Followers

May 18, 2016

Novel: Bisikan Cinta Bab 7

BAB 7


            Seperti yang dijanjikan, akhirnya Daniel memulakan tugas sebagai pengurus di bahagian pemasaran.  Sofiah yang menjadi setiausaha merasa kekok buat kali pertama.  Mahu tidak, tiba-tiba bertukar majikan mesti hati rasa tak senang.  Maya pula memulakan tugas baru di bawah pengawasan Hafiz.  Sejak pagi mulut Maya tidak pernah berhenti.  Ada saja yang nak dirungutnya. Apa yang pasti semuanya datang dari majikannya sendiri.  Itu tak kena, ini tak kena semuanya serba tak kena pada Maya.  Namun Hafiz hanya menjalankan tugas seperti biasa.  Apa saja yang dikehendaki akan diperolehinya dari Maya.
            “Maya, tolong ambilkan saya fail bagi pembayaran gaji staf.  Saya nak sekarang juga.”  Ujar Hafiz melalui telefon.  Maya mengeluh.
            “Maya, tolong ambilkan saya fail bagi pembayaran gaji staf.  Saya nak sekarang juga.”  Ejek Maya. 
            “E… dari tadi asyik nak buli aku.  Masa Sofiah jadi setiausaha tak ada pulak dia suruh buat semua kerja ni.  Bila masa aku ada saja yang dia nak kenakan.  Nak itulah, ambil inilah.  Macamlah aku tukang jaga fail pejabat ni.  Macam manalah aku boleh dapat bos macam Encik Hafiz ni.  Cerewet sungguh.  Tadi disuruh ambil fail perbelanjaan barangan, sekarang dia nak fail gaji.  Cakap sekali bukankah senang.  Tak payahlah aku nak mencari sampai dua tiga kali.  Fail ni lagi satu.  Mana pula dia hilang.  Hari itu aku simpan dalam kabinet ni.  Nak kata orang ambil, mustahil.  Yang ada kunci kabinet ni cuma tiga orang. Aku, Encik Hafiz dengan budak baru tu.  Siapa nama budak tu? Hah, Emma.  Entah-entah fail tu ada pada dia tak?”  Maya berpusing.
            “Mak!”  Tidak semena-mena Maya menjerit.  Entah bila Hafiz sudah berada di belakangnya.  Dia ni pun satu.  Bila datang tak pernah nak bagi salam.  Sudahlah pulak tu, masa aku mengumpat dia nak muncul.  Mahu tak terkejut.
            “Saya suruh awak cari fail, bukan suruh awak membebel.  Kalau mencari dengan mulut memang tak jumpa.  Cuba cari dengan tangan tanpa bercakap boleh tak?”           
            “Er….”  Maya memandang ke arah tangan Hafiz yang sudah pun memegang fail yang dimintanya tadi.
            “Encik Hafiz dah jumpa fail?”
            “Atas meja awak, Maya.  Yang awak cari dalam kabinet tu siapa suruh?”  Alamak, ye ke?  Itulah, tangan tak mencari lagi atas meja.  Sekarang siapa yang malu? Aku juga yang malu.
            “Sorry Encik Hafiz. Saya tak perasan.  Al-maklumlah, fail tu bukannya besar macam badan saya ni.  Kalau dia besar, boleh juga saya jumpa dia.  Lagi pun, dia menyorok tempat sempit tu, mana nak jumpa.”
            “Sudah, jangan nak bagi alasan.  Lepas ni awak boleh rehat.  Kalau Rozita telefon beritahu yang saya akan jumpa dia malam nanti.  Dan jangan lupa tempahan untuk dua orang makan malam di Dynasty Hotel untuk malam ini.  Saya nak masuk dulu.  Kalau ada apa-apa, saya akan panggil awak.  Dan jangan pula mulut awak yang sampai dulu.  Kalau boleh bagai nak runtuh bangunan ni dengan suara kamu.  Radio yang ada ni pun tak sama dengan radio asli awak tu.  Kurang sikit bercakap.  Lebihkan bekerja.  Baru berjaya.”  Kata Hafiz sebelum dia kembali ke biliknya.
            “Kurang sikit bercakap.  Lebihkan bekerja.  Baru berjaya.”  Ejek Maya sekali lagi.
            “Apa dia?”  Hafiz yang baru keluar menjengahkan muka.
            “Tak, sekejap lagi saya nak makan pau kaya.”  Sambut Maya acuh tak acuh.
            “Oh, ye ke?  Belikan saya satu.  Dah lama saya tak makan pau kaya.” Pesan Hafiz.
            “A… yelah.”  Maya melemparkan satu senyuman sinis kepada Hafiz. Walau bagaimanapun Hafiz tetap bersahaja.  Hish! Geramnya.  Telinga dia ni telinga lintah ke?  Apa yang aku cakap semua yang dia dengar.
            “Pergi jumpa Sofiah lagi seronok.  Boleh ajak dia makan sekali.”  Maya mula meninggalkan meja dan berlalu ke arah Sofiah yang  duduk agak jauh.
            “Hai Sofiah, banyak lagi ke kerja kau?” Tanya Maya seraya sampai di meja Sofiah.
            “Adalah sikit.  Kenapa kau datang sini?  Tak marah ke bos kau tu?”
            “Dia sendiri suruh aku rehat dulu.  Kau nak keluar makan ke?”
            “A… er… aku kena beritahu dengan Encik Daniel dulu.  Nanti dia tercari-cari pulak.  Sekejap ye.”  Sofiah bangkit. Belum sempat dia melangkah ke bilik Daniel, pintu dibuka.  Daniel yang masih lagi setia memakai tie kelihatan segak dengan mengenakan kemeja biru laut.
            “Awak nak ke mana Sofiah?” Tanya Daniel.
            “Kalau boleh saya nak keluar makan sekarang dengan Maya. Itu pun kalau Encik Daniel  bagi.  Dah lama saya tak makan dengan dia.”
            “Em… baiklah.  Oh, ini rupanya Maya.”  Ujar Daniel sambil memandang ke arah Maya.  Maya kaget.  Tiba-tiba dia merasa tidak senang hati.  Hai, orang macam aku ni pun ada yang bertanya?
            “Kenapa?  Encik Daniel kenal saya ke?”
            “Bukanlah, saya cuma kenal nama saja.  Bukan orangnya.”
            “Ini mesti Encik Hafiz punya cerita.  Dia tu memang tak ada kerja lain.  Tak habis-habis nak buat marah orang.” Ujar Maya dengan nada separuh meraju. Namun dia juga merasa malu kerana dirinya menjadi bualan dua beradik itu.
            “Memang, abang saya banyak bercerita tentang Maya.  Bukan sekali dua, tapi hari-hari.”
            “Saya dah agak, Encik Daniel.  Dia mesti ceritakan tentang mulut saya yang tak pernah berhenti ni.  Saya tahu saya banyak mulut, tapi saya baik orangnya.  Memang saya suka becakap. Tapi saya bercakap perkara kebaikan.”
            Daniel tersenyum sambil menganggukkan kepala.  Memang benar kata abangnya.  Maya memang banyak mulut.  Sepatah orang kata, mahu berjela dia menjawab.      
            “Maya tinggal di mana?” Tanya Daniel ramah.  Maya terkejut.  Tidak sangka Daniel bersikap lembut dengannya. Ah, begitu jauh bezanya dengan Hafiz.  Macam langit dan bumi.
            “Saya tinggal dengan kawan saya di Cheras.  Tapi saya ni orang Melaka.  Keluarga saya ada di Merlimau.  Encik Daniel tahu sajalah orang Melaka ni, mulutnya bising sikit.  Encik Daniel dah kahwin ke?”  Alamak, soalan apa yang aku tanya ni?  Sofiah yang mendengarnya terkejut.  Beraninya Maya bertanyakan soalan itu.
            “Abang saya belum kahwin lagi, Maya.  Takkan saya nak langkah bendul pulak?”  Daniel tersenyum.  Sungguh pun dia tidak sekacak Hafiz, namun dia tetap manis.  Bak kata orang cute.  Lenggok katanya juga sedap telinga ini mendengarnya.  Kenapalah si Hafiz ni tak macam Daniel?
            “Ala… Encik Daniel, sempoilah.  Lagi pun lelaki mana ada kata langkah bendul.  Itu orang perempuan saja.  Saya yakin, kalau Encik Daniel tunggu Encik Hafiz berumahtangga sampai ke tualah Encik Daniel tak kahwin.  Dia tu, siapalah yang berkahwin dengan dia.  Mulut macam murai cabut ekor, muka macam tempoyak basi entah bila agaknya Dato’ Khalil nak bermenantu.  Lupakan saja langkah bedul tu Encik Daniel.  Nanti Encik Daniel juga yang mengigit jari.  Kahwin ni seronok.”
            “Maya dah kahwin ke?”  Daniel sengaja mencungkil rahsia Maya.
            “Belum lagi Encik Daniel.  Tapi mungkin tak lama lagi.  Saya bukan apa, dengar dari cerita-cerita orang.  Kahwin ni seronok.  Tapi tak tahulah betul ke tidak.  Sebab tak pernah tempuh.  Bila dah tempuh gerbang perkahwinan baru kita tahu seronok ke tidak berkahwin ni.  Jangan tunggu lama-lama Encik Daniel.”
            “Saya kalau nak kahwin pun kena tunggu sebab masih belum ada pilihan hati.”
            “Hai, takkan tak ada Encik Daniel?  Mustahil.  Rupa ada, harta berkepuk.  Kena pulak status anak dato’.  Takkan tak ada yang berkenan?”
