungnya.

“Mereka pergi keluar makan, Encik Hafiz.” Jawab Maya dengan sedikit rasa takut.

“Semua sekali? Yang awak ni kenapa tak keluar makan?”

“A…. er…. Diet encik.”

“Diet ke atau pun kerja tak siap lagi? Itulah, cakap bayak lagi. Lain kali control sikit cakap tu. Kalau asyik bercakap sampai kiamat pun kerja tak habis nak buat.”

“Ye encik.” Maya tunduk. Tidak sampai hati rasanya untuk memberitahu perkara yang sebenar. Kalaulah Hafiz tahu yang kesemua fail ini adalah milik pekerja yang lain, dia juga yang kena. Kalau macam tu, lebih baik diam.

“Setiausaha saya mana?” Tanya HaFiz apabila melihatkan meja kerusi di meja Sofiah kosong.

“Dia pun keluar makan.”

“Huh, semuanya tak boleh harap. Macam manalah ayah saya boleh gajikan awak semua. Baiklah, lepas ni tepat pukul tiga petang saya nak jumpa semua sekali. Faham tu!” Maya mengangguk tanpa sebarang jawapan.

Akhirnya Maya kembali keseorangan apabila Hafiz mula melangkah masuk ke dalam bilik pengurus. Alamak…. Matilah aku kali ini. Maya mula merasa tidak senang hati. Kerja yang tertangguh dibuatnya dengan acuh tak acuh. Macam manalah aku tak tahu yang dia tu anak Dato’ Khalil. Nasib baik aku tak terbabas tadi. Kalau tidak buat naya saja.

Sajak: Harapan

Siti Norshimah Md Yasan | 1:09 AM | Be the first to comment!


Pada bisikan angin harapan
Aku lagukan angan dan kekuatan
Agar capai pada puncak kejayaan
Untukku terus perjalanan kehadapan
tidak akan ku menoleh ketinggalan
Susur tangis kekalahan dan kegagalan
Akan ku kumpul segala kenangan
untuk mencari seraut harapan
Agar terang sinaran
Untuk ku suluh perjalanan
hanya doa yang tulus garapkan
Agar kejayaan perolehi berkat dari tuhan
kugenggam agar terus menjadi kejayaan
Inilah dia tapak yag harus kuturutkan
semoga mendapat kebenaran
Aku yang masih keseorangan
terus memanjat harapan
dan yang pasti ini adalah permulaan...

Cerpen: Dia Bukan Miliku....

Siti Norshimah Md Yasan | 8:06 AM | Be the first to comment!


Qistina berlari mendapatkan Iskandar apabila sahabatnya itu mula melambai. Dia tersenyum dan segera membalas kembali lambaian itu. Iskandar yang enak duduk di atas motor menanti Qistina dengan penuh debaran.

“Macam mana? Dah sampaikan ke? Dia ada cakap apa-apa? Dia pesan apa?” Pelbagai persoalan meluncur dari bibir Iskandar. Qistina yang baru sahaja sampai tercungap-cungap kerana berlari.

“Kau ni kalau ye pun bagilah aku ni bernafas dulu. Aku ni penat tau. Bukannya nak kesian. Bagilah peluang aku ni rehat sekejap. Tak pun belanja aku ni aiskrim dulu. Panas ni.” Bebel Qistina sambil bercekak pinggang.

“Banyak sangat cakaplah kau ni. Cepatlah cakap.” Qistina menggeleng. Iskandar menggeluh perlahan. Inilah orang perempuan tak habis-habis nak disogok. Iskandar cuba memaksa namun Qistina lebih pandai menyimpan rahsia.

“Yelah… yelah… aku belanja kau aiskrim. Tapi lepas ni kau kena beritahu aku kesemua sekali. Setiap patah kata Farhana tu.” Akhirnya Iskandar akur dengan kehendak Qistina.

Qistina tersenyum meleret. Dia segera menarik tangan Iskandar dan segera ke kiosk Baskin Robin’s. Iskandar menggelengkan kepala. ‘Kopak duit aku’. Qistina melabuhkan punggung dan menikmati aiskrim dengan tenang. Namun tidak kepada Iskandar. Dia masih lagi tertanya-tanya apakah yang telah diamanahkan oleh Farhana.

“Hah, rehat sudah cukup aku bagi. Aiskrim sudah aku beli. Yang mahal pulak tu. Apa lagi? Tak reti-reti nak beritahu ke?” Qistina tersenyum lagi. Sengaja dia mengenakan Iskandar. Biar lelaki itu tidak keruan.

