COPY RIGHT

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

JODOH TIGA DARA - BAB 1

Siti Norshimah Md Yasan | 5:51 AM | Be the first to comment!


BAB 1

            Mak Senah membuka selak pintu dapur apabila salamnya tidak disambut.  Peluh yang menitik di wajahnya yang melepasi separuh abad itu dilap dengan lengan bajunya.  Cuaca panas hari itu usah dicerita.  Sempat juga dia menikmati teh o ais sebelum dia balik dari kedai Mak Lijah tadi.  Amboi, nikmatnya tak boleh nak dicerita.  Sampaikan Mak Temah, janda vogue pun boleh tumpang sekaki.  Alasannya nak singgah saja, tapi singgah ada maksud si Temah vogue tu.  Apa lagi kalau bukan nak cerita hal orang lain. Mak Senah dengan Mak Lijah dengarkan je.  Bukan dia tak tahu dengan Mak Temah tu.  Semua kisah orang habis nak dicerita. 
            “Kasih!!!”  Laung Mak Senah yang masih lagi mencari kelibat anaknya. Hish!  Mana pulak perginya anak dara ni.  Takkan kena culik dengan alien pulak.  Habis segenap rumah Mak Senah teroka mencari Kasih. Pelik!  Tadi masa tinggalkan dia okey je.  Elok pulak anak dara tu tengah memasak. 
            “Kasih!!”  Mak Senah cuba tinggikan volume suaranya.  Dalam bilik?  Tak ada.  Ruang tamu?  Kosong.  Hai, mana pulak perginya dia ni.
            “Ka…”
            “Kasih sini mak!”  Mak Senah mengurut dada perlahan.  Nasib baik anak aku ni ada lagi. 
            “Mana kau pergi Kasih?  Puas mak panggil kau.  Bukannya kau nak nyahut.  Kau buat apa kat belakang tu?” 
            “Ambil daun pisanglah mak.  Bukan ke mak yang beria-ia nak makan ikan bakar.  Takut betul mak Kasih tak ada ye.”  Usik Kasih tersenyum.
            “Hish!  Kau tu anak dara.  Rumah ni tak ada orang jantan.  Kau ingat mak tak risau?”  Kasih tersenyum lagi bila mendengarkan bebelan Mak Senah itu.
            Ada masa Mak Senah risau juga dengan kesemua anak daranya.  Kasih yang sulung umurnya sudah menginjak ke angka 32 tahun.  Masih tak ada calon untuk jadikan suami.  Begitu juga dengan Hani, anaknya yang kedua.  Umur dah sampai ke angka 28 masih lagi menunggu pinangan orang.  Yang ketiga, Eisya.  Walau pun dia paling muda, namun usianya sudah pun mencapai ke angka 26 tahun.  Ada masa Mak Senah terfikir siapalah jodoh anak-anaknya.  Anaknya semuanya perempuan dan menantikan pinangan orang.  Namun dia sedar, anaknya tiada istimewanya.  Walau bagaimanapun, sebagai ibu setiap kali selepas solat dia seringkali memanjatkan doa untuk anak-anaknya itu. 
            “Mak…. Mak…. Sampai kat luar Kasih dengar mak menjerit.  Kasih menyahut mak tak dengar.”  Ulas Kasih.
            “Lambat lagi kamu nak habis masak?”
            “Tinggal ikan bakar je mak.  Sambil masak, Kasih siapkan kuih untuk tok penghulu.  Kalau buat lepas masak nanti takut tak sempat pulak.”  Mak Senah menepuk dahi.  Terlupa sekejap dia dengan tempahan kuih tok penghulu.  Itulah dia, leka sangat berborak dengan Mak Lijah tadi masa nak ambil kuih.  Nasib baik Kasih yang sudah pun tahu tugasnya.
            “Ye tak ye juga.  Tok penghulu nak kuih dia bila?”
            “Petang mak.  Talam keladi Kasih dah kukus dah.  Cuma yang tinggal kuih koci aje.”  Mak Senah mengangguk.  Kembang hatinya bila Kasih sudah pun meletakkan kuih talam dalam tempat kukus.  Ha, kurang sikit kerjanya.  Tapi, kasihan pula dengan Kasih yang dari tadi masih belum berehat.
            “Tak apalah, biar mak sambung.  Kamu tu, dah mandi ke belum?”  Kasih menggelengkan kepala.  Dari pagi dia sibuk didapur dan bilik air.  Habis sahaja menjemur kain terus dia memasak untuk tengahari.
            “Patutlah masam.  Dah, pergi mandi.”
            “Sikit je lagi mak.”
            “Eh, budak ni.  Aku kata pergi mandi!” 
            “Yelah….”  Mencicit Kasih tinggalkan dapur dan terus menuju ke bilik.
            Selesai sahaja dia membersihkan diri, Kasih kembali semula ke dapur.  Ikan bakar sudah pun siap dimasak.  Kali ini dia membantu ibunya membungkus kuih koci. 
            “Mak makanlah dulu.  Biar Kasih buat semua ni.” Ujar Kasih sambil menyusun lauk di atas meja makan.  Mak Senah melabuhkan punggung di kerus sambil matanya tidak lepas memandang kepada lauk di atas meja.
            “Ikan bakar mana?”  Tanya Mak Senah sambil memandang kepada Kasih.  Kasih menggarukan kepala.
            “Hish!  Kamu ni Kasih, belum tua dah lupa.”  Usik Mak Senah.
            “Dah tua dah mak.  Umur pun dah 32.”  Sambut Kasih tersenyum.  Hai, menjawab je kerjanya budak bertuah ni.  Mak Senah tidak mahu tunggu lama dan terus menikmati hidangan tengahari itu.
            “Betul kamu nak hantar kuih-kuih tu semua Kasih?”  Tanya Mak Senah dihujung suapannya. 
            “Yelah mak.  Biar Kasih je yang hantar kuih-kuih tu.  Mak rehat je kat rumah.” 
            “Kalau kau nak hantar tu elok-elok sikit.”
            “Menurut perintah, bondaku.”  Senyum Kasih.
            KASIH mengayuh basikal dengan perlahan.  Mana tahu kuih dalam bakul boleh terjatuh kalau dia tidak berhati-hati.  Mana nak buat balik, dah pulak tu nak pergi membeli satu hal.  Bukannya pakai air liur je.  Segala lubang dielak dengan perlahan.
            “Ha…. Nak pergi mana tu…. Nak pergi mana tu…” Hampir terbabas Kasih bila dia disergah dari belakang.  Bunyi motor lagenda dari belakang tidak dihiraukan.  Malas dia nak layan lelaki yang dibelakangnya.  Kasih tidak memandang belakang.  Sebaliknya dia menyorong basikal yang hampir terbabas tadi.
            “Nak pergi mana ni Kasih sorang-sorang.”  Kasih diam. Sepatah pun dia tidak menjawab.  Berpaling pun tidak. 
            “Sombongnya.  Kalau nak pergi mana-mana boleh abang tolong temankan.  Banyak sangat barang yang dibawanya tu.  Bagi abang separuh.”  Borhan tersenggeh sambil memperlahankan motosikalnya sambil bergandingan dengan Kasih.
            Kasih memandang ke sekeliling.  Mana tahu ada insan yang boleh diminta tolong.  Atau pun dia takut orang akan salah faham dengannya.  Dia tidak mahu dicop sebagai perempuan gatal yang suka nak melayan suami orang.  Kasih berdoa agar Borhan cepat berlalu dari situ kalau dia tidak gatal melayannya.
            “Kau ni kan Kasih, makin sombong makin abang suka.  Eh, Kasih.  Kau kahwin dengan abang nak?”  E…. geli geleman bila Kasih mendengarkan perkataan kahwin dari mulut Borhan.  Kalau nak diikutkan hatinya mahu sahaja dia bagi satu smackdown pada Borhan.  Tapi bila mengenangkan yang dia anak dara dan keseorangan pulak tu, dia matikan niat.  Geram dan menyampah pula tengok mamat gatal  melebih ni.
            “Kasih…. Kau dengar tak apa yang abang  cakap ni?  Kau jangan nak sombong sangatlah Kasih.  Kalau kau sombong sangat, sampai bila-bila pun kau jadi anak dara tua tau.”
            Kasih buat tak dengar apa yang dikatakan oleh Borhan.  Dia dah lali semua tu.  Ramai orang kampung bercerita tentang umurnya.  Ah, ada dia kisah?  Bukan dia kacau orang pun.  Tapi apa yang paling dia takut adalah Mak Temah vogue tu.  Kalaulah dia nampak dia berdua-duaan dengan Borhan sekarang ni, naya je mak kena umpat nanti.  Habis satu kampung dia jajakannya.
            “Abang tolong jangan kacau Kasih.  Kasih nak cepat ni.” 
            “Kau nak cepat nak pergi mana Kasih?  Marilah temankan abang.” 
Hati Kasih sudah mula rasa tak senang.  Seram sejuk dia melihatkan Borhan yang seperti hilang pertimbangan itu.  Dari jauh dia terpandangkan rumah tok penghulu.  Kasih mengatur langkah dengan lebih laju lagi.  Makin dia laju, makin laju juga Borhan mengejarnya dari belakang.
“Marilah sayang, kita kahwin.”
“Jangan ganggu oranglah.”  Hati Kasih kian tenang bila dia sudah pun menghampiri perkarangan rumah tok penghulu.  Belum sampai di rumah tok penghulu, Kasih sudah pun menjerit memberi salam.
            “Assalamualaikum!!!! Tok!!! Tolong tok!!!” Jerit Kasih lantang.  Air mata Kasih hampir mengalir bila Borhan masih mengejarnya. 
            “Tok!!!”  Kasih menarik nafas lega bila pintu rumah dibuka.
            “Tolong saya, tok!  Abang Borhan kejar saya.”  Pandangan Kasih masih lagi kepada Borhan. 
            “Hey!”  Ternyata Borhan terkejut.  Dia kemudiannya menghidupkan enjin motor dan berlalu dari situ.  Bila melihatkan Borhan hilang dari pandangan mata, barulah Kasih boleh menghela nafas lega.
            “Terima kasih tok…”  Alamak!  Bukan tok penghulu! Siapa pulak mamat ni?  Tak pernah nampak pun.  Nak kata anak tok penghulu takkan kot.  Semua anak tok penghulu dia kenal.
            “Maafkan saya.”
            “Hai, atok pun atoklah.” Lelaki itu tersenyum apabila melihatkan Kasih yang masih lagi terpinga-pinga. 
            “Tok penghulu ada?”
            “Pakcik, ada orang nak jumpa.”  Jengah lelaki itu ke dalam rumah.  Tidak lama kemudian tok penghulu mula menjegahkan muka.
            “Tok…”
            “La… dah sampai kamu Kasih.  Kuih dah siap ye.  Marilah masuk.  Mastura ada kat dalam tengah tunggu. Dari tadi asyik bertanya bila kamu nak datang.” Ujar tok penghulu dengan mempelawa Kasih masuk.
            “Marilah saya tolong bawakan.”  Pelawa lelaki itu.
            “Tak apa, tak berat sangat.”  Tolak Kasih perlahan.  Dia dia kemudiannya menuju ke dapur apabila mendengarkan Mastura sedang menantikannya.
            “Kasih!!”  Menjerit Mastura apabila melihatkan Kasih yang masuk ke dapur.  Kasih terus meletakkan kuih di atas meja dan memeluk kemas rakan baiknya.
            “Kenapa muka kau pucat semacam je?”
            “Abang Borhan kejar aku.  Seram satu badan dibuatnya.”
            “Hai, bukan ke abang Borhan tu dah kahwin anak tiga.”  Kasih menganggat bahu.  Dia sendiri tidak tahu kenapa Borhan suka sangat nak mengorat.  E…. selisih dapat lelaki buaya darat macam tu.  Kalau kat rumah bukan main lagi.  Pijak semut pun tak mati.  Luar rumah?  Macam cacing kepanasan.
            “Wah, kau.  Bila nak bersalin ni?” Tanya Kasih apabila melihatkan perut Mastura yang kian membesar.  Dia cuba untuk mengubah tajuk.  Malas dia nak layan kisah mamat buaya darat itu.
            “Tiga bulan lagi.” 
            “Untung kau.  Diam-diam je anak kau dah dua.” 
            “Ala… rezeki…. Kau pun boleh.”
            “Nak boleh macam mana?  Kahwin pun tak.”  Rajuk Kasih. 
            “Ala…. Janganlah macam tu.  Ada jodoh kau.  Cuma cepat dan lambat je.”
            Kasih mengeluh.  Bila cerita tentang jodoh, wajah ibunya sering bertandang.  Bukan dia tidak mahu kahwin, tapi…. Mungkin belum sampai jodohnya nak buat macam mana.  Dia perempuan, yang menunggu pinangan orang.  Takkan dia nak jadi perigi pulak.  Ada pulak dikatakan anak dara tak tahu malu.  Kalau boleh dia tak nak menconteng arang dimuka ibunya.  Tak bau syurga nanti.
            “Ehem….” Perbualan mereka terhenti.  Kasih dan Mastura berpaling.
            Pandangan mata Kasih terarah kepada lelaki yang telah menyelamatnya tadi.  Senyumannya mak ia, mungkin ramai yang boleh tergoda.
            “Kasih, ini aku kenalkan kawan baik along aku.  Nama dia Anas Rizal.  Dia ni tengah cari rumah sewa kat kampung ni.  Maklumlah senang ke tempat kerja katanya.”
            “Abang Anas, ini Mas kenalkan kawan baik Mas. Nama dia Kasih.  Dia ni masih single and available.”  Pantas tangan Kasih mencubit lengan Mastura.  Mastura mengaduh kecil.  Malu pula dia dengan seisi perkenalan itu.
            “Kasih…” Anas Rizal senyum.  Kasih tunduk malu. Hish!  Kenapalah dia pandang aku? 
            “Er…. Mas, aku kena balik dulu. Kesian mak tinggal sorang.  Nanti kalau ada masa aku datang.” Yang sebenarnya Kasih tidak mahu lama di situ.  Debaran semasa Anas Rizal berada di situ tak boleh nak diukur.  Wahai hati…. Tenanglah kau.
            “Saya temankan awak balik.”
            “Eh, tak payah.”  Terus tegak kepala Kasih bila mendengarkan pelawaan Anas Rizal itu.  Jangan buat pasal.  Ini kampung, nanti ada saja wartawan yang tak bertauliah sampaikan gossip sensasi.
            “Nanti kalau lelaki tadi kacau awak macam mana?”
            “Tak apa.  Saya okey. Mas, aku balik dulu.”  Kasih memeluk erat sahabatnya itu.  Anas Rizal memandang dengan ekoran mata.  Namun dia dalam hati dia masih lagi diulit rasa bimbang.
            “Mas, Iskandar mana?”
            “Along ada dalam bilik dia.  Kenapa bang?”
            “Nak ajak dia ikut Kasih dari belakang.  Mana tau kalau lelaki tadi kacau dia balik.  Nak abang pergi sorang ada pulak kena cangkul dengan orang kampung.  Abang pergi dulu.” Anas Rizal berlalu meninggalkan Mastura yang tersenyum simpul.  Hai, Kasih…. Nampaknya ada juga lepas ni cinta berputik.
            “Mas….”  Mastura tersentak.  Wajah suaminya di muka pintu dapur dipandang.