            “Harta berkepuk pun bukan harta saya.  Harta ayah saya.  Saya tahu, setiap insan di dunia ini diciptakan hidup berpasang-pasangan.  Sampai masa nanti, kahwinlah saya.  Tapi… kalau boleh saya nak tengok abang saya kahwin dulu.”  Ujar Daniel bersungguh-sungguh.
            “Entahlah Encik Daniel.  Susah saya nak cakap.  Kalau perangai macam tu, angin satu badan saya tak tahulah siapalah agaknya yang bakal jadi isteri dia?  Minta-minta bukan yang perangai macam dia.  Mahu angin rumahtangga nanti.”  Bebel Maya.  Sofiah yang masih lagi di meja cuma menjadi pendengar setia. Entah mengapa, bila dia berada di samping majikannnya itu kadang-kala bibirnya bagaikan terkunci untuk berkata-kata.
            “Maya!”  Maya tersentak.  Dia berpaling.  Hafiz.  Apa kena ni?  Apa pulak yang dia nak sekarang ni?  Tadi beria-ia suruh kita rehat.  Sekarang terjerit-jerit panggil kita.  Pantang nampak muka aku.

            “Alamak… apa pulak bos aku tu nak.  Tak boleh tengok orang senang. Ada saja nak kacau orang.  Kau tunggu aku kejap.”  Ujar Maya kepada Sofiah.  Sofiah yang sudah mencapai beg tangan duduk kembali.  Daniel yang melihatkan telatah Maya tersenyum.  Maya terus berlalu menuju ke arah Hafiz dengan mulut yang terkumat-kamit.  Geram dia dengan perangai Hafiz.

May 10, 2016

Lirik Lagu : Cahaya Bulan Di Air Tenang - A.Ramlie dan Maria Bachok

Bila aku terpandang wajah puan yang girang
Aku dapat bayangkan itu satu jawapan
Tapi bila kau tiada aku rasa terharu
Aku cari wajahmu di air yang sedang tenang
Jangan kanda ingatkan perasaan terharu
Lihat saja di awan kita sering berjumpa
Cubalah kau lihat cahaya sang rembulan
Di air yang tenang alangkah indahnya
Itulah ertinya hatiku yang tenang
Janganlah hendaknya gelora mendatang
Dinda dapat rasakan wajah di air tenang
Hati bertambah sayang bulan menjadi terang
Mata kita berpandang wajah di air tenang
Hati bertambah sayang bulan menjadi terang

May 3, 2016

Cerpen: Cinta Aku Seadanya


            “Tiada puisi atau lagu
            Tiada potret tiada ragu
            Yang dapat kuilham seindahmu
            Nyata kau satu dalam sejuta
            Wahai jelita kau istimewa….”
Suara kasar yang menganggu ketenangan pagi itu membuatkan semua  burung-burung keluar lebih awal dari biasa kerana tidak sanggup untuk mendengarkan suara sumbang itu.  Semakin lama semakin kuat pula suara milik lelaki yang bernama Asmawi itu.  Gitar tong yang setia di tangan diketuk kecil mengikut irama lagu Istimewa nyanyian kumpulan Indigo itu.
            Umpannya adalah jiran di sebelah rumah.  Selagi langsir tidak diselak selagi itulah dia menguatkan volume suaranya.  Dia tidak kisah dengan jiran yang lain.  Yang pastinya lagu itu adalah untuk buah hatinya.  Namun belum sempat dia menghabiskan lagu itu Pap! Selipar tidur sudah pun hinggap di mukanya.  Ah!  Habislah muka aku yang kacak ni. Eh, Ni selipar tidur.  Hello Kitty pulak tu.
            “Apa pasal kau baling aku dengan selipar?  Kalau timbul jerawat batu ada kau nak picitkan ke?” Hish!  Nak panggil kakak, adik pula yang muncul.  Kalau cantik tak pe.  Ini macam…. Rambut tocang dua, lipstick merah menyala, cermin mata yang lebih kurang besar macam mukanya dan bedak pulak putih melepak.  Sambil mengelipkan mata… Asmawi memandang kepada Suraya dari atas ke bawah.  E… tak sanggup nak tengok.
            “Dengar ke apa yang aku cakap ni?” Sergah Asmawi sambil memandang tajam kepada Suraya. Namun Suraya tidak menjawab sebaliknya dia tersenggeh macam kerang busuk.
            “Kakak kata suara abang Mawi macam suara katak lepas hujan.  Nak hilang suara katak kena baling dengan selipar. Itulah ubat dia.   Baru katak tu diam.”  Ujar Suraya yang masih lagi tersenyum.  Kali ini Suraya pula yang menjadi pemerhati.
            Asmawi, teruna di sebelah rumahnya. Siang malam asyik menyanyi je kerjanya.  Baju memang kena dengan rambutnya yang panjang.  Mat Rock, tapi yang pelik ada masa dia layan lagu mat jiwang. E…. nampak sangat selekeh dia.
            “Siapa kata?  Kakak ke awak?”
            “Kakak.”  Tunding Suraya ke dalam rumah.  Budak ni dari mana datangnya sampai baling selipar pun tak perasan.  Adik-beradik halimunan agaknya budak ni.  Kacau daun betullah budak ni.
            “Nasib baik kakak yang panggil.  Kalau tidak hinggap selipar ni balik dekat muka opera cina tu.”  Tuding Asmawi ke arah Suraya.  Suraya membuat muka.  Benci!  Sudahlah tadi kakak yang memekak.  Ini kat luar pun kena marah.  Hilang rezeki pagi-pagi buta dah kena marah.
            Tolong orang pun kena marah.  Bila tak tolong pun marah.  Ah!  Di manakah keadilan di dunia ini?  Suraya bercekak pinggang.  Gara-gara orang luar menyanyi dia dimarahi oleh kakaknya.  Suraya membetulkan cermin matanya. 
            “Abang Mawi ni kan, kalau menyanyi rendahkan suara tu boleh tak?  Kat sini dengar abang Mawi memekak, kat dalam dengar kakak membebel.  Sakit tau telinga Su ni.  Kalau macam ni tak sampai setahun Su dah boleh kena sindrom pengecutan pendengaran.”  Asmawi tersenyum tanpa bersuara.
            “Dah kenapa pulak tu?”  Terkebil mata Suraya memandang kepada Asmawi.
            “Nampaknya kami ada jodoh.  Ngam tu….” Ujar Asmawi sambil merapatkan jari telujuknya. Suraya menjelirkan lidahnya.  E…. nak muntah mendengarnya.  Perasan tak habis.
            “Kakak kata simpan je perasan abang Mawi tu.  Dalam mimpi je boleh.”
            “Dalam mimpi pun tak apa.  Sebab kadang kala mimpi tu boleh jadi realiti, kan?”  Asmawi tersenyum bila melihatkan riak wajah Suraya yang berubah kali kedua. 
            “Abang Mawi ni tak penat ke?  Kakak kata dia tak nak dengan abang.”
            “Okey le tu.  Maksudnya dia tak benci dengan saya.”  Ah!  Ada pula jawapannya.  Rasa macam nak campakan satu lagi selipar di muka tong dram tu.  Sudahlah rambut panjang macam ekor kuda.  Suara macam katak panggil hujan. Pagi malam asyik memekak je.  Entah ada kerja ke tidak tapi ada hati nakkan anak dara orang. 
            “Sudah-sudahlah tu bang Mawi.  Tapi…. Kalau abang Mawi nak kirim salam dengan kakak saya, tak ada masalah.  Saya boleh sampaikan.  Tapi dengan syarat.  Abang Mawi ni pergi  le cari kerja dulu.  Kalau nak anak dara orang kenalah cari kerja.  Kalau tak ada kerja macam mana nak ‘soru’ nanti?”
            “O… macam tu ke?  Okey, abang Mawi cari kerja.  Tapi abang Mawi chop dulu kakak tu ye.  Jangan serahkan kat orang lain tau?” Suraya mengangkat bahu.
            “Siapa cepat dia yang dapat. Kalau lambat, abang Mawi pulak yang melepas nanti. Su tak janji.” Suraya menggeleng kepala.
            “Amboi, mulut tak ada insuran langsung ye.  Sekarang ni juga abang Mawi cari kerja.” Asmawi mula membuka langkah.  Namun dia berhenti.
            “Er… nak cari kerja apa ye?”  Hai, nak itu pun nak tanya orang ke? 
            “Tak kisahlah kerja apa pun.  Janji halal.”
            “Oh, kalau tak ada gaji pun tak apa ke?  Kalau macam tu menyanyi pun kira kerja juga kan?  Abang Mawi sambung nyanyilah.”  Mawi duduk semula di tembok dan menyambung semula lagu yang terhenti tadi akibat dilempar dengan selipar.  Suraya menghentakkan kakinya. 
            “Ayah!!!!!” Jerit Suraya yang sudah tidak tahan bersoal jawab dengan Asmawi. 
            “Ibu!!” Sambut Asmawi pula.  Gelihati dia melihatkan Suraya yang sudah marah itu. Asmawi menyambung semula nyanyianya sambil tersenyum melihatkan Suraya yang beredar meninggalkannya.
            “Kenapa terjerit-jerit tu Suraya?”  Tegur Encik Saad selepas keluar dari biliknya.  Selepas bersembahyang subuh dia meneruskan aktiviti seperti biasa dengan membaca al-quran.  Bila mendengarkan Suraya yang memetir itu membuatkan dia keluar dari bilik.
            “Tu…. Budak sebelah yang perasan bagai nak gila tu.  Kalau satu hari tak memekak memang tak sah agaknya.”
            “Siapa?  Mawi?  Ala…. Biarlah dia nak lepaskan bakat dia tu.  Mungkin nak masuk AF tak lepas, itu yang dia buat show free.” Ujar Encik Saad perlahan.