“Dia cakap yang dia rindukan kau. Dah lama tak dengar khabar berita.”

“Itu je?” Qistina mengangguk.

“Itu je.”

“Takkan tak ada yang lain? Macam I love you ke?”

“Terima kasih…..”

“Aku bukan cakap pasal kau. Aku cakap pasal Farhana. Engkau ni pun satulah. Aku cakap serius kau pula yang main-main.” Saat itu Qistina menahan tawanya apabila melihatkan wajah Iskandar yang sudah berubah.

“Itu saja yang dia beritahu dengan aku. Yang lain tak ada. Kau ni pun satu. Dah tahu minat dengan dia, terus-terang sajalah. Ini tidak. Aku pula yang jadi mangsa. Aku juga yang jadi posmen yang tak bergaji. Kalau kau terus-terang tak adalah kau asyik nak tertanya-tanya. Nak aku aturkan pertemuan dengan Farhana ke?” Iskandar menggeleng.

“Bukan masanya sekarang ni. Aku bukan apa, aku seganlah.”

“Apa jenis lelakilah kau ni. Sejak kau nak berkenalan, sampai sekarang aku juga yang jadi mangsa. Kalau terus macam ni nampaknya aku terpaksalah menetapkan harga setiap kiriman yang kau berikan.” Iskandar tersenyum sinis.

“Banyak cantik. Sudah, cepat habiskan aiskrim tu. Lepas ni aku hantar kau balik.” Qistina akur. Dia segera menghabiskan sisa aiskrim dan bangkit menuju ke motor Iskandar. Helmet yang sedia ada dipakai.

Sampai sahaja di rumah, kelihatan Arfaizah sedang enak menonton drama cina kegemarannya. Qistina melabuhkan punggung di atas sofa bersebelahan dengan Arfaizah.

“Baru balik dari jumpa buah hati ke? Seronok?” Qistina mengeluh. Kusyen kecil untuk perhiasan sofa dipeluk erat.

“Aku tipu dia lagi.”

“Lagi? Sampai bila Qistina? Bukankah Farhana tu memang tak suka dengan Iskandar. Hadiah yang Iskadar berikan pada Farhana sampai bila kau nak simpan? Aku takut nanti apa pula kata Iskandar kalau kau buat dia macam ni?”

“Aku bukan apa Eyja, aku cuma tak nak dia bersedih. Aku tahu yang Farhana tak suka dengan Iskandar. Hadiah yang Iskandar berikan pun dia buang dalam tong sampah. Aku tak sampai hati kalau Iskandar kecewa.”

“Salah tindakan kau tu. Kalau Iskdandar tahu macam mana? Dia akan lebih kecewa kalau kau menyembunyikan kebenarannya.” Qistina senyap.

“Mungkin dia tidak berjumpa dengan Farhana. Namun kalau dia tahu yang Farhana tidak menyukainya mungkin dia akan menganggap kau telah mempermainkan dia. Sampai bila kau nak merahsiakan? Sampai Iskandar tahu dari mulut orang lain?” Kata-kata Eyja itu membuatkan Qistina mati kata-kata.

Bukan niatnya untuk menipu Iskandar. Namun dia terpaksa kerana tidak mahu Iskandar menderita walau pun dia tahu Iskandar hanya bertepuk sebelah tangan.

“Kau sayang Iskandar tak?” Pertanyaan dari Eyja itu membuatkan Qistina terkejut. Sayang? Ah, dia terlupa akan perkataan itu di dalam hidupnya. Namun ya. Sayang sebagai kawan.

“Kenapa tidak kau saja yang mengisi kekosongan Iskandar? Engkau dengan Iskandar sudah lama bekawan. Takkan tiada rasa sayang dan cinta?” Qistina memandang ke arah Eyja. Dia cuba untuk mengumpul jawapan namun dia tidak tahu apakah yang perlu diperkatakan.

“Entahlah…. Aku pun tak tahu.” Akhirnya itulah yang meluncur dari bibir Qistina.

“Aku tahu kau sayang Iskandar. Mulai sekarang kau perlu memberitahu akan kebenarannya kerana aku takut satu hari nanti dia tidak akan percaya dengan kau lagi. Aku yakin apabila kau beritahu dengan dia mungkin dia akan faham.”
Ada benarnya kata-kata Qistina itu. Namun dia tidak pasti sama ada dia sudah bersedia atau pun tidak. Dia takut. Andai kata Iskandar akan mentafsirkan dirinya yang bukan-bukan.