            “Kenapa dengan Anas tu?  Macam orang tak tentu arah je.”  Mastura senyum tidak menjawab soalan suaminya itu.  

CINTA KAU DI MANA - BAB 1

Siti Norshimah Md Yasan | 5:24 AM | Be the first to comment!


Salam Readers semua....

Nak belanja semua Bab 1 dari Novel Cinta Kau Di Mana.

Novel ni dah ada di pasaran Februari 2017 di  bawah naungan KAKI NOVEL.

BAB 1

            Suraya keluar dari biliknya setelah selesai  solat subuh.  Derapan kakinya memenuhi heningan subuh itu.  Walau pun ibu dan adiknya telah pun berjaga namun dengan suasana hening begitu jelas kedengaran kakinya melangkah ke dapur.  Suraya sempat berdiri di ruang pintu sebelum dia menuruni anak tangga untuk ke dapur.  Kelihatan Hamdan, adiknya masih lagi berselubung dengan kain pelikat.  Adiknya yang berumur 16 tahun itu tersenggut di meja makan yang sudah kelihatan usang.  Pandangan Suraya berkalih kepada ibunya, Mak Siah yang sedang leka mengacau sambal di atas dapur.  Aroma nasi lemak jelas menyinggah di rongga hidungnya.  Erm…. Sedapnya bau.
            Suraya menarik kerusi dan melabuhkan punggung di hadapan Hamdan yang masih lagi terpisat-pisat itu.  Suraya mencapai kertas surat khabar yang sudah dikerat dan sehelai daun pisang diletakkan di hadapannya.  Nasi lemak yang masih lagi panas disendukkan dan diletakkan di atas daun pisang.  Sambil menantikan sambal masak, dia meletakkan telur dadar yang telah dikerat 8 di sisi.  Kemudian dia mencapai ikan bilis goreng bersama dengan kacang tanah goreng diletakkan di sebelah telur dadar itu.  Melihatkan Hamdan yang masih berselubung itu, Suraya mula mengambil peluang.  Kaki adiknya ditendang.
            “Aduh!  Kakak ni.  Sakitlah.”  Kedengaran suara serak-serak basah milik adiknya itu berbunyi.
            “La… kakak ingatkan tak sedar tadi.”  Tangan Suraya sempat mencapai timun yang siap dihiris dan di letakkan di disebelah kacang. 
            “Kakak ni,  janganlah kacau.  Hamdan mengantuk ni.”  Hamdan yang masih lagi berselubung dengan kain pelikat itu bersuara.  Mengantuk matanya usah nak diceritakan.  Sudahlah dia lewat tidur kerana mengulang kaji, kini kakaknya itu sudah mula mengusiknya.
            “Bangunlah Hamdan.  Dah sembahyang subuh ke belum ni?”  Tanya Suraya dengan suara yang kian meninggi.
            “Sudahlah kak.  Orang mengantuklah kak.  Bagi Hamdan tidur sekejap.  Sepuluh minit jadilah.”  Ujar Hamdan dengan matanya yang masih lagi tertutup. 
            Suraya tersenyum sambil menggeleng.  Kalau dah kata namanya Hamdan, kalau mana-mana pun dia boleh layan tidurnya.  Atas meja makan pun jadi.  Kalau di bilik, lagilah pula.  Nak mengejutkan punyalah payah.  Suraya menantikan Mak Siah siap memasak sambal.  Dia kemudiannya menyiapkan nasi untuk kali kedua.  Nanti senang cuma nak letak sambal saja di atas nasi. 
            “Kakak, janganlah tarik kain ni. Orang nak tidur ni.  kacau jelah.”  Hamdan menarik semula kain pelikat bila kain ditarik dari badannya. 
            “Kakak….”  Bila kali kedua kain pelikat ditarik, Hamdan mula bangkit.  Namun belum sempat dia bangun, dia tersenyum meleret.
            “Mak,”  Hamdan tersenggeh mempamerkan barisan gigi yang masih belum digosok lagi. Tawa Suraya meledak saat ibunya sudah mencekak pinggang.
            “Bertuah punya anak bujang.  Bukan dia nak menolong kita.”  Mak Siah memperlihatkan wajah bagai ibu tiri saat Hamdan tersenyum bagaikan orang yang tidak bersalah. 
            Mak Siah meletakkan sambal yang sudah siap di atas meja.  Dengan tidak menunggu lama Suraya mencapai sambal dan diletakkan di atas nasi.  Setelah cukup semua bahan, dengan pantas dia membungkus  nasi lemak dengan kemas.  Nasi lemak yag siap dibungkus di letakkan di tepi.  Senang untuk di masukkan ke dalam bakul.
            “Orang tengah tolonglah ni mak.”  Hamdan menggosok matanya sambil menguap.
            “Dia tolong apa mak?  Tolong buat tahi mata adalah.”  Hamdan menjelirkan lidah bila kakaknya itu mula bersuara. 
            “Kakak cemburulah tu.  Tak boleh nak buat tahi mata.”
            “Sekurang-kurangnya kakak dah dapat bungkus nasi lemak, tau.”
            “Ala… setakat lima bungkus apa ada.  Nanti, sekejap lagi hero datang lebih dari tu Hamdan boleh buat.”  Hamdan mendabik dada.  Sengaja untuk mengusik Suraya.
            “Cakap dengan air liur bolehlah.  Cepatlah.  Pukul berapa nak siap kalau tercegat lagi kat situ.  Nanti nak hantar kat kedai Pak Usop lambat pulak.”  Bebel Suraya sambil tangannya berjalan menyiapkan bungkusan nasi lemak.
            Hamdan menggarukan kepala.  Susah betullah kena bebel pagi-pagi buta ni. Buat rezeki lari je.   Hamdan tidak tunggu lama.  Dia segera masuk semula ke bilik dan mengambil tuala untuk mandi.  Tinggallah Suraya dan Mak Siah yang menyiapkan bungkusan nasi lemak.
            “Hari ni kamu nak keluar juga ke Suraya?”  Tanya Mak Siah memecah keheningan pagi itu.
            “Entahlah mak.  Macam dah putus asa rasanya nak minta kerja.  Puas dah Su tanya kerja kosong.  Temuduga dah banyak pergi. Satu pun tak sangkut, mak.”  Keluh Suraya perlahan.
            Semenjak Suraya berhenti kerja ekoran dari gara-gara kegawatan ekonomi kini dia menjadi penganggur.  Puas sudah dia menadah muka untuk mencari kerja, namun semuanya sia-sia sahaja.  Banyak tempat yang dia sudah jalani temuduga namun satu pun yang tidak dipanggail untuk lapor diri.  Akhirnya dia membantu ibunya menjual nasi lemak.  Namun, sampai bila dia boleh bertahan.  Keluarganya perlukan kewangan yang kukuh memandangkan Hamdan akan menghadapi peperiksaan penting tahun depan.  Sekiranya ada rezeki, jika Hamdan dapat melanjutkan pelajaran sudah tentu dia perlukan wang.  Suraya tekad.  Sekiranya tiada rezeki di tempat kelahirannya, dia ingin keluar dari kampung untuk mencari rezeki yang tetap.
            “Kamu tak tanya dengan Zulaika kalau-kalau tempat dia nak pakai orang.”  Suraya menggeleng.
            “Sudah, mak.  Dia kata tak ada.  Su pergi pun dia kata dia dah tak ambil orang lagi.”  Zulaika yang menjadi kerani di kilang electronic turut menjadi mangsa kaunter pertanyaan oleh Suraya.  Namun jawapan yang diberikan oleh Zulaika itu benar-benar mengecewakan hatinya. 
            “Dengan Zahid?  Sudah kamu bertanya dengan dia?” Kali ini nama Zahid pula dikaitkan. 
            “Agak-agaklah mak.  Bengkel motor tu.  Takkan Su nak kerja kat sana.  Mak nak tengok Su ni macam orang jantan ke? Silap hari bulan tayar ke mana, ekzos ke mana.”
            “Hish!  Ke situ pulak kamu ni.  Manalah tahu kalau dia orang nak pakai kerani.  Takkanlah mak nak kamu repair  motor tu.”  Suraya tertawa dengan kata-kata ibunya itu.  Betapa jauh fikiran orang tua itu.