            “Ayah ni kan.  Kalau dah namanya lelaki memang nak menangkan lelaki je.  Mangsanya Su ni, ayah.  Abang Mawi yang tergila-gilakan kakak, Su pulak yang kena jadi orang tengah.” Adu Suraya tidak puas hati.
            “Yang kamu dengar cakap kakak kamu tu kenapa?  Dia dah tak ada mulut nak cakap sendiri?”
            “Bencilah cakap dengan ayah ni. Dahlah ayah.  Su masuk bilik.  Nak bersiap.  Nanti kakak pulak yang membebel.” Suraya melangkah masuk ke dalam bilik sambil diiring oleh gelengan dari Encik Saad.
            “Dah kenapa muka macam tu?” Tegur Seri apabila melihatkan mulut Suraya yang sudah muncung sedepa.  Hati Suraya geram!  Bagaikan gunung berapi yang bakal meluahkan letusan.  Budak Asmawi ni peguam ke apa?  Selamba je menjawab.
            “Tu… buah hati kakak.  Pagi-pagi dah mengenakan orang.  Lain kali Su malaslah nak layan Abang Mawi tak bertauliah tu.  Esok lusa kakak je yang pergi.  Buat sakit hati je.”  Bentak Suraya.
            “Bukan ke akak suruh Su beritahu dengan dia yang akak tak suka dengan dia?”
            “Dah…. Dia jawab yang kakak tak suka dia bermakna akak tak benci dengan dia.  Su pulak yang benci tengok dia tu.” Seri tersenyum dengan pengakuan berani mati Suraya itu.
            “Hish!  Jangan nak benci sangat.  Nanti suka haru nanti.” Usik Seri sambil menyiku adiknya.  Sekali lagi Suraya menayangkan muka yang tidak puas hati.
            “Tak ada maknanya kak.  Bukan ke Abang Mawi tu dah tempah kakak awal-awal lagi?  Mana mungkin saya yang akan suka dengan dia.” Suraya berlalu menuju ke biliknya.  Dia perlu ke tempat kerja.  Kalau lambat habis merah pula punch card nanti.  Sudahlah bertekak dengan jejaka tak bertauliah.  Silap hari bulan kat tempat kerja pun nak gaduh juga.
            Seri memandang kepada Suraya sehingga hilang dari pandangan matanya.  Dia mengeluh perlahan.  Asmawi ni memang tak kenal jemu agaknya.  Puas dia menolak tetapi semakin ligat pula si Asmawi ni membuat aksi memikat. Agaknya dia tak faham bahasa melayu tak? Nampaknya kena belajar cakap bahasa cina atau tamil nak bagi faham kat mamat seekor ni.
            Suraya menantikan Seri dengan penuh sabar.  Suara sumbang dari jiran sebelah kian galak menyanyi.  Lagi tinggi volumenya.  Dia buat seolah tidak dengar.  Namun lagi dia mengendahkan lagi perit telinganya mendengarnya.  Boleh pecah gegendang telinga ni. Yang kakak ni pun satu.  Terima jelah mamat tembok tu.  Barulah aman pagi-pagi yang mendatang nanti.
            “Pergi kerja Seri?”  Tanya Asmawi dengan perlahan. 
            “Ingatkan tak pandai nak perlahankan suara tu.”  Sindir Suraya sambil mengerling tajam kepada Asmawi.
            Seri tidak menjawab.  Memandang kepada Asmawi pun tidak.  Dia segera menghidupkan enjin kereta.  Asmawi memanjang lehernya memerhatikan Seri dari jauh.  Dia segera mencapai gitar buruknya dan mula menyanyi.
            “Kak Seri kata dia beci dengan abang.” Asmawi mencebikkan bibirnya.
            “Bak kata orang benci tandanya sayang.”  Wajah Suraya berubah.  Memang dia tidak suka nak berpidato dengan Asmawi. Sebab dia tahu dia akan kalah. 
            “Boleh jalanlah!”  Suraya segera masuk ke dalam perut  kereta. 
            “Ayah!”  Jerit Suraya sebelum dia menutup pintu kereta.  Biarkan dia rasa penangan ayah nanti.
            “Tak sudi memandang tidak mengapa
            Kerna ku mengerti aku insan hina….
            Dia dah mula dah….. Suraya menutup telinganya.  Hish!  Memang tak serik agaknya dia ni. Seri pula tidak menghiraukan sebaliknya dia menaikkan cermin  kereta.  Malas untuk dia mendengarnya. Kalau macam ni mahu pecah gegendang telinga. Encik Saad yang mendengarkan laungan dari anak daranya lantas keluar dari rumah.  Yang dilihat hanya bayangan Asmawi. 
            “Pakcik….”  Encik Saad tersenyum.  Asmawi… Asmawi…
            Seri tenang dalam pemanduannya.  Sesekali dia memandang kepada Suraya yang dari tadi wajahnya masih lagi masam mencuka.
            “Abang Mawi ni kan, memang tak kenal nak putus asa.  Kalaulah dia hantar pinangan dekat ayah agak-agaknya Kak Seri terima tak?” Seri tersentak.  Alamak!  Dia tidak pernah pulak terfikir sebelum ni. 
            Yelah…. Budak Asmawi tu bukannya betul sangat.  Buatnya dia betul masuk meminang?  Oh, tidak!.  Katakan tidak!  Seri merasa tidak senang memandu ketika itu.  Mendengarkan kata-kata Suraya itu membuatkan Seri tidak merasa senang. 
            “Su jangan cakap yang bukan-bukan tau.  Kalau abang Mawi kau tu masuk meminang kakak memang tak akan terima dia.”  Seri menggeleng.
            “Kenapa pulak? Akak jangan kak.  Bak kata Cik Seri jangan benci-benci.  Nanti jatuh hati susah.” Kali ini Suraya pula yang memulangkan paku buah keras.
            “Kakak memang tak suka dengan dia.  Takkan kakak nak terima dia?  Sebab hati kakak memang bukan untuk dia.”  Seri mengeluh.  Dia sendiri tidak faham mengapa Asmawi beria-ia untuk memikatnya.  Bukan sehari, tetapi tiap-tiap hari.  Sehinggakan dia sendiri merasa tidak senang.
            “Tapi kan kak, abang Mawi tu kalau dia buang jambang dia tu mesti dia handsome kan kak.  Tambah lagi kalau dia buang rambut rock dia tu.”  Ujar Suraya dengan tersenyum.
            Seri lekas memandang kepada Suraya.
            “Adik kakak ni dah suka dengan Mawi tu ye….” Gulp! Suraya menutup mulutnya. 
            “Tak…. Bukan tu maksud Su.  Kakak ni, dia minat dengan kakak.  Bukan dengan saya.”  Seri tersenyum.
            “Ala…. Kalau suka cakap je.  Jangan nak simpan hati dan perasaan tu.”  Ujar Seri yang sengaja untuk menduga adiknya itu.  Suraya bermain dengan rambutnya.  Tersipu malu dan segan. 
            “Oh, tidak.  Jangan kak.  Nanti abang Mawi kata saya ni perempuan yang tak tahu malu.  E…. tak naklah.  Hello, adik kakak ni ada maruah tau. No…No… No… Don’t said that.”  Ujar Suraya sambil mengoyangkan jari telunjuknya. 
            Seri tersenyum.  Dia memandang kepada Suraya. 
            “Kakak jangan nak fikirkan yang bukan-bukan tau.  Kalau abang  Mawi tahu, habis satu taman dia menyanyi lagu Patah Hati.”  Meledak tawa Seri mendengarkan kata-kata Suraya itu.
            “Adik kakak ni ada-ada je.”
            “Tapi kan kak, abang Mawi dengan kakak memang sesuailah. Agak-agaknya bilalah abang Mawi nak masuk meminang kakak ye? Balik nanti nak cakap dengan ayahlah.  Biar abang Mawi tu masuk meminang kakak.”
            “Amboi, sesedap gula je bercakap ye.  Nanti akak pulak nak request suruh abang Mawi awak tu masuk meminang Su.” 
            “Kakak!”  Seri tersenyum bila melihatkan perubahan wajah Suraya.  Suraya memeluk tubuh dan menjeling tajam kepada Seri.  Kita pulak yang kena!
            SURAYA masuk ke dalam pejabat dengan berlagu riang. Walau pun tadi dia bertelagah dengan Asmawi namun… ah, peduli semua tu.  Janji masuk dalam pejabat hati mahu senang.  Kalau tidak rezeki lari ma….
            “Amboi, senang hati nampak.  Jumpa buah hati ke hari ni?” Tegur Ezleen tatkala melihatkan Suraya yang berlenggang kangkung sambil menyanyikan lagu ‘Senyum’. Suraya memandang kepada Ezleen.  Hish, Minah Jambu ni…. sesedap rasa je cakap macam tu?  ‘Buah Hati’? Dalam mimpi bolehlah. 
            “A’ah.  Buah hati pengarang jantung nak datang meminang.” Saja Suraya mahu memberikan gempak kepada Ezleen.  Mahu tengok sejauh mana reaksi sahabatnya itu.  Mahu tergelak Suraya apabila melihatkan Ezleen yang melongo menantikan lalat datang bertandang.
            “Kau biar betul.  Angin tak ada, ribut tak ada tetiba je ada orang datang nak meminang kau.  Apa ilmu yang kau pakai ni Su?” Suraya tersenyum.  Ha…. Baru kau tahu.
            “Apa?  Ingat orang macam aku ni tak ada yang nak ke?” Cebik Suraya.
            “Bukan apa, selalunya kau ceritakan apa-apa kat aku.  Ini…. Dah last chapter baru kau nak bagi tau.  Mahu aku tak terkejut mak minah.” Biar betul si Suraya ni.  Hish!  Tak percayalah. 