Qistina melabuhkan punggung dan segera memesan air tembikai. Baru saja dia mendapat SMS dari Iskandar supaya berjumpa dengannya seberapa segera. Entah mengapa hati Qistina berdebar. Sambil menantikan Iskandar dia membelek menu yang tersedia di atas meja.

“Hai, dah lama tunggu?” Qistina berpaling dan melemparkan sebuah senyuman kepada Iskandar.

“Kenapa nak jumpa?”

“Apa lagi kalau bukan nak minta tolong. Kali ini aku nak kau tolong aku.”
“Hai, selama ini aku tak tolong kau ke? Apa hal yang penting sangat ni? Aku tengok macam urgent sangat. Apa yang boleh aku tolong kau? Pasal Farhana ke?” Iskandar senyum. Ah, dia sudah dapat menganggak.

“Pandai kau. Kali ini pertolongan aku ni berat sikit. Aku harap kau boleh tolong aku.”

“Sebelum aku tolong kau, aku ada satu perkara nak cakap dengan kau ni. Aku harap kau tak ambil hati dengan apa yang aku cakapkan.” Per;lahan sahaja kata-kata Qistina. Dia tunduk dan tidak betah untuk bertentang mata dengan Iskandar.

“Apa maksud kau?”

“Ini mengenai Farhana.”

“Kenapa dengan dia? Apa yang dah terjadi pada dia? Cuba beritahu dengan aku.”

“Er…. Er…..”

“Qistina.” Keras suara Iskandar. Qistina sedikit tersentak. Dalam erti kata untuk menyatakan kebenaran ada rasa sisa rasa bersalah. Namun dia perlu menghadapi apa saja yang akan berlaku.

“Aku minta maaf apa yang akan aku katakan ini akan membuatkan kau terluka.” Iskadanr mengerutkan kening. Dia bagaikan tidak puas hati selagi dia tidak tahu apa yang ingin dikatakan oleh Qistina.

“Cuba kau terangkan pada aku.”

“Yang sebenarnya, apa yang kau impikan bukan seperti apa yang kau harapkan.” Akhirnya kata-kata itu terluah jua.

“Apa maksud kau? Aku tak faham.”

“Sebenarnya, setiap kali kau kirimkan salam kepada Farhana ibarat angin lalu. Setiap kali kau menghadiahkan barang, setiap kali itulah dia tidak pernah memandang walau sebelah mata. Malahan hadiah yang pernah kau berikan kepada dia semuanya dibuang. Aku minta maaf Iskandar. Bukam niat aku untuk membohongimu. Namun aku terpaksa. Aku terpaksa kerana kau sahabat aku.” Penjelasan yang diberikan oleh Qistina itu membuatkan Iskandar terdiam. Qistina tunduk.

“Tidak aku tidak percaya. Kau tipu aku. Aku tahu Farhana tidak seperti itu. Hanya kau saja yang buat cerita. Katakan itu adalah dusta. Aku tahu kau senjaga mengadakan cerita.”

“Untuk apa Is? Untuk apa? Aku tahu sepatutnya aku memberitahu dengan lebih awal. Tetapi aku tidak sampai hati.”

“Dan kau sampai hati untuk menipu aku. Aku tidak sangka.” Kali ini Iskandar tekad untuk meninggalkan Qistina.

Qistina berpaling disaat Iskandar meninggalkannya. Di kala itu air mata Qistina mula mengalir. Hatinya berbaur. Di ketika itu dia terlihatkan kotak kecil baldu merah berada di atas meja. Kini baru dia sedar bahawa Iskandar mahu melamar Farhana.

Setelah apa yang berlaku, Qistina tidak pernah berjumpa dengan Iskandar lagi. Dia cuba menelefon Iskandar namun hampa. Tiada siapa yang menjawabnya. Untuk dia menelefon di pejabat, setiausahanya sentiasa memberikan alasan yang sama. ‘Encik Iskandar sedang sibuk. Dia tidak mahu diganggu.’ Di tempat kerja juga Qistina mula tertekan. Melihatkan Farhana yang berlagak tenang membuatkan dia rasa marah dan juga cemburu. Dia tidak tahu apa yang menariknya Farhana di mata Iskandar. Dia tahu Farhana cantik. Namun Farhana juga seorang yang agak sosial.

“Ana… minta maaf kalau Qistina nak bertanya sedikit.” Tegur Qistina di satu petang ketika bebanan kerja sudah berkurangan.