            “Mak ni kan, macamlah dia tu buka syarikat besar.  Kalau ada dah lama Su minta.  Sekarang ni susah nak cari kerja mak.  Itulah, Su ingatkan….” Kata-kata Suraya mati dengan tiba-tiba.
            Mak Siah yang sedang membungkus nasi lemak juga terhenti dengan tiba-tiba.  Matanya melekat memandang kepada Suraya yang sudah tunduk memandang meja.  Ah, sudah.  Jangan pulak dia minta buat kerja yang bukan-bukan.  Siaplah kalau dia minta kerja yang bukan-bukan.  Satu Malaysia dia akan kejar anak daranya itu.
            “Su jangan nak buat hal ye.  Banyak lagi kerja halal yang boleh buat.  Nak mak sirakan kamu dengan cili, silakanlah buat yang bukan-bukan.” 
            Pulak!  Suraya memandang kepada Mak Siah.  Merah mata Mak Siah membuatkan Suraya tertawa buat kali kedua. Entah apa pula fikiran ibunya kini.  Dia sendiri tidak menyalahkan ibunya untuk berfikir yang bukan-bukan.  Maklumlah dia anak dara yang tidak punya ayah.  Mesti ibunya risau dan fikirkan yang bukan-bukan.
            “Mak ingat Su nak buat apa?”
            “Keldai dadah.”  Kali ini benar-benar membuatkan Suraya ketawa.
            “Mak ni banyak sangat tengok TVlah.  Keldai dadah.  Tak ada kerja lain ke yang mak nak fikirkan.  Buat Su pecah perutlah.”  Ujar Suraya yang masih bersisa tawanya. 
            “Siapa yang nak jadi keldai dadah?”  Kali ini suara Hamdan mula menerpa.  Hamdan yang sudah siap berbaju sekolah menarik kerusi untuk membantu menyiapkan nasi lemak.  Dia juga handal di dalam membungkus nasi lemak.  Semenjak dia berumur sepuluh tahun Mak Siah sudah pun mengajarnya membungkus nasi lemak.
            “Tak, mak ni….. dia ingat kakak nak jadi keldai dadah.” 
            “Siapa?  Kakak?  Bila masa pulak dia nak keluar negara mak.  KL pun susah dia nak lepas.  Inikan pulak nak pergi ke luar negara.” 
            Mak Siah tidak bersuara.  Sebaliknya dia meneruskan membungkus nasi lemak. Sesekali dia memandang kepada Suraya dan Hamdan.  Jauh di sudut hati dia begitu kasihan dengan kedua-dua anaknya itu.  Suraya seorang yang cerdik.  Namun dia hanya mampu menampung Suraya hanya sehingga STPM.  Setelah Suraya berjaya menerima berita baik akan permohonan Suraya ke menara gading akhirnya anak itu mematikan angan-angan dan semangat belajar semata-mata mahu membantunya.
“Er… Su rasa kalau Su tak dapat kerja kat sini Su rasa Su nak ke Kuala Lumpur.”
Terhenti kerja-kerja Mak Siah sekali lagi.  Mak Siah memandang kepada Suraya.  Cuba untuk mencari akan kebenaran dari kata-kata anaknya itu. Hamdan juga turut terkejut dengan kata-kata Suraya itu.  Suraya sudah banyak berfikir semenjak akhir-akhir ini.  Seandainya sudah tiada rezekinya di tanah kelahiran, dia perlu melangkah untuk mencari rezeki di tempat lain.
“Mak tak mimpi ke?”
            “Tak, mak.  Su rasa memang dah tak ada rezeki Su kat sini.” Ujar Suraya dengan penuh nada pasrah.  Bukan dia tidak mencari kerja, namun semuanya tidak memihak kepadanya.  Kini, dia mula mengalah.  Akhirnya ini sajalah jalan yang terlintas di fikiran.
            “Su nak tinggalkan mak ke?” Ada nada getar dalam suara Mak Siah. 
            Suraya sudah mengagak akan reaksi ibunya. Sudah tentu selepas ini air mata ibunya pasti tumpah.  Bukan niatnya untuk meninggalkan ibunya, namun dia sudah membuat timbangan untuk memajukan juga dirinya.
            “Su rasa ada rezeki Su di sana.  Lagi pun bila Hamdan berjaya SPM nanti sekurang-kurangnya ada simpanan kita untuk lihat Hamdan berjaya.” Kali ini nama Hamdan pula dijaja. 
            Hamdan terhenti dengan tiba-tiba.  Dia memerhatikan Suraya dengan rasa kasih.  Selama ini dia mengakui kakaknya itu banyak membantu keluarga itu.  Namun dia tidak menyangka kakaknya itu ingin melangkah jauh lagi.  Pandangan Hamdan kemudiannya berpaling kepada ibunya, Mak Siah.  Keputusan dari ibunya masih lagi dinanti.
            “Tapi kenapa KL?  Bukan ke banyak kerja kat sini.” 
            “Mak, apa yang Su perlukan adalah restu dari mak.  Su berharap sangat yang mak akan doakan Su berjaya.  Bukan niat Su nak tinggalkan mak.  Su sayangkan mak. Sebab itu Su nak sangat kerja yang boleh membahagiakan mak.  Kerja yang boleh berikan kejayaan buat Hamdan.”
            Kata-kata Suraya itu bagaikan mencuit rasa keibuan Mak Siah.  Dia bagaikan belah-bagi dengan keputusan anaknya itu.  Namun jawapannya hanya dua. ‘Ya’ atau ‘tidak’.  Mak Siah mengakui perjalanan keluarga itu masih jauh lagi.  Suraya masih belum berkahwin dan Hamdan masih lagi dibangku sekolah. 
            Mak Siah mengeluh perlahan.
            “Hamdan rasa mungkin ada betul keputusan yang kakak buat, mak.  Kakak perlukan perubahan.  Kesian kakak.  Bukan maksud Hamdan yang buat nasi lemak ni tidak berikan kita nafkah, tapi kakak perlukan kerja yang tetap, mak.”  Mak Siah memandang kepada Hamdan dengan melihat wajah anaknya itu. 
            “Kalau boleh, Su nak tengok mak senang.  Su sedih bila tengok mak bangun pagi-pagi bungkus nasi lemak semata-mata nak lihat kami berjaya.  Kali ini Su perlukan berkat dari mak untuk Su mencari rezeki di tempat lain.”  Suraya mencapai tangan Mak Siah dan menggenggamnya erat.
            Bukan senang untuk Mak Siah melepaskan Suraya pergi.  Bermacam-macam yang bermain difikirannya.  Kuala Lumpur, sudah bermacam-macam dia dengar.  Bukan cerita yang baik, namun kebanyakkan cerita-cerita buruk yang menjerut tangkai hatinya.  Takkan mahu dia menghulurkan leher sedia dihukum.  Mak Siah tidak segera menjawab.  Sebaliknya dia termenung sebentar sebelum dia meletakkan nasi lemak di dalam bakul.
            “Tentang nasi lemak, janganlah mak bimbang.  Hamdan ada boleh bantu mak.”  Kali ini Hamdan beria-ia untuk membantu kakaknya itu merealisasikan impian.
            “Mak bukan tak nak bagi, cuma mak takut nak lepaskan Su.  KL tu…. Hish!  Kecut perut mak dengar macam-macam.” Terang Mak Siah.
            “Apa penting, doa dan restu mak.  Mak, Su perlukan semua tu.  Mak doakan yang Su berjaya dan tidak berubah. Mak, bahaya tu ada kat mana-mana.  Yang penting doakan yang Su seperti Su sekarang ni.”  Suraya cuba memujuk ibunya. 
            Keluhan Mak Siah kian keras.  Apakah patut untuk dia menahan akan cita-cita anaknya demi melihat anaknya di depan mata?  Selama 25 tahun dia tidak pernah berenggang dengan Suraya.  Dan kini?  Dia perlu melepaskan pergi anaknya itu demi mencari sesuap nasi?  Mak Siah membisu lagi.  Fikirannya melayang.  Dia tidak tahu akan apa jawapan yang perlu diberi.  Namun jauh di sudut hati dia bagaikan merelakan. 
            “Mak….”
            Mak Siah berpaling.
            “Baiklah.  Mak izinkan.  Tapi….”
            “Terima kasih, mak.”