            “Ala… janganlah marah.  Kau ni macam tak kenal aku.  Mana ada yang nakkan orang macam aku ni? kau ni, saja je. Kalau orang masuk datang meminang mesti orang tu mata dia ‘kero’.”  Ujar Suraya yang sudah sedia ada menilai diri sendiri. 
            “Kau janganlah cakap macam tu.  Walau pun kau ni over make up tapi kau baik.  Susah tau nak cari kawan macam kau ni.”  Berbunga hati Suraya apabila Ezleen memuji dirinya.  Bangga sekejap.
            “Tapi aku tak rasa aku akan kahwin.”  Nada Suraya mendatar dan perlahan.  Ezleen memandang kepada Suraya dengan perasaan sayu.
            “Tak baik kau cakap macam tu.  Setiap yang hidup pasti ada pasangannya.  Tapi… aku rasa kalau kau buat transformasi pada diri kau mesti ramai yang beratur nak masuk meminang kau.”
            “Transformasi?”
            “Kau tak payahlah nak make up tebal macam opera cina ni.  Kau dah sedia ada cantik.  Cuba kau buang make up tu untuk satu hari.  Aku jamin tak sampai tengahari meja kau penuh dengan bunga.” Kata Ezleen yang beria-ia. 
            Dia sering kali menasihati untuk tidak terlalu obsess dengan kosmetik, kerana dia pernah melihat Suraya tanpa solekan.  Dia begitu cantik dan dia pasti kalau Suraya tanpa solekan tebal sudah pasti ada yang akan jatuh hati dengannya.
            “Boleh caya ke cakap kau ni?  ke kau nak sabotaj aku? Kau cakap!”
            “Mana ada aku nak sabotaj kawan aku sendiri.  Kau ni fitnah semata-mata tu.  Tapi betulah.  Kau buang make up tu, lepas tu kau pakai baju kurung dengan tudung.  Petik jari sepuluh yang datang tau.”  Ujar Ezleen yang cuba memberikan motivasi kepada sahabatnya itu.
            Suraya terdiam dengan kata-kata Ezleen itu.  Betul ke?  Bukan ke orang lelaki suka dengan orang perempuan yang suka berhias?  Tak faham…. Tak faham…  Suraya berlalu sambil menggigit pen Stabilo kesayangannya.  Tanpa berpaling dia terlanggar dengan Rafiq.
            “La… patutlah minah rabun rupanya.  Mata letak mana?”
            “Maafkan saya Encik Rafiq.” Aduh! Macam mana boleh terlanggar dengan dia ni?  Suraya membetulkan cermin matanya. 
            “Kalau power cermin tu dah kurang, pergi tambah.  Jangan lepas ni lori balak pun awak nak langgar.”  Sebiji kena! Bagai nak tercabut telinga Suraya mendengarnya.  Ah, mamat ni.  Ketua Akauntan je.  Lagak macam apa. 
            Apalah malang berjumpa dengan lelaki yang semuanya bercakap macam dalam tercabut anak tekak.  Tadi dengan Asmawi. Sekarang dengan mamat sengal ni pulak.  Hish!  Macam manalah bini dia boleh tahan dengan dia ni. Membebel macam mak nenek.
            “Kalau awak dah tak ada kerja pergi kemas bilik stor tu.  Dah macam apa saya tengok.   Macam sarang tikus lepas beranak.  Silap hari bulan dengan buaya pun boleh bersarang kat sana.” Kerah Rafiq.
            “Tapi Encik Rafiq,”
            “Tapi apa?”
            “Kemas bilik stor tu bukan ada dalam skop bidang kerja saya.” Suraya tersenggeh.
            “Hah?” Terbuntang mata Rafiq mendengarnya.
            “Saya Tea Lady je Encik Rafiq.  Saya baru je buatkan air untuk Ezleen.  Kalau Encik Rafiq nak air saya boleh buatkan.”
            Rafiq sudah bercekak pinggang.
            “Er…. Saya buatkan air Fresh Orange. Eh, tak boleh.  Nanti makin masam pulak muka Encik Rafiq.  Saya buatkan air Rebina campur soda ye.  Boleh bagi sejukkan badan dan boleh twist jadi kanak-kanak.” 
            Rafiq hilang kata-kata untuk memarahi Suraya.  Hish!  Buat pening kepala dapat tea lady yang banyak cakap ni. 
            “Dahlah.  Awak pergi.  Layan awak ni buatkan saya kusut je.” Suraya tersenyum sambil melambai kepada Rafiq.  Namun dia terhenti.
            “Encik Rafiq nak air Rebina?”
            “Suraya….” Ops! Suraya terus berlalu tanpa sebarang kata.  Dia sudah pun mendapat jawapan dari Rafiq.  Poyo!  Buat air untuk Tan Sri lagi baik.  Suraya berlalu menuju kea rah pantry dan segera membuatkan air kopi untuk Tan Sri Halim.
            SURAYA membuka pintu pagar dengan aman?  Dia berpaling ke rumah sebelah.  La…. Senyap je.  Biasanya balik kerja ada je yang menyumbangkan lagu.  Seri sudah pun memakirkan kereta.  Dia  segera membuka pintu rumah dan meninggalkan Suraya sendirian dia luar.  Suraya memanjangkan leher.  Demam ke dia?  Suraya!  Control.  Awak anak dara.  Tak elok mengintai rumah anak teruna orang.  Suraya beristifar.
            “Awak cari saya ke?” Baru sahaja Suraya memusingkan badan dia sudah mendengarkan suara Asmawi.  Alamak…. Ingatkan tak ada kat rumah tadi.  Aduh!  Apa nak jawab ni?
            “Mana ada?”
            “Kakak mana?”  Dah agak dah.  Kalau nampak muka Cik Suraya ni mesti nak tanyakan buah hati dia tu.
            “Dah masuk dalam dah.  Tak apalah. Su masuk dulu.  Su nak kunci pintu tadi.  Abang Mawi je yang fikir yang bukan-bukan.”  Bohong Suraya.  Ala… Bohong sunat apa salahnya, ye tak?
            “Dah alang-alang awak ada kat sini, dan saya selalu je nyanyikan lagu untuk kakak awak meh sini saya nyanyikan lagu khas untuk awak.”  Hah?  Suraya berpaling.  Dia melemparkan senyuman manis  kepada Asmawi.  Terharunya…
            “Burung kakak tua
            Hinggap di jendela
            Nenek sudah tua
            Giginya tinggal dua….
            Bergenang air mata Suraya.
            “Lagu ni memang sesuai dengan awak.  Reben merah baju hijau skrit biru.  Memang kenalah.” Kali ini Suraya benar-benar kalah.  Air matanya mula tumpah.  Hina sangatkah diri ini? Hati Suraya sebak saat Asmawi bersuara. 
            Namun saat itu Asmawi mula sedar.  Dia sudah terlebih mengenakan gadis itu.  Melihatkan air mata itu membuatkan rasa bersalah mula bertandang di hati Asmawi.  Dia benar-benar tiada niat untuk mempersendakan Suraya. 
            “Ma….” Belum sempat Asmawi mengucapkan kata-kata maaf, Suraya sudah berlari pergi.  Hatinya sakit dan perit.  Air mata yang deras menerjah di wajahnya diseka berkali-kali.  Ah, adakah diri ini tempat untuk dipermainkan?  Begitu sedih rasa di hati sehingga Suraya mematikan diri di dalam biliknya. 
            MALAM itu Suraya memerhatikan membuka jendela biliknya.  Angin sepoi menampar lembut di pipinya.  Kenangan petang tadi masih lagi mengetuk fikirannya.  Memang dia merasa sedih.  Namun dia sedar mungkin ada sesuatu yang ingin disampaikan oleh Asmawi.  Tapi… kenapa malam ni tak macam malam-malam sebelum ni?  Yelah…. Mamat muka tembok tu tak menyanyi malam ni.  Erm…. Pelik ni.
            Suraya terkejut apabila pintu bilik diketuk.  Suraya berpaling.
            “Ada apa kak?” laung Suraya dari dalam bilik.
            “Bukaklah pintu ni.  Kakak nak cakap ni.”  Suraya akur.  Dia segera membuka pintu biliknya.
            “Merajuk lagi ke adik kakak ni?” Suraya mengerutkan dahi.  Tidak faham dengan apa yang dikatakan oleh Seri itu.
            “Merajuk?  Bila masa pulak Su merajuk dengan kakak?”  Seri tersenyum.  Adiknya sengaja untuk tidak mahu hatinya risau.
            “Mawi ada datang rumah tadi.”  Lagilah Suraya tidak faham. 
            “Bukan ke kakak tak suka dengan dia?”
            “Memanglah.  Apa yang dia dah buat sampai Su merajuk macam ni?” Suraya menggeleng.
            “Ala akak…. Perkara kecik je.  Besar kuman je.”  Yang sebenarnya dia sendiri tidak mahu memanjangkan cerita itu.  Biar dia sahaja yang dapat merasainya.
            “Yelah besar kuman.  Kalau besar kuman tak adalah Mawi tu kata Su menangis.  Ini mesti ada apa-apa.”  Seri semahunya mengorek dengan lebih lagi. Tadi dengan Asmawi memang dia kunci mulut tak nak bagi tau.
            Encik Saad pun terkejut dengan kedatangan Asmawi yang tiba-tiba itu.  Walau pun Asmawi berjiran namun anak muda itu tidak pernah menjejaki kaki ke rumahnya.
            “Dia ajak keluar esok.”  Hah?  Kakak ni biar betul.
            “Apa?  Tak naklah Su.  Dia kan buah hati kakak.”
            “Buah hati kakak… buah hati kakak… dia ajak kita berdualah.”
            “Oh, ye ke?”  Alamak…. Malunya.