“Kenapa?”

“Apa kurangnya Iskandar sehingga sekarang kau tidak dapat menerimanya? Dia begitu mengharap. Dia terlalu menyayangi kau, Ana. Kau beruntung kerana Iskandar adalah seorang lelaki yang baik. Kau bertuah kalau memilikinya.”

“Qistina, sudah berapa kali aku beritahu dengan kau aku tidak suka dengan dia. Dia bukan lelaki impian aku. Mungkin kau saja yang boleh mengisi kekosongan di hati dia.”

“Itu kata kau. Tapi Iskandar lebih menyayangi kau.”

“Qistina, cinta tidak boleh di paksa. Buat apa kita memaksa diri kita kalau kita tidak menyanyangi seseorang itu. Bukankah kau sudah lama berkawan dengan dia? Kenapa tidak tukarkan saja hubungan kawan itu menjadi hubungan sepasang kekasih?”

“Ana…. Ianya bukan senang yang kau sangka.”

“Walau bagaimana pun keputusan aku adalah muktamad. Iskandar bukanlah lelaki pujaan hati aku. Maafkan aku.” Qistina diam.
"Dan di satu hari nanti kau akan sedar apa yang telah kau lakukan."

Dia mengeluh kecil. Untuk merapatkan hubungan antara Iskandar dan Farhana bukan;ah seperti yang disangka. Pertembungan Iskadar dan Farhana di saat Iskandar menjemput Qistina di tempat kerja telah membibitkan rasa cinta pandang pertama Iskandar. Mulai saat itu Iskandar sering kali menggunakan khidmat Qistina sebagai orang tengah. Qistina sedar Farhana tidak menyukai Iskandar apa lagi untuk menyintai. Dalam diam dia terus memberikan harapan kepada Iskandar kerana tidak mahu sahabatnya itu terluka. Dan kini, dia sedar akan kesalahan yang telah dilakukan.

Akhirnya Qistina akur. Dia mungkin telah dilupai oleh Iskandar. kini sudah hampir tiga tahun Qistina tidak mendengar berita tentang Iskandar. Ah, betapa kerasnya hati kau Iskandar. Qistina memandang ke arah luar tingkap di saat hujan gerimis mula singgah di atap usang milik keluarganya. Sudah seminggu dia di kampung.

Setelah sekian lama dia bekerja kini barulah dia bercuti panjang. Encik Siaful sengaja mahu dia mengambil cuti dua minggu. Kebetulan dia di panggil untuk pulang ke kampung. Harapan kedua orang tuanya untuk dia berumah tangga bagaikan tergiang-ngiang di telinga. Bukan dia membantah pilihan ibunya namun hatinya masih lagi teringat kepada skdandar yang sudah lama tidak dihubungi. Namun dia sedar bahawa dia tidak boleh mengharapkan kehadiran Iskandar untuk mengubati lukanya. Ibunya sekali lagi meminta untuk berjumpa dengan bakal tunangannya. Dia akur dan perjumpaan untuk petang esok pastikan memberikan keputusan untuk dirinya sendiri.

Qistina memandang sekeliling dan cuba mencari lelaki yang disebut-sebut oleh ibunya. ‘Dia pakai baju biru.’ Ingat ibunya sebelum dia bertolak.

“Assalamualaikum…” Qistina berpaling. Dia melemparkan sebuah senyuman dan mengajak lelaki itu duduk.

“Dah lama ke Qistina tunggu saya?”

“Tak adalah. Lagi pun Qistina baru saja sampai. Encik…”

“Panggil saja Ilham. Tak perlulah nak berencik pula. Ibu Qistina ada beritahu yang Qistina sudi nak berjumpa dengan saya. Seronok rasanya. Yelah. Bak kata orang tak kenal maka tak cinta. Kalau dah berjumpa, Ilham boleh bertanya dengan lebih dekat lagi dngan Qistina.” Qistina tersenyum sambil memandang ke arah Ilham.

“Pertama sekali Ilham nak minta maaf kalau cara Ilham ni membuatkan Qistina rasa tak senang. Tetapi Ilham bukan ingin memaksa Qistina, cuma ingin meminta pendapat tentang apa yang telah orang tua kita jalankan. Mungkin Qistina sudah ada yang punya, Ilham boleh menerimanya. Ilham cuma ingin bertanya, adakah Qistina bersetuju dengan pilihan keluarga kita? Ilham ingin dengar dari Qistina sendiri.”

