COPY RIGHT

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Cerpen: Kalau Dah Jodoh

Siti Norshimah Md Yasan | 7:27 AM | Be the first to comment!

#Cerpen ini adalah berkisar kisah benar.. :)
KALAU DAH JODOH

            Aku memandang kepada mee goreng yang masih lagi belum terusik.  Nani yang berada di hadapan sudah pun separuh pinggan mee dihabiskan.  Hesy, tak ada seleralah pulak.  Sejak akhir-akhir ini, aku selalu bermimpi.  Mimpinya pula bersambung-sambung.  Hati ni melonjak untuk tahu di sebalik mimpi itu.  Mimpi yang pertama, dia melihat masjid yang baru didirikan dengan dijaga oleh dua orang lelaki yang berbadan sasa.  Masa itu aku hanya memerhatikan dari jauh.  Ketika mimpi pertama itu, aku dah mula rasa pelik. Kemudiaannya aku bermimpi lagi.  Kali ini sudah nampak bentuknya.  Sebelum ini aku pernah bermimpi, tapi tak adalah sampai macam ni aku rasakan.
            “Kau kenapa tak makan?  Bukan ke kau suka mee goreng abang Senin ni?” 
            Aku tak bersuara.  Sebaliknya aku menguis sahaja mee goreng di hadapan. Aku kemudiannya mengeluh.  Rasa malas pula aku nak bercerita dengan Nani  Mesti dia kata ‘Ala…. Mainan mimpi aje tu.’
            “Cepatlah makan, Shimah.  Dah nak masuk kerja ni.”  Bebel Nani dengan mulutnya masih lagi menguyah.
            “Yelah…. Abang Senin, bungkus mee goreng ni.”  Oleh sebab aku tak ada selera nak makan, aku minta mee goreng itu dibungkus.
            Abang Senin yang sedang menggoreng menjengahkan mukanya.  Memandangkan mee goreng aku yang tidak terusik, dia mula bersuara.
            “Eh, kau tak sihat ke?  makan pun tak.” 
            Aku cuma senyum.
            “Kenyanglah bang.”  Bohong aku.  Sebenarnya, fikiran aku ni dah tak boleh nak masuk lagi.  Mimpi tu asyik nak berjoget chacha dalam kepala ni.  Boleh berserabut dibuatnya.
            Abang Senin tidak bersoal jawab lagi dan terus membungkuskan mee goreng buat aku. Selesai membayar harga makan, aku dan Nani pulang ke pejabat dan mulakan tugas.  Sebaik sahaja aku duduk di meja, Kak Hasnah mula datang merapat.
            “Kenapa kak?  Nak saya saya tolong akak ke?”  Tanya aku apabila melihatkan wajah Kak Hasnah yang tersenyum makna.
            “Kau ni Shimah, macam tahu-tahu aje.  Ala, yang itu kemudian-kemudian pun boleh.  Ini…” 
            Aku memandang kepada Kak Hasnah dan aku terus memotong kata-katanya.
            “Akak, kalau pasal nak carikan jodoh untuk saya, taknaklah.”  Aku menggeleng pantas.
            Kak Hasnah bercekak pinggang.  Dia pandang aku dengan rasa tidak puas hati.  Aku pulak, masa itulah aku tunjukkan gigi aku.  Senggeh ajelah aku memandang kepada dia.  Aku tahu niat dia baik.  Tapi aku segan bercampur dengan takut sebenarnya.  Sebelum ini, bukan main lagi dia regukan aku dengan budak posmen.  Sampai aku malu nak jumpa dengan budak tu.  Selamba saja dia dengan Kak Chen test market dengan budak posmen.  Alih-alih budak tu dah bertunang.  Malu wei!  Mesti dia ingat aku ni gatal.  Tapi semua tu idea Kak Hasnah dengan Kak Chen. 
            “Budak tu baik, Shimah.  Berkenalanlah dulu.  Mana tahu boleh pergi jauh.” Ujar Kak Hasnah beria-ia.
            “Jauh sampai mana tu kak?  Sampai Antartika?”
            “Kamu ni, main-main pulak.  Akak dah selidik.  Dia tak kahwin lagi.  Kawan Kak Nor kau.  Tapi, itulah.  Dia kerja kapal.  Sekarang ni dia tengah cuti.  Kalau Shimah nak jumpa, akak boleh cakapkan dengan Kak Nor kau.” 