            “Tapi… peliklah.  Kenapa dia nak ajak Su pulak?”
            “Dia rasa bersalahlah tu.  Sampai dia nak ajak keluar makan esok.  Su ikut tau.  Jangan nak banyak bagi asalan. Lagi pun ayah dah bagi izin.” Benci!  Tak nak!
            “Tak naklah kacau daun kakak dengan abang Mawi tu.  Akak jelah keluar dengan dia. Su dah tak nak tengok muka dia.  Su benci.” Suraya tekad untuk tidak menerima pelawaan Asmawi.
            “Sayang kakak tak?” Ala….. ayat ni buat orang cair ni.  kalau pakai ayat lain boleh tak?
            Suraya mengangguk seperti burung belatuk. 
            “Kakak ni… ini yang buat Su kalah ni.”  Seri tersenyum. 
            “Boleh eh,”
            “Yelah…. Tapi dengan syarat Su tak nak duduk satu meja dengan kakak.”  Syarat Suraya.
            “Okey, tak ada masalah punya.”  Seri masih lagi tersenyum.  Dan senyumannya itu penuh dengan makna.
            KEESOKAN harinya Suraya sudah pun bersiap sedia untuk keluar bersama-sama dengan Kakaknya dan Asmawi.  Dia segera keluar  dari bilik saat jam di dalam menunjukkan ke angka 2.00 petang.  Kelibat Seri mula dicari.  Mana pulak kakak kesayangan ni?  Kata pukul 2.00. Datang mamat tu mulalah kelam kabut.
            “Kakak, cepatlah.  Dah siap ke belum?” Laung Suraya dari luar bilik kakaknya.  Senyap.
            Suraya memulas tombol bilik Seri.  Berkunci.  Dah sah memang ada dalam bilik ni.  Suraya mengetuk pintu bilik kakaknya. 
            “Kakak…. Cepatlah.  Nanti abang Mawi datang.  Kalau kakak tak buka pintu ni Su suruh abang Mawi kerate pintu ni.”  Tegas Suraya.  ‘Hish!  Kakak aku ni jangan nak buat main.  Semalam beria-ia ajak pergi.’
            Suraya menggarukan kepalanya.  Macam mana nak buat ni? Ha….
            “Kalau kakak tak nak pergi Su pun tak nak pergi.  Kalau abang Mawi datang kita cakap dengan dia yang kita cancel makan.”  Ugut Suraya.  La…. Tak layan juga.
            Suraya berpaling apabila terdengarkan suara orang memberi salam. Suraya melangkah keluar rumah.  Erm….
            “Abang Mawi, tak jadi keluarlah.  Kakak tak nak buka pintu bilik dia.  Dia pengsan kot dalam bilik tu.”  Laung Suraya yang berdiri tidak jauh dari Asmawi. 
            Asmawi tersenyum.  Cepat lupa budak ni.  Semalam baru je merajuk dengannya.  Dah sekarang normal balik.  Memang itu yang dia faham akan sikap Suraya.  Cepat merajuk dan cepat sejuk.  ‘Faham?’ O…. tidak!  Asmawi menepis segala yang berpaut pada hati dan perasaan.  Seri, Asmawi! Seri!  Bukan Suraya.
            “Pengsan?  Eh, jangan nak buat main.  Mari, saya tengok.”  Asmawi mahu melangkah masuk tetapi dihalang oleh Suraya. 
            “Mana boleh masuk rumah anak dara.  Tak boleh.”  Asmawi melangkah ke belakang semula.
            “Ini rumah pakcik Saadlah.”
            “Memang betul. Tapi ayah tak ada kat rumah.  Jadi dah jatuh rumah anak daralah.”  Suraya memeluk tubuh.  Melihatkan reaksi apa yang akan dilakukan oleh Asmawi.   Asmawi malu sendiri.  Itulah… gelojoh sangat.
            “Habis tu? Takkan tak jadi?  Kalau macam tu awak pergi dengan saya jelah.”  Pelawa Asmawi.
            Suraya menggelengkan kepala.
            “Jomlah…. Penat tau saya kumpul duit nak belanja awak dengan kakak awak.” Suraya merasa serba salah.  Ini yang best ni.  Mana pula perginya kakak kesayangan ni.  Ke  saja je nak buat lagu ni.  Ayah!!! Tolong!
            “Tak apalah. Abang Mawi kumpullah duit tu buat bayar hantaran kakak.  Lagi pun tak elok keluar berdua-duan ni.  Nanti ayah marah.”  Suraya mencari alasan.  Dia masih lagi berharap Seri akan keluar dari biliknya.
            “Ala… duit tu janganlah risau.  Marilah. Kalau tak nak kecewa saya nanti.” 
            Kesianlah pula.  Suraya mula merasa serba salah.  Nak ke tidak?  Nak ke tidak?
            “Habis kakak?”
            “Kata dia dah pengsan dalam bilik tu.  Nak jenguk tak bagi.  Biarlah dia.”  Sebenarnya dia ingin mengajak Suraya untuk keluar makan bagi menembus apa yang telah terjadi semalam.  Dia benar-benar kesal dengan apa yang telah dia lakukan.
            “Habis nak naik apa?”  Asmawi menggarukan kepala.  Sekali dia beri soalan mautlah.  Macam mana nak cakap ni?
            “Kita naik bas nak?  Tak pun kita naik tren.” Suraya menggeleng.
            “Habis tu?”
            “Kita jalan kaki jelah.  Makan kat kedai mamak simpang depan tu.  Itu pun kalau abang Mawi tak malulah nak berjalan dengan saya.  Saya ni kan burung kakak tua.” Alamak…. Sekali dia ingatlah. 
            Asmawi mengangguk.  Namun sebenarnya ada agenda lain untuk dia mengajak keluar Suraya.  Nak mengorat kakak kenalah ambil hati adiknya.  Betul tak?
            “Tunggu apa lagi?  Cepatlah. Kata nak pergi makan.” Suraya sudah pun mendahului Asmawi.  Asmawi berlari kecil untukmengejar Suraya.  Dia berjalan beriringan dengan Suraya.  Mereka berbual panjang sehinggalah tiba di kedai.
            “Abang Mawi kalau nak pinang kakak ubahlah dulu penampilan abang Mawi ni.  Buang jambang, buang tocang yang semak tu pakai T-shirt elok mesti smart.  Silap hari bulan kakak tak tidur malam tau.” 
            “Ye ke?”
            “Betul.  Lagi pun ayah mana suka dengan budak lelaki rambut panjang ni.”  Bantailah Suraya.  Nama ayah juga yang dilibatkan. 
            Asmawi senyap. Seisi brain wash nampaknya.
            “Tak semestinya kita tukar penampilan tu kita ubah segalanya.  Yang pasti jiwa dan hati kita tak berubah.  Abang Mawi nak tak pikat kak Seri tu?”  Asmawi angguk lagi.
            “Jadi buat apa yang saya suruh.” Beria-ia dan berkobar-kobar Suraya bercerita.
            “Kalau Seri masih lagi tak terima saya?” Persoalan itulah yang paling Suraya takut untuk mendegarnya.  Perkataan ‘kalau’ itu memang menyeramkan dia.
            “Cuba dulu.  Macam mana nak berjaya kalau tak cuba dulu.  Hish!  Nama je lelaki.  Tapi cepat nak mengalah.  Cubalah berfikir positif sikit.”  Bebel Suraya.
            Asmawi diam dan berfikir.  Mungkin ada benarnya akan kata-kata Suraya itu.  Kalau tidak mencuba bagaima untuk berjaya. Ya!  Berpatang maut sebelum ajal.  Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan.  Genggam bara biar jadi arang. Mak ai!  Banyaknya peribahasa.
            ASMAWI segak berpakaian baju melayu cekak musang berwarna merah hati.  Dia mencapai songkok yang berada di meja solek dan dikenakan di kepala.  Jemputan dari jiran sebelah benar-benar menggembirakan hatinya.  Masa inilah dia ingin menunjukkan perubahan baru yang terjadi kepada dirinya.
            Salam Asmawi disambut oleh Encik Saad yang memang menantikan kehadirannya.  Masuk sahaja di dalam rumah itu semerbak bau nasi beriani yang masak bergotong royong petang itu.  Namun pandangan Asmawi teracap kepada seorang lelaki muda yang berada di sofa.  ‘Mungkin tetamu Pak  Saad agaknya.’ Getus hati Asmawi. 
            “Kita sembahyanglah dulu Mawi sebelum orang lain datang.  Awak jadi imam?”  Permintaan dari Encik Saad itu disambut baik dengan Asmawi.  Dia kemudiannya mengambil tempat di hadapan diikuti oleh Encik Saad dan lelaki muda tadi di belakangnya. 
            Sayup kedengaran suara Asmawi melagukan ayat-ayat suci.  Begitu merdu dan mendayu.  Suraya yang yang mendengarnya turut kagum.  Dia tidak menyangka akan Asmawi yang boleh menjadi imam.  Namun hatinya tiba-tiba dilanda gelisah.  Gelisah jika Asmawi bertanyakan tentang kakaknya itu.  Kalaulah dia tahu yang Akmal buah hati kakaknya dia tidak tahu apa yang akan terjadi dengan Asmawi.  Dia sendiri pun baru tahu akan hubungan kakaknya dengan Akmal.  Patutlah kakaknya itu menolak mentah cinta Asmawi.
            Usai sembahyang maghrib, Asmawi melipat sejadah dan bersalam dengan Encik Saad dan Akmal.  Sebelum Asmawi ingin berbual dengan Akmal, Encik Saad sudah memanggilnya.