            “Tapi…. Mak nak tengok macam mana Su sekarang ni, macam itulah Su di sana.  Kalau tidak mak tak teragak-agak untuk Su balik semua ke kampung.”  Suraya tersenyum dengan keputusan ibunya itu.  Suraya merapati Mak Siah dan memeluk ibunya dengan erat dan padu betapa dia mengucapkan terima kasih yang tidak terhingga.

JADUAL PENULIS KAKI NOVEL UNTUK PBAKL 2017

Siti Norshimah Md Yasan | 6:10 AM | Be the first to comment!


Salam readers....

Lama sangat tak coretkan sesuatu di dalam teratak ni... Minta maaf banyak-banyak.  BZ melanda sejak dua menjak ni.  Alahai.. BZ lah sangat.  Okey, kepada sesiapa yang berkelapangan, boleh terjah Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017 yang kembali bersiaran di PWTC.  Yeha....

Untuk makluman, saya akan berada di sana pada 30 April 2017 dari jam 2.30 petang sehingga jam 4.00 petang.  Kalau nak berjumpa dengan penulis lain, bolehlah refer jadual yang telah diberikan.

Perasaan?  Gementar yang amat sangat  Rasa macam kecil aje, sebab ramai lagi penulis terkenal dan popular.  Bersama-sama dengan penulis hebat membuatkan saya takut.  Diharap segalanya berjalan dengan lancar.

Kepada peminat novel, rasanya inilah yang dinantikan.  Bukan sahaja dapat berjumpa dengan penulis kegemaran, apa yang penting dapat mendapatkan naskah dengan harga yang berpatutan dan murah.  Apa lagi... jom serbu!