            Aku tidak bersuara.  Sebaliknya aku mengoyakkan kertas telegram yang panjang berjela itu. Lama juga aku biarkan Kak Hasnah berdiri.  Alahai, kesianlah pulak.  Kali ini aku menggarukan kepala yang tidak gatal.  Aduh!  Susah betul nak bagi kata putus. 
            “Akak, saya tak naklah.  Akak lupa ke apa yang dah jadi hari tu.  Malulah saya kak.” 
            “Akak gerenti, dia ni belum bertunang.  Nama dia Arshad Bin Hambali.  Dia memang sesuai dengan kamu.  Badan dia pun cuby macam kamu juga.  Memang ngamlah.”
            Aku ketawa apabila dia memperkenalkan lelaki itu.  Nampaknya beria-ia benar Kak Hasnah nak cari jodoh untuk aku. 
            “Sejak bila akak  jadi ajen cari jodoh ni?”  Aku mendongak dan bertanya.
            “Aku bukan apa, akak kesian dengan kau.  Orang semua ada mata air.  Kamu aje yang tak ada.  Kau tengok Nani, satu pejabat lagi.  Takkan kau tak nak ada pakwe, Shimah?”
            “Akak, saya ni dahlah gemuk.  Harta tak ada.  Muka tak cantik.  Nani tu selim melim.  Mana nak lawan dengan saya.” 
            Kedengaran Kak Hasnah mengeluh.  Mungkin dia rasa yang aku ni merendahkan diri sangat.  Tapi, memang betul apa yang aku cakap.  Aku tak ada harta, tak ada rupa dan ketinggian aku pun tak cukup!  Kak Hasnah mula mengalah dan berlalu meninggalkan aku.  Aku senyum sendiri.  Kak Hasnah… Kak Hasnah…. Risau betul dia dengan jodoh aku. 
            Ketika sedang aku uruskan telegram, terbuntang aku dengan nama penerima yang tertera di atas telegram itu.  Terus aku memberitahu kepada Kak Hasnah dan Kak Nor.  Berubah juga muka mereka ketika itu.  Berita apa, biarlah aku sahaja yang tahu.  Nampak gayanya memang bukan jodoh aku.  Lebar senyuman aku apabila hajat Kak Hasnah tidak kesampaian.  Itulah… nak sangat carikan jodoh untuk aku.  Dua-dua kantoi.
            Ah, lupakan soal jodoh.  Aku tak kisah kalau mana-mana rakan aku yang akan bertemu jodoh walau pun mereka lebih muda dari aku.  Kalau itu sudah jodoh dia, takkan aku nak halang pulak, kan.  Takkan aku nak cakap ‘oi!  Korang tunggu aku ada mata air, baru korang boleh bercinta.’ Nanti tak pasal-pasal  putus sahabat pulak.
            Tak lama kemudian, aku mengalami mimpi yang kurang sama.  Masjid yang baru nak dibina sekarang sudah separuh siap.  Dua orang lelaki yang menjaga kiri kanan masjid itu masih ada lagi.  Kali ini aku lebih dekat lagi dengan masjid itu.  Aku cuba untuk masuk, tapi tak boleh.  Maklumlah belum siap lagi.  Akhirnya apabila aku sedar dari tidur, aku termenung panjang.  Rasa seram satu badan apabila aku dapat mimpi itu.
            Pada suatu pagi ahad yang indah, aku pergi kerja seperti biasa.  Walau pun agak berat, tapi aku tetapkan juga untuk pergi kerja.  Kali ini aku pergi bersama-sama dengan adik aku yang bongsu.  Maklumlah dia ada kelas tambahan di bandar.  Dalam perjalanan untuk menunggu bas, aku melalui akan rumah nenek saudara.  Maklumlah, kami ni kalau nak ikutkan satu kampung ada bau-bau bacang.  Kebanyakkannya saudara.  Bila aku berjalan, aku terpandangkan sepupu mak yang aku panggil dengan panggilan makngah. 