            “Mawi tolong pakcik sekejap.” Ajak Encik Saad perlahan.  Asmawi akur.  Baru je nak beramah mesra dah kenal panggil.  Ah, ada masa lagi.  Sekejap lagi boleh nak berkenalan.  Namun di dalam hati Asmawi dapat merasakan sesuatu.  Dia merasa tidak sedap hati.
            “Siapa tu pakcik?”  Dah tak boleh nak tahan dah.  Akhirnya dia bertanyakan kepada Encik Saad. 
            “Siapa?  Akmal?”  Encik Saad diam seketika. 
Hati Asmawi kian tidak keruan. Hish!  Nak cakap sajalah.  Main traffic light pula.  Ada berhenti dan bersedia.
“Saya tak pernah nampak pun dia sebelum ni.”  Encik Saad tersenyum.  Dia memandang kepada Asmawi.  Rasa kasihan bertandang di dalam hatinya.  Dia tidak betah untuk memberitahu akan hal yang sebenarnya. 
            “Yang sebenarnya Akmal tu kawan si Seri.”  O…. Kawan.  Ingatkan suami. 
            “Pakcik ni buat kecut perut saya je.  Ingatkan suami Seri.” 
            “Bakal.” 
Perkataan itu benar-benar membuatkan Asmawi merasakan dunianya terhenti.  Nafasnya juga terhenti.  Jantungnya bagai dijerut.  Tidak!  Katakan itu satu gurauan.  Asmawi berpaling ke kanan dan kiri.   Tengok sikit kalau-kalau ada kamera tersembunyi.  Mana tahu masuk rancangan Wakenabeb.  Namun apabila melihatkan riak wajah Encik Saad dia tahu lelaki itu tidak bergurau. 
“Maafkan pakcik, nak.  Pakcik pun baru tahu hari ni.  Dia dirisik pagi tadi.”  Berita itu membuatkan Asmawi mati dengan kata-kata.  Rasa cinta terhadap Seri bagaikan disentap dan dicarik halus.  Hatinya bagaikan dihiris pedih.  Ketika itu mahu sahaja dia mencari kelibat Seri dan Suraya untuk mendapatkan penjelasan yang terang.
Encik Saad menepuk lembut bahu Asmawi.  Dia meninggalkan Asmawi setelah dia memberitahu akan perkara yang sebenar.  Suraya melihatkan Asmawi yang mematungkan diri segera berlalu menghampiri Asmawi.
            “Abang Mawi,”  Asmawi mengangkat tangan.
            “Cukup!  Cukup apa yang awak dan kakak awak buat pada saya.”  Bergetar suara Asmawi ketika itu.  Perasaannya berbaur. Sedih, marah, geram semuanya menjadi satu dengan resepi sedih dan pedih.
            “Su memang tak tahu.  Su baru tahu tadi.  Su minta maaf dari pihak kakak.”  Asmawi menggeleng. 
            “Saya sedar siapa saya.  Seorang yang muka tembok, berambut panjang,  lelaki yang tiada wawasan dan segalanya yang buruk ada pada diri saya.  Dan sepatutnya saya sedar masa dia kata pada saya ‘TAK NAK!’.  Tapi saya degil.” Asmawi merasakan akan kesilapannya juga kerana terlalu mengharapkan cinta dari insan yang tidak pernah menyintainya.
            “Abang Mawi janganlah cakap macam tu. Abang Mawi janganlah marah dengan Kak Seri.  Hish!  Su pulak yang rasa bersalah.”
            “Dahlah.  Malas nak fikir.”  Asmawi berlalu.  Dia menuju kepada Encik Saad yang rancak berborak dengan Akmal. Ingin mencari Seri?  Untuk apa sedangkan dia sudah tahu akan jawapannya.
            Selesai sahaja kenduri kesyukuran itu, Asmawi mengambil kesempatan untuk berbual dengan Akmal.  Ternyata dia merasakan jurang di antara dia dengan Akmal.  Akmal seorang yang mudah mesra dan seorang jurutera perunding di syarikat terkemuka di ibu kota. Sedangkan dia?  Dia kemudiannya menilai akan diri sendiri.
            “Tahniah,”  Asmawi menghulurkan tangan.  Walau dia melemparkan senyuman namun di dalam hati hanya Allah sahaja yang tahu betapa dia menahan kesedihan yang amat sangat. 
            “Terima kasih.  Seri banyak bercerita tentang awak.”  Asmawi tersentak.
            “Saya harap dia ceritakan tentang yang baik sahaja.”  Akmal tersenyum. 
            “Yang baiklah.  Bila lagi?”  Pertanyaan itu membuatkan Asmawi terpinga-pinga. Dia tidak tahu apa yang diperkatakan oleh Akmal itu.  Adakah sekadar gurauan atau sindiran?
            “Saya tak faham.”
            “Seri kata awak sukakan Suraya.”  Ah, percaturan apakah ini?  Tajuk cinta mana pula kau cipta ni Seri?  Mahu sahaja Asmawi melaung ketika itu.  Seri!!!!
            “Saya dan Suraya? Bila masa?”  Tegas sahaja kata-kata Asmawi itu.
            “Seri ceritakan saya yang awak selalu curi pandang pada Suraya.  Jangan tunggu lama-lama,  nanti dia diambil orang.” Usikan itu mengudang rasa marah dihatinya.  Seolah hati dan perasaannya dipermainkan. 
            “Memang dah diambil orang pun.” Suara Asmawi itu antara dengan tidak di cuping telinga Akmal.
            “Apa?”
            “Tak… orang macam Suraya tu memang tak ada siapa yang nak ambik pun.”
            “Tak baik… Dia perempuan.  Jangan buat dia tunggu lama-lama.  Masuk meminang cepat.  Putih mata nanti.” Kata-kata Akmal itu tidak disambut.  Dia diam tiada sebarang kata.
            Suasana kian sunyi setelah selesai majlis kesyukuran. Hati Asmawi bagai dipaut rasa untuk pulang.  Kalau diikutkan hati tadi, sebelum bermula majlis lagi dia mahu keluar dari rumah itu.  Namun memandangkan rasa hormatnya kepada Encik Saad dia matikan sahaja hasratnya itu.  Akmal juga sudah pulang memandang perjalanannya yang jauh. 
            Asmawi memandang ke sekeliling.  Dia perlu keluar dari situ sebelum rasa hatinya kian parah.  Tambahan lagi dengan kehadiran Seri di situ.
            “Pakcik, memandangkan semua dah selesai saya rasa baik saya balik dulu.”  Izin Asmawi.  Dia menanggalkan songkok.  Encik Saad sedikit tersentak.  Dia memandang Asmawi tepat.  Seolah tak percaya.
            “Kenapa pakcik pandang saya macam tu?” Tanya Asmawi yang sedikit terkejut.  Hish!  Ni nak buat spot check apa pulak ni? 
            “Pakcik perasan yang kamu dah buang jambang tu.  Tapi tak tahu pulak yang kamu dah buang ekor rambut kamu. Kan kacak macam ni.  Mesti ramai anak dara yang nak mengorat kamu nanti.”  Asmawi tersentuh dengan kata-kata Encik Saad itu.
            Dia melemparkan senyuman.  Walau hatinya perit dan pedih sebolehnya dia menahan perasaan dan melayani Encik Saad dengan seadanya.
            “Terima kasih, pakcik.  Bukan apa, minggu depan saya akan mulakan kerja.  Itu yang kena kemas sikit.” Encik Saad mengangguk tanda faham.
            “Baiklah…. Jalan elok-elok.  Pakcik minta maaf dengan apa yang terjadi.”  Ujar Encik Saad dengan nada kesal.
            “Tak mengapalah pakcik.  Yang sebenarnya salah saya juga.  Bak kata orang hidung tak mancung pipi tersorong.  Orang tak hendak saya pula yang melebih.  Saya yang sepatutnya minta maaf dengan pakcik.”
            Encik Saad tidak berkata apa sebaliknya dia melepaskan pandangan kepada Asmawi.  Asmawi tidak mahu menunggu lama kemudiannya meminta izin untuk untuk pulang.  Air mata Asmawi masih mampu ditahan.  Namun disebalik kesedihan Asmawi itu air mata Suraya pula yang menitis.
            “Kakak tak baik tau buat abang Mawi macam tu.”  Seri melepaskan keluhan kecil.  Dia sebenarnya merasa serba salah.  Namun dia sudah berapa kali memberitahu akan hati dan perasaannya tidak boleh dipaksa.
            “Kenapa kakak tak berterus terang je dengan abang Mawi yang kakak sudah ada kekasih?  Kenapa kakak mesti berikan dia harapan?”  Pertanyaan seperti peluru berpandu yang diajukan oleh Suraya tidak dapat dibalas. 
            Dia kemudiannya memerhatikan Suraya yang berlalu sambil menyeka air matanya.  Berdosakah aku? Dalam pandangan kosong dia mua menilai akan dirinya sendiri.  Dia dapat merasakan dia begitu kejam dengan adik dan Asmawi.
            SURAYA memerhatikan rumah di jiran sebelah.  Biasanya pagi-pagi begini ada sahaja suara yang akan membangkitkannya dari tidur.  Namun semenjak Asmawi mengetahui akan perhubungan Seri dan Akmal, Asmawi bagaikan hampa.  Tiada kedengaran suaranya di pagi mahupun di malam hari.  Menampakkan kelibat lagilah payah. 
            Suraya memerhatikan hadiah yang masih belum diberikan oleh Asmawi.  Dia ingin sekali memberikan hadiah itu.  Sudah dua hari hadiah itu belum bertukar tangan.  Dia terus menjadi memerhati jendela yang setia.  Namun tidak lama kemudian kelihatan Asmawi yang sedang keluar dari pintu rumah untuk membuang sampah.  Ah, inilah masanya.  Dia mencapai hadiah yang dibeli dua hari lepas.  Dia kemudianya berlari keluar dari pintu rumah untuk berjumpa dengan Asmawi.