Cerpen: Kebahagiaan Bersama

Siti Norshimah Md Yasan | 4:32 AM | 1 Comment so far


Kebahagiaan Bersama
            Maya memandang ke arah jam dinding di ruang tamu rumahnya.  Sudah hampir 2 pagi.  Hati Maya sudah tidak dapat dibendung lagi.  Rasa gelisah, takut dan bimbang silih berganti.  Saat itu matanya amat sukar untuk dilelapkan.  Bermacam yang bermain di fikirannya, dan kebanyakkan hanya yang buruk sahaja.  Langsir di ruang tamu acap kali diselak.  Di dalam hati dia hanya mampu memanjat doa untuk suaminya itu agar selamat sentiasa.
            Akhirnya Maya menghela nafas lega saat terpandangkan lampu kereta yang masuk ke perkarangan rumahnya.  Maya masih menanti di ruang tamu untuk menyambut Iskandar pulang.  Dia kemudiannya mengukir senyuman dan segera bersalam dengan Iskandar bila suaminya  itu melangkah masuk ke dalam rumah.
            Terkejut Iskandar melihatkan Maya yang masih belum tidur dan menantinya pulang.  Maya memandang kepada Iskandar yang seperti tidak terurus.  Terbit rasa kasih di dalam hati Maya.  Nampak penat sangat Iskandar di mata Maya.
            “Kenapa Maya tak tidur lagi?” Tanya Iskandar mendatar.  Wajah Maya ditatap.
            “Maya tunggu abang.”  Sambut Maya.
            “La… tak payahlah tunggu abang.  Dah pukul berapa ni?  esok nak kerja kan?”
            “Maya risau bila abang tak balik.  Abang dah makan?”  Tanya Maya.
            “Abang dah makan kat rumah mama tadi.” Maya terdiam.
            “Kenapa abang tak beritahu dengan Maya yang abang nak pergi rumah mama?”
            “Takkan abang nak ke rumah mama pun abang nak kena beritahu dengan Maya.  Ingat abang pergi mana?  Berjoli?”
            Maya tersentak apabila ada nada keras di situ.  Maya terdiam.  Dia terkejut bila Iskandar dengan tiba-tiba melenting.  Hilang semua rasa gelisah, timbul pula rasa sebak yang amat sangat.  Penantiannya bagaikan tidak dihargai.
            “Abang ada masalah ke?  kalau abang rasa nak kongsi dengan Maya, ceritalah.  Maya sudi dengar.”  Ujar Maya perlahan walaupun hatinya sudah tidak keruan lagi.  Dia bagaikan mahu menangis.
            “Abang tak ada apa-apa masalah.  Tak payah tanya boleh tak?”
            “Abang suami Maya.   Susah senang kita sama-sama, bang.”
            Iskandar merenung tepat ke wajah milik Maya.  Wajahnya masam dan muram.
            “Awak memang tak faham ke apa yang saya cakap ni?  saya kata tak ada apa-apa, tak ada apa-apalah.  Dah, saya nak masuk tidur.”  Iskandar meninggalkan Maya dalam keadaan terpinga-pinga.
            Hati Maya mula rasa debarnya.  Sebak dan sedih kini menyapa hatinya.  Dia tahu, pasti ada sesuatu yang membuatkan suaminya itu bersikap dingin dengannya.  Air mata Maya bagaikan mahu mengalir namun dia cuba untuk menahan.  ‘Ya Allah, kau ampunkan dosa suamiku.’ Hati Maya mula berbisik.  Kemudian dengan langkah yang perlahan Maya terus menuju ke bilik.  Walau apa pun  yang terjadi tadi, dia bersyukur yang suaminya sudah selamat pulang ke rumah.
            Maya masuk ke dalam bilik dan kelibat Iskandar mula dicari.  Mungkin mandi agaknya.  Tanpa fikir panjang, Maya merebahkan badannya sambil memandang ke sisi.  Maya cuba untuk melelapkan mata namun gagal.  Hai mata, tidurlah…. Esok nak kerja.
            Iskandar keluar dari bilik mandi dan kemudiannya terpandangkan Maya yang sudah berada dikatil.  Iskandar mengeluh perlahan.  Ah, apakah yang telah aku lakukan kepadanya?  Maya adalah isteri yang setia dan paling dicintai.  Dia berkahwin dengan Maya bukannya atas dasar cinta, tetapi dari aturan keluarga.  Pada mulanya dia menentang sekeras-kerasnya perkahwinan itu.  Namun bak kata orang tidak kenal maka tidak cinta.  Bila dia berkahwin dengan Maya, hatinya mula jatuh cinta.  Dia sayangkan Maya.  Hanya Maya sahaja dia dambakan kasih sayang.  Sekarang, ibu yang sebelum ini beria-ia supaya dia berkahwin dengan Maya cuba untuk mempermainkan perasaan insan yang dicintainya.
            “Dah tiga tahun, Is.  Takkan tak ada apa-apa?  Susah sangat kamu kahwin je satu lagi.  Bukannya kamu tak mampu.” Masih terngiang-ngiang di cuping telinga Iskandar.
            Iskandar melabuhkan punggung di sisi Maya.  Merasakan kehadiran suaminya itu, Maya kemudiannya membuka mata dengan perlahan.
            “Abang kenapa tak tidur lagi?”
            “Abang minta maaf sebab berkasar dengan Maya tadi.” Maya tersenyum bila Iskandar mengucap maaf kepadanya.  Betapa lega perasaannya saat itu.
            “Maya tahu abang ada masalah.  Tapi serius Maya sedih dengan apa yang abang buat tadi.” Ujar Maya jujur.  Iskandar mencuit lembut pipi Maya dan tersenyum.
            “Dah… abang tahu abang salah.  Abang minta maaf minta maaf okey.  Jom temankan abang makan.”
            “Bukan ke abang kata abang dah makan kat rumah mama?”
            “Makan sambil dengar mama membebel buatkan abang lapar pulak.” Renggek Iskandar.  Maya tergelak kecil.
            “Tapi Maya kena panaskan lauk dulu.  Tak apa ke?”
            “Tak apa.  Abang boleh tunggu.  Abang temankan sayang, dan sebagai tanda terima kasih esok abang akan hantar dan ambil sayang kerja.”
            “Tak payah susahlah bang.  Maya boleh pergi sendiri.”
            “Sh…..”  Iskandar meletakkan jari telunjuknya di bibir Maya.
            “Cakap suami jangan nak bantah.”  Maya tersenyum dan mengangguk.
            Iskandar kemudiannya menarik lembut tangan Maya untuk turun ke dapur.  Lebar senyuman Iskandar apabila melihatkan Maya yang sedang memanaskan lauk untuknya.  Betapa dia berterima kasih kepada isterinya itu.  Setelah selesai memanaskan lauk untuk Iskandar, Maya turut melabuhkan punggung dan menemani suaminya itu makan.
            “Abang minta maaf sebab dah menyusahkan Maya tadi.  sebenarnya abang tengah buntu.” 
            “Dahlah bang.  Salah Maya juga yang paksa abang tadi.” 
            Iskandar tersenyum dan lantas mencuit lembut hidung milik Maya. 
            “Tapi Maya berhak tahu.” Ujar Iskandar di penghujung suapannya.  Hati Maya terus dilanda debaran yang amat kencang sekali.  Dia tahu, pasti ada sesuatu yang melibatkan dirinya juga.  Terus sahaja wajah Maya berubah.
            “Apa maksud abang?”
            Sebenarnya Maya bagaikan tidak mahu tahu apa yang telah berlaku atau pun bakal terjadi.  Namun suaminya bagaikan sahabat.  Ada masa dia akan menjadi seorang pendengar.  Maya menantikan cerita dari Iskandar dengan penuh sabar.
            “Mama,”  Hanya perkataan itulah yang menjadi permulaan ayat bagi Iskandar.  Dia cuba untuk menyusun ayat agar hati Maya tidak terluka.  Kalau ditanya setiap isteri, walau sedikit pasti akan terluka dengan apa yang bakal dikatakan nanti.
            “Kenapa dengan mama, bang?  Dia tak sihat ke?”
            Iskandar menggeleng.
            “Habis tu?”  Iskandar mengeluh  perlahan.  Hatinya benar-benar berat untuk menyampaikan berita sedangkan hatinya masih lagi berbelah bagi. 
            “Abang, cakaplah.”
            “Entahlah, abang pun tak faham dengan mama tu.  Dulu dia juga yang beria-ia suruh abang kahwin dengan Maya.”  Iskandar memandang wajah milik isterinya.  Ternyata wajah milik Maya serta-merta berubah.
            “Abang tak suka dengan Maya ke? Kalau Maya ada buat salah dengan abang, bagi tahu dengan Maya.” 
            “Hish!  Isteri abang ni.  Abang tak habis cakap lagi.”
            Maya diam.  Dia kemudiannya memberi peluang kepada Iskandar untuk menerangkan segalanya.
            “Dulu dia nak sangat abang kahwin dengan Maya.  Masa tu abang tak kenal dengan Maya.  Bila abang dah kahwin dengan Maya baru abang kenal dengan Maya.  Maya seorang isteri yang sempurna buat abang.  Abang tak nak minta apa-apa lagi melainkan Maya di sisi abang.”
            Maya tertunduk malu.  Dia juga tidak menyangka perkahwinan di atas aturan keluarga  dan bercinta selepas nikah begitu indah.  Dia juga bahagia mendapat seorang suami yang sebaik Iskandar. 
            “Habis tu, apa masalahnya bang?”
            “Mama terus terang nak abang nikah yang lain.”  Tersentak Maya mendengarkan kata-kata Iskandar itu.  Kahwin lain? 
            Saat itu hati Maya bagaikan hancur dan luluh.  Air matanya pantas mengalir.  Sebak hatinya tidak boleh digambarkan.  Dadanya bagaikan dilontar dengan batu yang amat besar dan terus menghimpit perasaannya.
            “Maya bukan menantu yang baik ke bang?”  Ada getar pada suara Maya.  Betapa dia sedih dengan berita yang baru sahaja diterimanya.
            “Abang faham perasaan Maya.  Abang pun tak sanggup nak menduakan Maya.”
            “Kalau itu sudah keputusan mama, takkan abang nak biarkan?”
            “Abang tak sanggup, Maya.  Kalau boleh abang tak nak.” 
            “Mesti ada sebab kenapa mama ambil keputusan untuk abang kahwin lain.”
            Iskandar diam.
            “Cakap, bang.  Apa salah Maya?  Kalau Maya ada buat salah bagilah Maya peluang, bang. Maya akan betulkan.”
            “Maya tak ada salah apa-apa.  Maya seorang isteri dan menantu yang baik.  Cuma….”
            “Cuma apa bang?”
            “Sesuatu perkara yang bukan kuasa kita.” Maya diam.  Dia tahu apa yang tersirat di dalam kata-kata Iskandar itu.  Air mata Maya kian deras.
            “Maya tahu, bang.  Mesti mama nak timang cucu, kan?”
            Pertanyaan Maya itu tidak disambut oleh Iskandar.  Jadi memang benar dengan apa yang disangkakan.  Dulu semasa dia baru berkahwin dengan Iskandar, ibu mertuanya benar-benar menyayanginya.  Namun sejak akhir-akhir ini dia bagaikan terpinggir.  Pada mulanya dia cuba untuk menepis sebarang buruk sangka terhadap ibu mertuanya.  Kini, segalanya sudah terjawab.  Iskandar memandang sayu kepada Maya.  Betapa dia tersentuh dengan reaksi Maya itu.  Rasa kasihan mula menjalar hati lelakinya.
            “Maya…”