            Aku terus mendapatkannya dan bersalam.  Aku memandang kepada pakngah yang sedang mencuci kereta.  Namun aku pelik, aku pandang abang Aris yang duduk di atas tembok yang ketika itu memandang aku sekilas.  Lepas pandang aku, boleh pulak dia tunduk macam nak pecah lantai rumah nenek dia.  Ah, malas aku nak fikir, aku teruskan juga berjalan.  Di hadapan berandar rumah, aku lihat abang Aziz pula yang duduk termenung sambil merokok.
            “Hai, nak pergi kerja ke?”  Abang Aziz bertanya. 
            “A’ah.  Pergi dulu abang Aziz.”
            “Baik-baik jalan.” Pesan dia. 
            Dalam perjalan, aku masih lagi tertanya-tanya.  Pelik pula aku dengan abang Aris yang tiba-tiba balik kampung.  Dia tu, kalau tak beria, memang susah nak balik kampung.  Kalau bukan raya, tak ada kenduri, jangan harap muka dia nak tayang kat kampung.  Lagi satu, biasanya kalau dia balik kampung mesti dia bawa motor besar TZM dia.  Tadi, tak nampaklah pulak.  Hurm….
            “Dik, tadi kau perasan kan abang Aris?” Aku bertanya pada Nurul.
            “Ada. Kenapa long?”
            “Along peliklah.  Apa pasal dia balik kampung?  Nenek long nak buat kenduri ke?”
            “Apa yang nak pelik, long.  Kan raya haji dah dekat.  Lagi dua hari lagi kut.”
            “Kata tak balik.” 
            “Mana tahu ada cuti.”
             Ya tak ya juga.  Ala… lagi pun dah kampung dia.  Takkan tak boleh nak balik pula.  Ah, malas pula nak layan soal jawab pasal abang Aris.  Aku matikan sahaja peristiwa itu dan membuat kerja seperti biasa.  Tepat jam satu, aku balik kerja sendirian memandangkan Nurul sudah pulang lebih awal lagi.  Seperti biasa, aku balik aku akan melalui rumah nek long aku.  Sekali lagi aku nampak abang Aris di tembok rumah.  Masa ni aku tengok dia sedang termenung.  Apabila dia perasan ada orang melalui di hadapannya, kemudian dia berpaling.  Tak lama kemudian, dengan tiada senyum atau teguran dia tunduk semula.  Haish!  Dia ni dah kenapa?  Macam takut tengok aku pulak.  Bukan ke sebelum ni dia banyak buli aku.  Tambahan lagi masa aku hingusan lagi. 
            Walau pun aku tertanya-tanya pasal abang Aris, aku buat tak kisah aje.  Lagi pun aku tak ada masalah pun dengan dia.  Walau pun kami ni bersaudara, tapi aku jarang sekali nak berborak dengan dia.  Yalah, dia duduk Kuala Lumpur sedangkan aku kat Melaka.  Tapi, nampak pelik perangai dia hari ni. 
Petang itu, mak ajak aku dan adik-adik ke bandar.  Saja jalan nak cuci mata.  Apa lagi, pucuk dicita ulam mendatang, kami pun bergerak ke Melaka jam 2.30 petang.  Balik sahaja dari bandar, masa itu jam dah menunjukkan ke angka 5.30 petang.  Aku tengok rumah nenek sudah ramai orang.  Hesy, dah kenapa pulak ni.  Nek long pun ada sama.  Aku terus mendapatkan mak saudara aku yang berada diberandar. 
            “Mak Ita, kenapa ramai-ramai ni?”  Tanya aku pelik.
            Aku tengok Mak Ita bukan main lebar dia tersenyum.  Aku mula rasa tak sedap hati.  Kenapa hari ini aku jumpa semua orang perangainya pelik-pelik.  Aku pandang nek long bukan main lagi berborak. Tok ayah dengan nenek pun sama.  Siap gelak lagi.  Aku tak puas hati aku tanya lagi dengan Mak Ita.
            “Mak Ita, ada apa-apa yang menarik ke?”  Tanya aku sekali lagi.
            “Tak lama lagi ada orang nak makan nasi minyak.”  Terus lebar aku tersenyum. 
Masih terbayang lagi wajah mak saudara aku yang masih belum berkahwin lagi.  Aku dengan Mak Lah beza lebih kurang 5 tahun.  Dia pun baru putus tunang.  Kalau sudah jodoh dia, al-hamdulillah….