            “Abang Mawi,”  Tegur Suraya dengan nafas yang turun naik.  Penat dia berlari semata-mata tidak mahu lepas berjumpa dengan Asmawi.
            “Ha, ada apa?”
            “Su dengar abang Mawi dapat kerja kat pejabat.  Ini Su nak bagi hadiah.  Abang Mawi pakai masa hari pertama lapor diri ye?”  Suraya menghulurkan hadiah yang berbalut kemas itu.  Hadiah itu mula bertukar tangan.
            “Ini mesti baju.”
            “Eh, macam mana abang Mawi tahu?”
            “Dah awak yang cakap.  Takkan saya nak pakai tudung pulak.”  Suraya menggarukan kepala.  Betul juga.
            “Er…. Su nak minta sekali lagi bagi pihak kakak.” Kali ini Asmawi memandang tepat kepada Suraya.
            “Ini hadiah dari siapa sebenarnya?”  Suara itu menekan membuatkan Suraya agak tersentak.
            “Hadiah dari Su. Sumpah!  Ikhlas dari Su.”
            “Aku akan pakai baju ni bila aku dah maafkan kau.”  Perkataan ganti diri yang bertukar itu membuatkan Suraya tesentak.  Tiada lagi ‘awak’ dan ‘saya’. 
            “Abang Mawi marahkan saya?” 
            “Engkau sahaja yang ada jawapannya.”  Asmawi berlalu membuatkan Suraya pilu.  Betapa dia sedih dengan tanggapan Asmawi terhadap dirinya.  Dia memerhatikan Asmawi dengan linangan air mata.
            SURAYA mengetuk pintu bilik Tan Sri Halim sambil menatang kopi dan sandwich yang baru dibuatnya.  Memang itu rutin majikannya itu.  Kopi di pagi hari sambil dihidangkan dengan beberapa keping sandwich.  Suraya melangkah masuk apabila mendengarkan suara Tan Sri Halim. 
            “M…. sedap bau kopi ni, Su.  Ha, letak situ.”  Arah Tan Sri Halim.  Suraya akur.  Dia meletakkan air dan sandwich tanpa sebarang kata.  Dia kemudiannya terhenti apabila dia mahu keluar dari pintu bilik itu.
            “Suraya okey hari ni?”  Pertanyaan itu membuatkan Suraya bepaling.
            “Er… okey, Tan Sri.”  Bohong!  Dia terpaksa.
            “Jangan nak tipu saya.  Awak kalau masuk dalam bilik saya tak sah kalau awak tak tanya khabar saya.  Ini saya tengok awak macam ada masalah je.  Ada masalah cinta ke?”  Serkap Tan Sri Halim. 
            Suraya pantas menggeleng.
            “Cuba ceritakan pada saya.  Kalau awak ada masalah.  Beritahu dengan saya.  Saya tak mahu pekerja saya bekerja di bawah tekanan.”  Ujar Tan Sri Halim.  Dia tidak mahu setiap pekerja bawahannya ada masalah.  Kerana dia tahu jika ada masalah segala kerja akan hilang kualitinya.  Dia mahu setiap pekerjanya bekerja dengan hati yang senang ceria.
            Suraya menggeluh.  ‘Macam manalah dia tahu yang aku ni ada masalah?’ dia ni adik beradik dengan Nujum Pak Belalang ke?
            Akhirnya Suraya mengalah.  Dia menceritakan segalanya untuk dia lepaskan segala yang bersarang dihatinya.  Malam tadi sudah menceritakan segalanya kepada Encik Saad.  Dan hari ini dia bercerita pula dengan majikannya. 
            “Jangan risau.  Kalau awak banyak sangat fikir nanti kopi ni awak campur dengan garam pulak.” Usikkan dari Tan Sri Halim membuatkan Suraya tersenyum.
            “Entahlah Tan Sri.  Saya pun pening kepala.  Bila agaknya dia nak maafkan saya pun saya tak tahu.  Walau pun bukan saya yang dia cinta tapi saya…”
            Tan Sri tersenyum.
            “Memang dia cintakan orang lain.  Tapi Suraya yang suka dan sudah jatuh cinta dengan dia, kan?”  Mengena lagi.  Suraya tidak mahu bersuara lagi.  Takut akan dikenakan lagi.
            “Sabar ye.  Berikan dia masa.  Inshaallah dia akan memaafkan Suraya nanti.  Banyakkan doa dan yang paling penting jangan putus asa.”  Pesanan dan ingatan itu disambut dengan senyuman.  Ada benar akan kata-kata Tan Sri itu.  Ya, dia perlu sabar dan banyakkan berdoa agar Asmawi sedia maafkan dia.  Ah, macam aku pulak yang bersalah dalam hal ini.
            SUDAH dua minggu berlalu semenjak Asmawi bersikap dingin dengannya.  Suraya seperti sudah berputus asa.  Setiap kali dia bertemu dengan Asmawi, lelaki kian dingin.  Saat dia melemparkan senyuman kepada Asmawi, lelaki tidak mengendahkan.  Bila dia bersuara, lelaki itu terus meninggalkannya.  Betapa dia sedih diperlakukan sedemikian. Ah, mengapakah harus begini? ‘Mengapakah aku yang harus beria-ia sedangkan bukan salahku?’ Pertanyaan dari itu sentiasa menjadi mainan di kotak fikirannya.
            Suraya menuruni anak tangga dengan langkah yang perlahan.  Niat untuk keluar dimatikan kerana teringatkan mamat tu?  Argh!!!
            “Suraya…” Panggilan dari Encik Saad membuatkan langkah Suraya terhenti.  Dia kemudiannya melangkah menuju kepada ayahnya.
            “Ye ayah.  Ada apa?”
            “Tak keluar ke?  Selalunya hujung minggu keluar tengok wayang.” Tegur Encik Saad apabila terpandangkan Suraya.
            “Malaslah ayah.  Tak ada mood.”
            “Hai, sejak bila tak ada mood pulak ni?” 
            “Ayah ni kan….”
            “Mari duduk sini. Temankan ayah minum kopi pahit ni.  sejak bilalah gula dalam rumah ni boleh habis.”  Perli Encik Saad sambil menjeling kepada Suraya. Suraya menepuk dahinya. Alamak…. Lupa nak letak gula tadi.
            “Maafkan Su ayah.  Su betul-betul tak perasan.” Suraya menarik kerusi dan melabuhkan punggung di hadapan ayahnya.
            “Tak apa…. Ayah faham.  Orang tengah angau memang macam ni kot?”  Suraya menuang air kopi di dalam cawan yang sudah tersedia hidang. 
            “Apa yang ayah merepek ni?”  Tanya Suraya seolah tidak faham.  Kalaulah ayahnya tahu apa yang bersarang di dalam fikirannya mahu ayahnya itu mentertawakan.  Sukakan kepada lelaki jiran sebelah.  Sudah pulak tu insan yang pernah menyintai kakaknya.
            “Ini… ayah nak cakap sikit dengan kamu.”  Suraya menanti.  Dia menghirup kopi dengan perlahan.  E…. memang pahit.
            “Ayah nak cakap pun tak tahu.  Kalau ada arwah ibu kamu memang ayah berikan hak kepada dia untuk beritahu dengan kamu.”  Encik Saad terhenti.
            “Maksud ayah?”
            “Susah nak cakap.  Ayah yang sebenarnya ada terima pinangan untuk kamu. Ini cincin merisik.  Ayah ni tak pandai nak berikan nasihat.  Tetapi apa yang boleh ayah beritahu yang ayah memang berkenan dengan lelaki ni.  Dia memang sesuai dengan kamu.”
            Suraya tersentak.  Pinang?  Dia merasakan dunianya terhenti.  Siapa yang inginkan seorang gadis yang dikenali gadis comot si opera cina ni?  Tak cantik, fesyen macam burung kakak tua? Memang buta agaknya lelaki tu.
            “Macam mana dengan pandangan kamu? Ayah berharap dengan kamu yang kamu terimalah pinangan ni.” 
            “Macam mana Su nak terima kalau Su sendiri tak kenal dengan bakal menantu ayah tu?”
            “Su kenal dengan dia.  Kenal sangat.”
            “Mana ada lelaki lain yang Su kenal selain dari ayah dengan abang…”  Kata-kata Suraya terhenti.  Dia memandang kepada Encik Saad.  Encik Saad mengangguk. 
            “Tak mungkin ayah.  Bukan ke dia benci dengan saya?  Dia saja nak meminang saya sebab nak balas dendam dengan kakak atau pun dia saja nak mengenakan saya?”  Pertanyaan itu telah diduga oleh Encik Saad. 
            “Kalau dia nak kenakan kamu, takkan dia nak pinang kamu.  Lebih baik dia diamkan diri sambil buatkan kamu rasa terus bersalah.  Ayah yakin dengan dia.  Dia tidak akan sia-siakan kamu.” 
            “Macam mana ayah tahu?  Apa kata orang, tak dapat kakak ambil adik pulak.”
            “Kalau macam tu, jangan nak layan dia lagi.  Jangan nak tunjukkan muka kamu tu lagi.”  Ujar Encik Saad yang membuatkan Suraya tersentak.
            “Yang lepas tetapkan lepas.  Ayah tahu yang sebenarnya kamu suka dengan dia.  Kalau kamu tak sayangkan dia masakan kamu beria-ia meminta maaf dengan dia sedangkan itu bukan salah kamu.” 
            Suraya sekali mati dengan kata-kata.  Itulah mungkin kata orang.  Mulut kata tak nak tapi hati kata nak.  Dulu beria-ia kata suka.  Dan sekarang?
            “Apa pandangan ayah?”