            “Maya tahu semua ni salah Maya, kan.  Sebab Maya tak mampu berikan cucu untuk mama.” Kata-kata Maya itu mula menjerut tangkai hati Iskandar. 
            “Mungkin Allah nak menguji kesabaran insannya, Maya.  Allah menjadikan sesuatu itu dengan bersebab.” Senyuman nipis dilemparkan oleh Maya.
            “Dan Allah juga memberikan jalan, bang.”  Sesak nafas Maya bila dia mengungkapkan kata-kata itu.
            “Dan Allah juga menyuruh umatnya berusaha.  Abang belum habis berusaha, Maya.  Abang belum nak angkat bendera putih lagi.  Abang yakin kalau Maya bersama-sama dengan abang, kita boleh laluinya bersama.”  Betapa Maya terharu dengan kata-kata Iskandar itu.
            “Abang jangan lupa yang syurga terletak di bawah kaki ibu.  Maya tak nak menjadi penghalang kepada hubungan abang dengan mama dan Maya tak nak abang jadi anak yang derhaka.” 
            “Habis Maya nak abang ikut cakap mama?  Maya rela kalau abang kahwin lain?”  Pantas kepala Maya menggeleng.  Ah, dia di dalam  delima kini.
            “Cukup jawapan yang Maya berikan pada abang.  Abang dah kata, selagi abang belum menyerah kalah abang akan sentiasa bersama-sama dengan Maya.”
            Maya memandang kepada anak mata Iskandar.  Ah, apakah benar apa yang dikatakan oleh suaminya itu?  Dia buntu. 
            Semalaman Maya tidur bertemankan air mata.  Betapa sedih dengan apa yang telah dilaluinya kini.  Namun dia perlu pasrah sekiranya dia menyintai lelaki itu.  Maya bangkit dari tidur dengan kesan bengkak di mata.  Dia kemudiannya mandi untuk menyegarkan badan dengan fikiran yang masih lagi melayang.  Dia tidak mahu apakah yang bakal terjadi nanti. 
            Maya memandang di segenap penjuru bilik bila melihatkan Iskandar sudah tiada di atas katil.  Pulak dah, ke mana pulak dia pergi ni? 
            “Maya!”  Maya berpusing.  Eh, itu suara suami aku!
            “Kenapa bang? Tikus nak beranak ke?” Sempat juga Maya berseloroh.
            “Kalau tikus beranak abang gerenti buat kenduri kesyukuran.”  Tawa Iskandar.  Kemudiannya dia memandang kepada raut wajah Maya yang tidak bermaya itu.
            “ Maya menangis?”  Pertanyaan Iskandar itu membuatkan lidah Maya menjadi kelu.
            “Mana ada.  Abang ni ada-ada je.” 
            “Jangan nak tipu abanglah sayang.  Abang tahu.”
            Maya diam.
            “Abang baru je telefon ayah nak minta izin beri cuti pada Maya.”
            “Hah?”
            “Cuti untuk Maya.  Abang dah applykan cuti sayang untuk seminggu.”
            “Seminggu?  Abang ni biar betul.  mana ayah nak setuju.”
            “Dah, dia dah approvedkan cuti Maya.”  Iskandar mengangkat kening.
            “Macam mana….”
            “Luahan lelaki ke lelaki.  Dah, jangan banyak cerita.  Kemas barang semua.  Ala… kita pergi cuti dekat-dekat je.  Dah lah…. Tak payah nak fikirkan apa-apa lagi pasal mama tu.  Yang penting, kita enjoy.”
            “Kita nak pergi mana bang?”
            “Ala… ikut jelah.  Yang pasti bukan bulan dan bintang. Sebab yang itu abang tak mampu nak taja.”  Maya ketawa.
            “Ha, kan manis kalau isteri abang ni ketawa.  Pergilah bersiap.  Flight kita lagi tiga jam.  Nanti lewat pulak.”  Tegur Iskandar.  Meleret senyuman Maya bila Iskandar sudah pun menarik tangannya.
            Bandar Langkawi menyaksikan cinta mereka berdua.  Maya betapa gembira berada di sisi Iskandar, insan yang selama ini tidak pernah terlintas di fikirannya menjadi suaminya.  Memang benar kata orang, bercinta selepas nikah punya kisah cinta yang indah.  Iskandar juga merasa bahagia kini kerana punyai seorang isteri yang sebaik dan selembut Maya.  Di tanah Langkawi juga Maya dan Iskandar melupakan apa yang telah terjadi kepada perhubungan mereka kini.  Mereka menikmati setiap detik dengan kata-kata bahagia dan cinta.
            “Terima kasih, bang sebab sudi bawa Maya bercuti.”  Ucap Maya lembut sambil sambil memeluk erat lengan Iskandar sewaktu mereka ingin mengambil bagasi.
            Iskandar tersenyum.
            “Tak jauh mana pun sayang.  Semua ni tak dirancang.  Kalau abang rancang betul-betul lagi jauh abang boleh bawa Maya.” 
            “Maya tak kisah ke mana sahaja yang abang nak bawa Maya asalkan Maya bersama-sama dengan abang.  Abang, jangan tinggalkan Maya.  Maya sayangkan abang.”  Iskandar memandang kepada Maya.  Wajah isterinya kelihatan muram.  
            “Tak percayakan abang ke?”
            “Maya percayakan abang, tapi Maya takut.”
            “Dah, kita cerita pasal lain pulak boleh tak?  Kenapa perlu ceritakan tentang tu bila kita jejak tanah KL ni?  abang tak suka tau.”  Maya senyap.  Bukan niatnya untuk membuatkan Iskandar marah.  Entah mengapa hatinya dilanda gelisah.
            Tiba-tiba telefon bimbit Iskandar berbunyi.
            “Mama,” Sepatah sahaja perkataan yang keluar dari bibir Iskandar.  Debaran Maya mula bertandang apabila melihatkan wajah Iskandar yang tiba-tiba berubah.
            “Mama sakit.  Jom kita jenguk mama.”  Pinta Iskandar.  Mendengarkan berita itu Maya akur dan segera mengekori Iskandar. 
            Iskandar mula rasa gelisah.  Seram sejuk badannya bila mendengarkan suara serak basah milik mamanya.  Maya menggsok lembut di belakang suaminya agar bersabar.  Iskandar merasa lega dengan tindakan Maya yang cuba menenangkan dirinya.
            “Banyakkan sabar ye bang.  Kita doakan mama tak ada-apa.”
            Iskandar tersenyum.
            “Terima kasih, sayang.”  Maya membalas senyuman Iskandar sambil merenung lembut kepada lelaki itu. 
            Iskandar dan Maya melangkah masuk ke dalam rumah banglo tiga tingkat itu.  Kedatangan mereka kemudiannya disambut oleh Mak Lijah, pembantu rumah itu.
            “Eh, encik Iskdandar dengan puan Maya datang. Jemputlah masuk.”  Ramah sahaja Mak Lijah menyambut pasangan itu.
            “Mama mana Mak Lijah?”
            “Dia ada kat atas tu.  Tengah rehat.”
            Iskandar dan Maya terus sahaja menaiki tangga menuju ke  bilik puan Julia.  Hati Maya mula berdegup kencang.  Dengan perlahan, mereka melangkah masuk ke dalam bilik yang serba mewah itu.  Iskandar dan Maya terus mendapatkan puan Julia dan bersalam dengan wanita itu.  Namun Maya agak terasa apabila puan Julia segera menarik tangan apabila mereka bersalam.
            “Mama sihat?”
            “Kau tak nampak ke aku dah terbaring atas katil ni?” Maya terkedu.  Aduh!  Mungkin salah soalan yang telah ditanya. 
            “Mama….” Iskandar turut terasa apabila melihatkan isterinya diperlaku seperti orang luar. 
            “Mama sakit, Is.”  Renggek puan Julia.  Maya masih lagi setia di sisi puan Julia.
            “Kita pergi klinik nak mama?” Kali ini Maya memujuk.  Sebolehnya dia menolak ketepi dengan apa yang telah diperlakukan oleh ibu mertuanya tadi. 
            Puan Julia menggelengkan kepala.
            “Jomlah mama.  Is bawakan.”  Pujuk Iskandar pula.
            “Mama tak nak.  Biar mama kat sini.  Biar je mama mati.”  Iskandar dan Maya tersentak. 
            “Mama janganlah cakap macam tu.  Kami sayangkan mama.” 
            “Tak, korang tak sayangkan mama.  Kalau korang sayangkan mama tak ada lah Is ingkar cakap mama.  Tak ada lah Maya tak nak lepaskan Is.”  Sekali lagi Maya tersentak.  Dia tidak sangka ibu mertuanya sanggup berkata begitu.
            “Mama, bukan ke mama sayangkan Maya?”
            “Tapi Maya tak sayangkan mama, kan?” 
            “Mama, Maya sayangkan mama.” 
            “Kalau Maya sayangkan mama, mama mohon sangat dengan Maya izinkan Is kahwin lain.”  Maya memandang kepada Iskandar.  Iskandar menggelengkan kepala. Mungkin dia tidak sangka dengan apa yang dikatakan oleh mamanya.
            “Mama, sebagai seorang wanita mama kena fikir apa yang sedang mama katakan.  Mama tak kesiankan Maya ke?”
            “Dan Is tak kesiankan mama ke?  dah bertahun mama tunggu nak timang cucu.”
            “Mama, kami baru je kahwin tiga tahun.  Bagilah kami masa.  Bukan kami yang tak nak, mama.  Cuma rezeki kami  je yang belum sampai lagi.”
            “Nak tunggu sampai bila lagi?  Tiga puluh tahun lagi?  Atau nak tunggu mama tak bernyawa?  Semua kawan-kawan mama dah timang cucu, Is.”  Air mata puan Julia mula mengalir.  Melihatkan air mata puan Julia, hati Maya pula yang bagaikan terseksa.
            Iskandar mengeluh perlahan.  Dia mati dengan kata-kata.  Hati Iskandar mula dilanda delima.  Ditelan mati emak, dia luah mati bapak.  Suasana sunyi seketika.  Maya dapat merasakan betapa ibu mertuanya ingin sangat menimang cahaya mata.  Puan Julia kemudiannya memandang kepada Maya. 
            “Tak apalah, tinggalkan mama sorang.  Ada anak dengan menantu pun tak boleh nak harap.”  Maya sudah pun mengalirkan air mata. 
            “Mama, janganlah buat kami macam ni. Kami sayangkan mama.”  Tutur Maya sayu.
            “Tinggalkan mama.”  Tegas puan Julia.
            Hati Maya dijerut rasa bersalah yang amat sangat.  Wajah ibu mertua dan suami dipandang silih berganti.  Kedua-duanya adalah insan yang paling disayangi.  Namun di dalam hati sering kali bertanya adakah dia sudah bersedia           untuk berkongsi kasih.  Dia tidak mahu kehilangan suami dan ibu mertuanya juga sudah dianggap sebagai ibunya sendiri memandangkan dia sudah lama kehilagan ibu yang tersayang.  Walai bagaimana pun demi orang yang tersayang dia perlu berkorban.
            “Mama… abang…”  Getaran suara Maya membuatkan Iskandar memadang sayu kepada Maya.
            “Jangan sayang.”  Iskandar bagai sudah tahu apa yang bakal dikatakan. 
            “Demi insan yang Maya sayang, Maya sanggup berkorban.”  Akhirnya Maya melepaskan satu keputusan yang dirasakan amat berat sekali.
            “Maya!”  Suara Iskandar meninggi.