“Maafkan Qistina. Bukan Qistina ingin menolak lamaran Ilham, tetapi entahlah perasaan Qistina berbaur sekarang ni. Tidak tahu mana yang perlu Qistina pilih.”

“Maksud Qistina?”

“Qistina mengaku Qistina punyai sahabat yang bernama Iskandar. Qistina telah melukakan hatinya. Sehingga kini Qistina masih lagi bersalah terhadapnya. Qistina masih lagi merinduinya.” Qistina tunduk. Entah mengapa dia begitu senang untuk bercerita tetang hal peribadinya kepada Ilham.

“Qistina, maaf jika Ilham melamar Qistina bukan pada masa yang sesuai. Namun apa yang ingin katakan pada Qistina adalah, perkara yang lepas usah dikenang. Mungkin dia sudah memaafkan Qistina. Atau mungkin dia kini sedang mencari Qistina. Ilham tidak mahu hubungan Qistina dengan Iskandar mati di sini sebab Ilham. Ilham tahu, Qistina berhak memilih.” Kata-kata Ilham mati di siti. Cuba melihat akan reaksi Qistina.

“Percayalah kepada hati, Qistina. Kalau hati Qistina untuk Iskandar, teruskan. Ilham sedia menerimanya. Sesungguhnya hati itu suci. Kita yang mencorakkan warna-warni di dalam kehidupan kita. Bersabarlah Qistina. Mungkin satu hari nanti apa yang kita harapkan aka menjadi satu kenyataan.”

Pertemuan dengan Ilham membuatkan Qistina banyak berfikir. ‘percayalah kepada hati.’ Kata-kata itu masih lagi terlekat disudut hatinya. Kini dia perlu membuat pilihan yang tersendiri. Iskandar, nama itu hanya sebagai seorang sahabat atau pun kekasih?

Paluan kompang kedengaran menandakan rombongan pengantin lelaki sudah pun sampai. Qistina yang sudah siap diandam tersenyum. Dia yakin dengan pilihannya kini. Dan selepas ini dia berjanji dengan diri sendiri bahawa dia akan terus menyintai dan menjadi seorang isteri solehah kepada MOHAMAD ILHAM DANIEL. Kenangan bersama Iskandar segera dibuang jauh. Warkah terakhir dari Iskandar menguatkan lagi nalurinya bahawa Iskandar hanyalah untuk menjadi seroang sahabat.

“Assalamualaikum…” Qistina berpaling memandang kepada Ilham yang kini sudah sah menjadi suaminya. Senyuman yang dilemparkan kepada Ilham adalah senyuman bermakna buat Ilham. Ilham melabuhkan punggung di sisi Qistina dan mengucup lembut ubun-ubun isteirnya.

“Qistina tidak menyesal memilih abang sebagai suami?” Kata-kata itu membuatkan Qistina ketawa kecil. Dia menggeleng.

“Tidak sesekali bang. Iskandar cuma sahabat Qistina dan abang adalah kekasih Qistina. Suami Qistina. Walau apa pun kasih Qistina untuk abang."

“Terima kasih, sayang.”

Sajak: Tunas Baru....

Siti Norshimah Md Yasan | 9:41 PM | Be the first to comment!


Saat ku gah mencapai awan
Senyuman yang terukir pada serat daun
Gah pada seri yang mendokong akar
Namun pada satu saat ku tahu
Aku hanya menumpang
Di tanah yang pastinya
Saki dengan akarnya
Kujatuh rebah dan
Menyembah bumi
Memang itu sudah takdirnya
Dan aku tidak akan terus kalah
Berbaki akar yang ada
Kugapai untuk mencari tunas baru
Agar menjadi pohon yang baru
Agar menjadi diriku yang baru
Dan saat tiba bila
Akan menjadi takdir yang sama
Ku tahu yang aku tidak keseorangan....

Permulaan Dari Pertengahan....

Siti Norshimah Md Yasan | 7:32 AM | 2 Comments so far

Blog ini sebelumnya dikenali dengan Tinta Pena... URLnya http://teratakp3na.blogspot.com, memang URLnya tidak berubah namun dengan kesilapan segala yang telah tersiar sebelum ini hilang dan terpaksa saya menggunakan blog yang baru...

minta maaf kepada semua yang menjadi follower saya dan saya akan cuba jejaki yang setia dengan saya, dan kepada yang baru sahaja menjejaki link ini terima kasih dan sudi-sudikan...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Copyright © 2016 JIAKREATIFELT. All rights reserved. | Sign in|Top of page