            “Ayah rasa memang itu jodoh kamu.  Kamu sayangkan dia, kan?  Sekarang dia sudah masuk meminang kamu.  Dan cincin ini adalah sebagai tanda.  Terimalah dia, Su.”
            Suraya bermain dengan teka-teki.  Bukankah sepatutnya dia gembira? Mengapakah dia tiba-tiba menjadi hakim pula?
            “Su terima sahaja keputusan ayah.”  Mungkin itulah jawapan yang sebaiknya.  Encik Saad tersenyum dengan jawapan itu.
            “Satu lagi,  dia ada berikan hadiah kepada kamu.  Dia nak kamu pakai esok untuk ke tempat kerja.  Dia kata setiap perhubungan itu perlukan transformasi.  Ayah pun tak faham.”  Encik Saad menghulurkan sebuah kotak hadiah kepada Suraya.  Suraya menyambut dengan hati yang tertanya-tanya.
            SURAYA memandang kepada hadiah yang diterimanya.  Kemudiannya dia bermain dengan cincin tanda yang sudah tersarung di jari manisnya.  Dia menerima akan keputusan oleh ayahnya itu.  Suraya mencapai kotak hadiah itu.  Hatinya melonjak untuk mengetahui akan apa yang dihadiahkan oleh Asmawi kepadanya.
            Suraya membuka hadiah dengan perlahan.  Sepasang baju kurung dan tudung berwarna unggu muda berada di genggamannya.  Dia tersenyum perlahan.  Dia sudah tahu akan maksud yang diberikan oleh Asmawi itu.
            Keesokan harinya Suraya mengenakan baju kurung dan tudung pemberian Asmawi itu.  Saat dia melangkah masuk ke dalam pejabat ramai yang memandangnya tanpa berkelip mata.  Penampilan Suraya benar-benar berbeza.  Ezleen yang menyambut teh o dari tangan Suraya juga terkejut.
            “Su?”  Ezleen melongo.  Bagaikan tidak percaya.
            “Engkau ni kenapa?  Dah nampak hantu ke?”  Suraya melambaikan tangan di hadapan muka Ezleen.
            “Cantiknya kau.”  Puji Ezleen yang masih lagi tidak berkelip memandang Suraya.    Suraya tersipu malu. 
            “Engkau ni.  Janganlah buat aku macam tu.  Seganlah aku.”
            “Kalau kau macam ni gerenti ramai lelaki yang nak kan kau tau.”
            “Tak payahlah.  Aku dah ada calon dah.  Dia juga yang berikan aku semua ni.”  Ujar Suraya dengan perasaan yang berbunga.  Tiada lagi make up tebal yang menghiasi wajah Suraya.  Cukup dengan lipstik yang nipis warnanya.  Dan pemerah pipi yang sama warna dengan kulitnya. Cermin mata?  Sudah diganti dengan contact lens.
            “Untung kau.  Tahniah.”  Ezleen menghulurkan tangannya.  Suraya menyambut tangan Ezleen dengan senyuman yang kian melebar.
            “Okeylah.  Aku nak buatkan air untuk Tan Sri.  Nanti tertunggu pulak dia.”  Suraya mula berpaling.
            “Oh, ya.  Tan Sri minta buatkan air teh o sekali.  Dia ada tetamu.”  Suraya mengangguk.  Dia kemudiannya meninggalkan Ezleen meneruskan tugas.
            “Su!  Siapa nama…” belum sempat Ezleen bertanyakan soalan Suraya sudah hilang dari pandangan mata.
            Suraya mengetuk pintu bilik Tan Sri Halim.  Sebaik sahaja dia masuk ke dalam bilik itu dia terlihatkan susuk tubuh yang membelakangi.  O… ini rupanya tetamu yang dikatakan oleh Ezleen tadi.  Bisik hati Suraya. 
            Tersentak Tan Sri Halim saat dia terpandangkan Suraya.  Memang berbeza gadis yang berdiri dihadapanya. Tan Sri Halim melemparkan senyuman kepada gadis itu.  Suraya ternyata ayu dan cantik dengan kejelitaannya yang tersendiri. 
            “Cantik Su hari ni.  Nak pikat siapa ni?”  Pertanyaan Tan Sri Halim disambut dengan rasa yang membahang.  Malu dan segan bila dia diusik sedemikian. 
            “Tan Sri ni, janganlah cakap macam tu.  Segan saya.”  Suraya meletakkan kopi di atas meja.  Namun saat dia meletakkan teh  o di atas meja tangannya mula menggigil.  Baju dan pin tie yang dipasang benar-benar amat dikenalinya. Baju kemeja unggu dan pin tie berbentuk hati itu…. Ah,  Mimpikah aku? 
            “Kenalkan…. Anak saya.”  Suraya berpaling.  Katakan tidak.  Katakan tidak.  Suraya terpampan.  Dia membatu. Dia tidak menyangka apa yang ada di hadapan matanya.  Adakah wajah yang seriras?  Tidak.  Masakan baju yang dipakainya itu adalah baju yang pernah diberikannya kepada…. Asmawi?
            Asmawi melemparkan senyuman kepada Suraya.  Dia tiba-tiba merasakan perasaan yang tidak boleh digambarkan.  Asmawi anak Tan Sri Halim?   Tidak mungkin. 
            “Asmawi ni lain sikit.  Kata tak nak menyusahkan umi dan ayah.  Konon nak duduk bujang.  Sekarang dah sampainya masa dia untuk bina kehidupan dia sendiri.  Dengan nasihat Su juga dia terima untuk menggantikan tempat saya.” 
            Suraya terkedu dengan kata-kata Tan Sri Halim itu.  Dia tidak faham dan benar-benar keliru.
            “Kalau bukan Suraya yang membuka hati dan mata saya untuk menerima semangat ini, saya rasa saya tidak mampu untuk lakukan.  Saya perlukan dorongan dan insan yang memahami saya.” 
            Mata Suraya mula berkaca.  Dia tidak tahu apakah yang perlu disuarakan ketika itu.  Gembirakah dia?  Namun penampilan Asmawi itu benar-benar membuatkan dia merasa kerdil di situ. 
            “Bukankah saya sudah katakan, saya akan memakai baju ini saat saya sudah memaafkan Su.  Dan saya memakai pin tie yang berbentuk hati ini saat saya ingin sematkan ianya seperti saya sematkan cinta saya. Dan saya juga yakin dengan kerongsang berbentuk hati itu bermakna Su sudah menerima abang.”
            Ya!  Kali ini Suraya benar-benar kalah dengan Asmawi.  Air matanya murah untuk jatuh.  Lembut suara dan panggilan yang tidak pernah dilontarkan oleh Asmawi itu benar-benar membuatkan dia mahu jatuh di situ.  Dia sudah tidak betah untuk menanti di situ.  Dia segera melangkah keluar.  Dengan air mata yang masih lagi berbaki.
            “Suraya!”  Suraya terhenti. 
            Dia tidak betah berpaling sehingga dia mendengarkan petikan dari Asmawi.  Dengan perlahan dia berpaling. 
“Bilaku rindu padamu
Terasa kuatnya cintaku
Terbangkit resah terpandang wajahmu
Bertambahlah kasih sayangku
Sesaat kau tak ku pandang
Terasa sepinya jiwaku
Tertunggu aku hadirnya dirimu
Walaupun sekelip mata
Betapa sepinya hidup seorang perindu
Dihanyut oleh keresahan
Rindu hatiku tak jemu padamu
Selagi kau masih ku cinta
Biar apa pun yang memisahkan
Namun ku tetap menyintaimu
Selagi hidup belum berakhir
Selagi itu ku merinduimu
Ku seorang perindu sepi
Tak jemu ku terus menanti”
            Tepukan bergema saat Asmawi menghabiskan lagu Sepi Seorang Perindu nyayian Jamal Abdillah itu.  Memang tidak dinafikan Suraya terharu dengan tindakan Asmawi itu.
            “So sweet…” Ezleen tersenyum gembira. 
            “Izinkan abang penuhkan hati Su dengan cinta abang.  Kan manis macam ni.  Walau bagaimana pun Su tetap Su.  Suraya burung kakak tua yang dah tambat hati abang.  Maaf kalau abang terlambat.  Yang sebenarnya abang lebih banyak merindui Suraya dari Seri. Wajah Suraya lebih banyak bertandang dalam mimpi abang dari Seri.”
            Suraya tunduk.
            “Abang tak tahu masa bila abang mula jatuh hati dengan Suraya.  Setiap kali berjumpa abang cuba menidakkan.  Dan abang yang parah.  Abang tetap dengan pendirian abang.  Hanya Su adalah pilihan hati abang.  Bukan sebab Seri atau orang lain.” 
            Suraya memandang kesekeliling.  Betapa ramai yang melihat adegan drama swasta itu.  Ah, malunya….
            “Tak nak cakap apa-apa ke?  Penat abang bercakap ni.” 
            Suraya tunduk kembali.
            “Sayang….”
            “Saya malu….”  Suraya menunding jari perlahan. 
            “Ala… nak malukan apa pulak.  Tiap-tiap hari abang melalak menyanyi tak ada pulak tunduk macam nak pecah lantai tu.” Dah… angin dah mari dah….
            “Diam tandanya sukalah tu.”  Senyum Asmawi.  Dia yakin kini.  Jodohnya adalah untuk Suraya dan bukannya Seri.  Cintanya kian bersemi dah kuat saat dia menyunting Suraya.  Kasih dan sayangnya kian utuh saat dia  akan melafazkan akad untuk bulan hadapan.  Dari jauh Tan Sri Halim memanjat kesyukuran dengan perubahan Asmawi untuk menerajui syarikatnya itu.


 

Copyright © 2015 JIAKREATIFELT. All rights reserved.

Sign in|Top of page