            Mendengarkan keputusan dari Maya itu membuatkan senyuman puan Julia melebar.  Betapa gembira pun Julia mendengar kata-kata Maya itu.
            “Sampai hati mama, kan.  Sanggup melukakan hati yang selama ini insan yang mama sayang.  Bukan ke mama sayangkan Maya?”
            “Dah, bulan depan kamu menikah.”
            Bagaikan sesak nafas Maya bila mendengarkan cadangan puan Julia itu.  Ah, mengapakah begitu cepat?
            “Mama,”
            “Ini keputusan mama.  Mama sudah pun carikan calon untuk Is.”  Hati Iskandar bagaikan perit.  Menerima keputusan dari Maya dan mamanya membuatkan dia merasakan sebagai mangsa yang akhirnya menghimpit perasaannya sendiri.
            “Mama,”  Iskandar mengeluh.
            “Mulai esok mama akan buat persiapan untuk Is.  Esok juga Is boleh tempah baju pengantin.”  Bagaikan berderai hati Maya mendengarkannya.  Dia sudah tidak sanggup lagi mendengarkan perbualan itu.  Sudah tentu kehadirannya di situ pasti tidak akan dihiraukan.  Akhirnya dia bangkit dan berlalu meninggalkan kedua-dua beranak itu.
            “Puas hati mama?”  Iskandar mula mengorak langkah.
            “Dia sendiri yang setuju, Is.”
            “Dan mama sedikit pun tidak ucap terima kasih dengan dia.” Iskandar terus berlalu meninggalkan puan Julia untuk mendapatkan Maya. 
            “Kenapa Maya buat abang macam ni?”
            “Maafkan Maya, bang.  Maya tak nak abang jadi anak yang derhaka.  Maya tak sanggup mama menderita macam tu. Maya tak sanggup, bang.”  Terus sahaja Iskandar merangkul tubuh isterinya dan memeluknya erat.
            “Macam mana dengan kehendak abang yang tak nak menduakan Maya?”  Maya meleraikan pelukan.  Hati Maya sebak dan sedih.  Dia tidak dapat berkata apa dan terus tunduk.  Perlahan Iskandar memaut dagu Maya dan menyeka air mata yang mengalir di pipi milik isterinya.  Iskandar sudah tidak sanggup melihatkan isterinya sedih begitu.  Melihatkan Maya sedih, hatinya juga bagaikan dilanda pilu.
            “Maafkan Maya, bang.” 
            “Shh… abang tahu nak buat macam mana.”
            “Abang jangan nak buat pekara yang bukan-bukan pulak.”
            “Abang nak bawa lari sayang boleh?”
            “Ingatkan mama, bang.  Isteri boleh dicari ganti.  Tapi mama?  Dia cuma seorang je. Maya tahu yang mama buat semua ini adalah untuk berikan yang terbaik untuk abang.  Dia nak sangat tengok zuriat abang sendiri.  Sedangkan Maya tak boleh beri semua tu.” 
            “Bukan ke kita dah buat ujian dan doktor sendiri kata yang kita ni okey.  Cuma belum ada rezeki untuk kita je.” 
            “Kita mungkin faham, bang. Tapi mama?  Hidup kita tak panjang, bang.  Apa lagi mama.” 
            “Okey, kita jangan bincang hal ni kat sini.  Kita balik, sayang.  Abang tengah berserabut sekarang ni.”  Iskandar menarik tangan Maya lembut. 
            “Kita jumpa mama dulu, bang.” 
            “Okey, lepas kita jumpa mama kita balik.” Maya akur.  Dia mengekori Iskandar sehingga ke bilik puan Julia.
            Semenjak dari peristiwa itu, Maya kerap bersedih.  Kalau berjumpa dengan ibu mertuanya perancangan  perkahwin yang menjadi tajuk perbualan.  Betapa gembira puan Julia membuat persediaan menyambut menantu.  Namun tidak kepada Iskandar. Sebenarnya dia berat hati untuk berkahwin lain.
            “Mama, kalau Is kahwin dan ditakdirkan tiada rezeki juga mama nak buat apa?  Nak cari calon ketiga pula ke?”  Pertanyaan Iskandar itu membuatkan puan Julia tersentak.
            “Mama yakin, Is.”
            “Macam mana mama boleh tahu yang Is akan menjadi ayah kalau Is kahwin lain?”
            Puan Julia senyap.
            “Mama ingat anak ni macam buat kek?  Bancuh semua, masuk dalam oven kemudian keluar siap!  Mama, kalau Allah dah kata belum ada rezeki lagi kita tak boleh nak buat apa-apa.”
            “Sebab itu kita kena berusaha, Is.”
            “Mama ingat kami tak berusaha?  Kami pun nak anak juga.  Mama, please… fikirkan balik keputusan mama.”  Pujuk Iskandar.
            “Keputusan mama muktamad.”  Iskandar kalah dengan suara puan Julia yang agak tinggi itu.  Pandangan Iskandar kemudiannya dilepaskan kepada Maya yang dari tadi hanya menyendiri.  Betapa dia kasihankan isterinya itu. 
            “Baiklah mama.  Kalau macam tu, Is ada permintaan.”  Pandangan Iskandar dibalas oleh Maya.  Maya sebolehnya tidak mahu mencampuri urusan kedua beranak itu.  Lagi pun kini dia bagaikan tidak wujud di situ.
            “Is nak berjumpa dengan perempuan tu sekali.” 
            Bersinar mata puan Julia bila mendengarkan kata-kata Iskandar itu. 
            “Nama dia Dania.  Ini nombor telefon dia.  Telefonlah dia.  Boleh kenal-kenal.”  Ah, tidak boleh digambarkan perasaan Maya ketika itu.  Dengan senyuman yang terukir di bibir mertua sambil menyebut nama bakal madunya bagaikan hatinya di hiris pilu.
            “Maya ikut abang ye.”  Maya menggelengkan kepala.  Dia tidak mahu menambahkan lagi derita yang sedia ada di hati dengan berjumpa dengan bakal insan yang akan berkongsi kasih sayang suaminya.
            “Maya betul tak nak jumpa?”
            “Tak apalah, bang.  Abang pergi soranglah.  Maya izinkan.”  Bergetar juga suara Maya bila mengungkapkan perkataan ‘izin’. 
            Iskandar mengeluh perlahan. Dia menjadi serba salah.  Semenjak dia bersetuju untuk berkahwin, hubungannya dengan Maya agak dingin.  Walau bagaimana pun Maya tetap menjalankan tugas sebagai seorang isteri.  Namun keceriaan di wajah Maya dirasakan kian pudar.
            “Maya ikutlah….”  Pujuk Iskandar kepada Maya. 
            “Tak perlulah bang.  Biar Maya kat rumah je.”
            “Kalau macam tu abang hantar Maya balik dulu.”  Maya mengangguk perlahan.  Dia bangkit dan bersalam dengan ibu mertuanya.
            “Kalau Is jumpa dengan dia, kirim salam sayang mama kat dia.”  Pesan puan Julia.  Iskandar mengangguk perlahan.
            Setelah menghantar Maya pulang, Iskandar terus menghubungi Dania. Dia perlu bertemu dengan wanita itu.  Dia bernasib baik bila Dania sudi untuk bertemu dengannya. 
            Iskandar melabuhkan punggung di hadapan Dania.  Persepsinya terhadap Dania dia dapat merasakan Dania seorang yang cantik dan bergaya.  Bagaikan seorang seorang yang agak sosial.
            “Terima kasih sebab sudi berjumpa dengan saya.”  Ujar Iskandar.
            “Have to.  Kita kan dah nak kahwin.”
            “Kenapa awak nak kahwin dengan saya?”  Soalan pertama muka ditanya oleh Iskandar.
            “Dan kenapa pulak awak sanggup nak kahwin dengan saya?”
            “Saya nak jawapan dari awak dulu.” Dania menyambut dengan senyuman yang penuh dengan kemegahan.
            “Saya ni perempuan.  Saya cuma tunggu pinangan orang. Saya akan setuju siapa sahaja pinangan yang mama saya terima.” 
            “Tanpa awak tahu yang pinang awak  adalah suami orang?”
            “So?  Apa masalahnya?  Bukan saya yang masuk meminang, tapi awak.  Sebelum awak tanya saya tanya diri awak tu dulu.”  Iskandar  terdiam.  Dia terpukul dengan kata-kata Dania itu. 
            “See… belum kahwin kita mula tak bersependapat.  Tak pernah terfikir kalau kita kahwin?”
            “Encik Iskandar, isi cerita di sini mama awak suruh kita kahwin sebab anak.  Sebab anak!  Dia tak kisah kita gaduh ke tidak.  But one thing, saya tak rela jadi isteri nombor dua.” 
            Iskandar tersentak.  Hampir bergenang air mata lelaki Iskandar bila mendengarkan kata-kata itu.  Serta-merta wajah Maya menghiasi di ruang matanya.
            “Awak cantik, Dania.  Tapi sayang hati awak bukan hati seorang perempuan. Saya di sini pun sebab dia.”
            “Terpulanglah awak nak cakap saya apa.  Saya dah tak kisah.  Yang pasti saya tak nak jadi isteri nombor dua.  Terpulanglah awak nak buat apa, tapi saya nak awak ceraikan dia.”
            “Walau apa pun terjadi saya takkan ceraikan dia.”
            “Aku tak kira walau pun apa pun, yang penting kau ceraikan dia.”  Kali ini berubah bahasa Dania kepada Iskandar.
            “Kau jangan lupa, kuasa talak adalah pada aku.  Kau ingat aku nak sangat ke kahwin dengan kau?” 
            “Kalau dia baik, tak ada lah mama kau suruh kahwin lain.” Iskandar senyum dengan penuh makna.
            “Bak kata kau, isinya adalah anak.  Kau jangan lupa.  Kalau perkara yang sama terjadi dengan kau akan datang, sudah tentu mama aku akan carikan calon isteri yang lain pulak. Masa tu kau akan merasa bagaimana perasaan isteri aku sekarang ni.”
            Dania terdiam. 
            “Aku tak kira.  Kau kena ceraikan isteri kau.”
            “Tidak!  Aku tak akan.”
            “Sekarang, awak pilih.  Aku atau dia?”
            “Aku tetap akan pilih dia.  Jadi?  Kau nak buat apa?”
            “Biar aku sahaja yang fikir macam mana nak selesaikan masalah ni.  Kau jangan menyesal!”  Dania meninggalkan Iskandar dengan keadaan terpinga-pinga.  Sakit hatinya bila dia mendengarkan apa yang melucur dari bibir Dania. 
            Balik dari pertemuan dengan Dania, Iskandar pulang dengan wajah yang muram.   Kata-kata Dania supaya menceraikan Maya masih lagi terngiang-ngiang di telinga. 
            “Abang,” Iskandar memandang kepada  Maya.  
            “Abang okey tak ni?”  Iskandar tersenyum kelat.  Kalaulah Maya ada masa pertemuannya dengan Dania, sudah pasti isterinya itu terasa hati. 
            “Abang okey.”  Bohong Iskandar.  Sedangkan di dalam hatinya penuh dengan persoalan dan debaran.
            “Macam mana dengan bakal isteri abang?”
            Iskandar mengeluh.  Sebolehnya dia tidak mahu menceritakan tentang Dania.  Alih-alih Maya pula yang membuka cerita.
            “Mesti dia cantik kan bang.” 
            “Cantik pun tak guna juga sayang.  Buat apa kalau muka cantik kalau hati tak cantik.  Kalau nak diikutkan, Maya lagi baik dari dia.  Abang pun tak faham kenapa mama boleh berkenan dengan dia.  Abang takut mama tu main tangkap muat je.” 
            “Abang, perempuan mana yang suka bermadu.  Dia akan menjadi isteri kedua, bang.  Mungkin dia rasa tak selesa.  Abang berilah dia peluang.”
            “Abang tak naklah sayang.”  Maya hanya memandang kepada Iskandar.
            “Ingatkan mama, bang.”
            Ya, kali ini hati Iskandar mula bergolak.  Dia tidak tahu apakah yang bersarang di dalam hatinya kini.
            “Abang tak nak kehilangan Maya.” 
            “Abang, walau apa pun terjadi Maya tetap bersama dengan abang.  Tak kiralah waktu senang atau pun susah.  Maya sayang dan cintakan abang sampai bila-bila.” Iskandar menghinggapkan satu kucupan di pipi Maya.  Betapa dia merasa bahagia di saat itu.
            “Sayang tak nak makan?”
            “Abang makanlah dulu.  Maya nak kemas dapur dulu.” 
            “Dapur tu nanti abang buat.  Sekarang ni Maya temankan abang makan.”  Maya akur dan segera mencapai pinggan kosong dan menikmati hidangan bersama-sama dengan Iskandar.  Betapa luruh hatinya kerana tidak lama lagi dia akan menikmati hidangan seorang diri.
            Sebulan Berlalu….
            Maya menekan remote control televisyen sambil matanya memandang ke arah jam dinding di ruang tamu.  Maya sedaya upaya untuk tidak mengalirkan air mata namun akhirnya tumpah juga.  Air mataya laju menghiasi wajahnya.  Maya yakin, pada saat ini wajah ibu mertuanya pasti berseri-seri.  Pada ketika itu juga sudah pasti Iskandar berada di hadapan kadi untuk melafazkan akad. 
            Tak sanggup rasanya Maya untuk menghadiri perkahwinan Iskandar.  Akhirnya dia mengambil keputusan untuk duduk sahaja di rumah.  Dada Maya bagaikan sesak bila fikirannya tidak dapat ditepis dengan perasaan sedih yang amat sangat. 
            Maya tersentak apabila pintu rumahnya diketuk orang.  Dia segera menyeka air mata dan melangkah perlahan di tingkap ruang tamu.  Langsir diselak kecil.  Yelah, takut juga kalau dah tinggal seorang ni.
            Dania?  Maya membuka pintu rumah dan terkejut dengan kedatangan Dania ke rumahnya. 
            “Dania?”
            “Kenapa akak tak datang ke majlis saya?”
            “Maaflah, akak tak berapa sihat.”  Maya memandang kepada Dania yang masih lagi cantik dengan baju kurung moden putih gading itu.  Tapi, apa dia buat kat sini?
            “Tak nak ajak saya masuk?”
            “Eh, masuklah.” Ajak Maya dengan senyuman.
            Dania melabuhkan punggung di sofa milik Maya.  Maya  melabuhkan punggung di hadapan Dania dan pandangan mereka bertaut.  Ternyata Maya mula rasa tidak senang. 
            “Kenapa akak relakan abang Iskandar kahwin lain?”
            “Akak sayangkan abang Is.  Akak sayangkan mama.  Akak tiada ibu untuk menumpang kasih, Dania.  Hanya mama lah yang akak ada.” 
            “Demi kasih sayang tu akak sanggup berkorban?  Tapi apa yang akak dapat?”
            “Akak akan buat apa sahaja asalkan abang Is dan mama ada di sisi akak.  Walau pun akak tahu yang akak tak boleh berikan apa yang mama nak, tapi akak nak sangat di sisi mama.  Cukuplah kalau itu yang boleh membahagiakan dia, akak rela.” 
            “Walaupun akak yang terseksa?”
            Air mata Maya mengalir perlahan.  Ya, demi membahagiakan insan yang tersayang dia saggup buat apa sahaja walau pun dia sendiri yang menjadi korban.
            “Biarlah akak yang terseksa asalkan abang Is dan mama dapat apa yang mereka hajati.  Walau bagaimana pun akak yakin yang Dania boleh membahagiakan abang Is dan mama.  Tahniah akak ucapkan.”
            “Tahniah untuk apa kak?”
            “Pernikahan Dania dengan abang Is.  Abang Is mana?”
            “Abang Is?”
            “Assalamualaikum!”  Maya berpaling.  Wajah Iskandar dan ibu mertuanya silih berganti. 
            “Abang.”  Maya mendapatkan Iskandar dan terus bersalam dengan Iskandar.  Kemudiannya dia mendapatkan ibu mertuanya dan lantas memeluk erat wanita itu.
            “Tahniah, bang.”  Iskandar senyum. Namun tiada riak gembira di wajah puan Julia. 
            “Mama, kenapa ni?” 
            Iskandar bertindak melingkari tangannya di pinggang Maya.  Maya sedikit tidak selesa apabila Dania masih ada di situ.  Nanti apa pula kata Dania. 
            “Auntie dengar kan?”  Puan Julia mengangguk.  Dia meyalahkan dirinya sendiri kerana terlalu mementingkan diri.  Dia tidak menyangka betapa menatunya itu begitu menyayanginya.
            “Maafkan mama, Maya.”
            “Mama, apa yang mama cakapkan ni?”
            “Mama tak pandang kasih sayang Maya.”
            “Mama, sudahlah tu.”
            “Mama janji yang mama tak akan ungkit lagi soal anak dengan Maya.  Apa yang penting mama nak Maya bahagia dengan Is.”  Maya mengerutkan dahinya.  Berubah sungguh ibu mertuanya itu.  Dia memandang kepada Iskandar dan Dania. 
            “Apa maksud semua ni bang?” 
            “Kami tak jadi kahwin.”
            “Hah?”
            “Ye, kak.  Dania sendiri tak sanggup melihat kebahagiaan akak dengan abang Is hancur disebabkan Dania.  Akak beruntung dapat abang Is. Dia seorang yang setia dan seboleh-bolehnya tidak mahu lepaskan akak.  Dia begitu sayangkan akak.”
            Dania tersenyum.  Pertemuannya dengan Iskandar telah mengubah keputusannya.  Dia tidak mahu meruntuhkan kebahagiaan orang lain.  Ianya tidak adil juga kepada Maya yang begitu setia dengan Iskandar. 
            “Saya kagum dengan akak yang sanggup berkorban.  Abang Is bukan hak Dania,  dia hak akak.  Dia lebih sayangkan akak.  Dia tidak sesuai dengan Dania sebab dia begitu sempurna buat akak.”
            “Ye sayang.  Minah ni lah, boleh pulak dia jerit tidak masa nikah tadi.”  Ujar Iskandar.
            “Saya tak sanggup, kak.”  Maya tidak berkata apa, sebaliknya dia memeluk Dania tanda terima kasih.
            “Terima kasih, Dania.”
            “Tak kak.  Dania yang sepatutnya berterima kasih dengan akak.  Akak dengan abang Is telah mengajar Dania erti kasih sayang, kesetiaan dan penghargaan.  Dania yakin yang masih ada jodoh Dania di luar sana.” 
            “Terima kasih, Dania.” Ucap Iskandar.
            “Abang Is jaga kak Maya elok-elok tau.  Lepas ni kita orang akan jadi kawan baik dan kalau abang buat perkara tak elok dengan kak Maya, nahas Dania kerjakan.”
            Iskandar dan Maya ketawa.  Maya kemudiannya mendapatkan puan Julia dan kemudiannya dia tersenyum manis. 
            “Maafkan Maya, mama kalau Maya tak dapat tunaikan impian mama.”
            “Mama yang patut minta maaf.  Mama terlalu ikutkan hati.  Mama janji sayangkan Maya seluruh hidup mama.  Terima kasih, Maya sebab menjadi menantu dan isteri yang baik.”  Maya senyum dan memeluk sekali wanita itu.  Kini Maya yakin, kasih sayang antara mereka kian erat.
            Semenjak dari itu, kasih sayang Iskandar kian mekar bercambah.  Senyuman dan gurauan sering kali menghiasi kehidupan mereka.  Maya begitu gembira mendapat kasih sayang seorang suami yang seperti mana yang selalu diimpikan. 
Maya masih sibuk di dapur saat Iskandar melangkah masuk dan memeluknya dari belakang. 
            “Selamat pagi bidadari cinta.”  Bisik Iskandar di telinga Maya dengan nada romantis.  Maya memusingkan badannya.
            “Selama….”  Belum sempat Maya menghabiskan kata, dia sudah termuntah di atas baju tidur milik Iskandar.
            “La… kenapa ni?”  Tangan Iskandar pantas mencapai tisu yang berhampiran dengannya.  Bibir  Maya dilap kemas.  Wajah isteri tersayang di renung. 
            “Sayang okey tak ni? kenapa pucat je muka tu?”
            “Entahlah bang.  Rasa macam tak sedap badan je.”  Iskandar menutup api dapur.
            “Kita pergi klinik nak tak?”
            “Maya nak rehat je.  Mungkin lepas rehat Maya okey kot?”
            “Okey kot?  Eh, jom lah kita pergi klinik.  Abang risaulah.  Kalau pergi klinik sekurang-kurangnya doktor tahu apa sakit tu.” 
            “Maya tak laratlah bang.”  Iskandar meletakkan tangan pada dahi Maya.  Eh, tak panas pun badan. 
            “Dah, jom kita pergi klinik.  Jangan banyak sangat alasan.  Kita sarapan je kat luar.” Ajak Iskandar.
            Hati Iskandar tidak tenteram saat membawa Maya ke klinik.  Tidak dapat dibayangkan sekiranya terjadi apa-pa kepada isterinya. 
            “Tahniah, encik Iskandar.  Encik Iskandar bakal menjadi ayah tidak lama lagi.”  Terbuntang mata Iskandar dan Maya mendengarkan keputusan doktor itu.
            “Doktor tak salah?” Doktor Hayati menggelengkan kepala.
            “Tapi…”
            “Tapi apa doktor?  Isteri saya tak okey ke?”
            “Dia okey, jangan risau.  Biasalah morning sickness memang terjadi boleh dikatakan kebanyakkan wanita mengandung.  Tapi…. Mungkin encik Iskandar bakal menimang cahaya kembar.”
            “Kembar?  Tapi saya tak ada beradik kembar.”
            “Mungkin dari sebelah isteri encik.”
            “Atok!” Ujar Maya perlahan.  Ya, dia ada ada keturunan kembar.
            “Al-hamdulillah…” Iskandar mengenggam tangan Maya dan kemudiannya mengucup lembut.
            “Lepas ni sayang dah tak boleh buat kerja berat-berat lagi.  Biar abang yang buatkan semuanya.  Ini, kalau mama tahu yang dia bakal mendapat anak kembar lompat sakan dia.” 

            Maya tersenyum malu.  Akhirnya, segala doa dan kesabarannya terbalas.  Setiap yang berlaku ada rahmat dan ganjarannya.  Ganjaran yang berganda membuatkan dia begitu gembira.  Punyai seorang suami yang setia dan punyai ibu mertua yang begitu menyayanginya serta insan yang bakal menjadi pelengkap hidup rumah tangga, tiada lain yang ingin dipinta.  Cukuplah dengan kebahagiaan yang telah diberikan oleh yang Maha Esa.  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Copyright © 2016 JIAKREATIFELT. All rights reserved. | Sign in|Top of page