“Untuk Mak Lah ke Mak Ita?”
Aku tengok Mak Ita tersenyum lagi.  Bukan dia nak jawab, boleh pulak dia tinggalkan aku terpinga-pinga.  Hesy, Mak Ita ni.  Tak menjawab soalan langsung.  Oleh sebab aku malas nak fikir dan malas nak masuk campur dalam urusan orang tua, aku terus masuk ke rumah.  Uh!  Pergi mandi lagi best!
Malam itu, aku duduk di ruang tamu sambil tangan ligat mengayam ketupat.  Maklumlah, dua hari lagi nak sambut hari raya Aidiladha.  Bersama-sama dengan aku masa tu, mak yang sedang melipat kain.  Tiba-tiba mak bersuara.
“Long, kau tak ada pakwe tak?” 
            Aku tersentak.  Terus mati tangan aku mengayam ketupat.  Mak memang tak teragak-agak bagi aku soalan maut macam tu.  Mahu aku tak keras kejung dengan soalan mak tu. 
            “Ala mak, siapa yang nakkan saya ni.  Dahlah gemuk.  Rupa pun tak ada.”  Hurm… ayat merendah diri aku dah keluar. 
            “Mak tanya, kau ada pakwe tak?”  Aku pandang mak.  Amboi, mak memang straight to the point.
            “Tak ada.” Perlahan aje aku menjawab.
            “Mak bukan apa, makngah tanyakan kau.” 
            Aku terus terkedu.  Makngah tanyakan aku?
            “Kenapa pulak makngah tanyakan saya? Apa kena-mengena pulak saya dengan dia?”  Aku pula pelik. 
            Lama juga mak diam.  Aku pun diam.  Aku masih lagi tertanya-tanya maksud mak tadi.
            “Bukan apa, makngah tanyakan kamu.”  Okey, baru aku faham.  Kali ini, bergetar semua tubuh aku sekali dengan tulang-temulang.  Katakan ini bukan mimpi.
            Aku pandang lama pada mak.  Kalau makngah tanyakan aku, tapi untuk siapa?  Anak dia ada tiga orang.  Semuanya lelaki dan belum berkahwin.  Tapi aku syak bukan yang bongsu sebab yang bongsu tu dah bertunang.  Lagi pun aku dengan si Rizal tu kawan baik masa kecik kut.  Sebab dia sebaya dengan aku dan sekelas pula tu.  Persoalannya antara dua.  Abang Aziz atau abang Aris. 
            “Semua ni, nek long yang buka cerita.  Tok yah dengan nenek dah setuju.  Adik-adik mak pun semua dah setuju.  Mak, lagi mak suka.  Bukan orang lain.  Lagi pun kita kenal latar-belakang dia.” 
            Aku masih lagi tidak memberikan jawapan.  Sebaliknya aku menantikan apa yang mak nak katakan.
            “Lagi pun mak ngah kamu yang beria-ia.  Macam mana?”
            “Mak pulak?”
            “Mak tak kisah.  Mak pun suka.  Semua setuju dengan jodoh ni.  Cuma tunggu kamu aje.” 
            Aku terdiam.  Terus terkunci mulut aku nak berkata-kata.  Aku memandang pada mak sekilas.  Memang dah lama mak nak sangat aku berkahwin.  Aku pun dari dulu memang tak ada buah hati.  Macam mana mak tak risaukan jodoh aku.  Bila pandang muka mak, aku rasa kasihan pula.  Bila mengenangkan kata-kata mak dan restu semua orang, aku mula tekad.
            “Ikutlah, kalau mak rasa baik saya terima aje.”  Boleh pula aku jawab macam tu.  Mak apa lagi?  Bukan main senyum sampai telinga aku tengok.
            “Al-hamdulillah….  Nanti makngah kamu kata bulan empat dia datang merisik.”  Gulp!  Terus tertelan air liur aku.  Terus bergetar tubuh aku. 
            Terus terbayang peristiwa-peristiwa yang aku selalu kena buli dengan abang Aris.  Wa…. Tak dapat bayangkan yang aku kena kahwin dengan dia.  Peristiwa yang buat aku takut dengan dia masa kecil dulu adalah kenakalan dia membaling mercun katak pada aku.  Dia baling mercun tu sambil dia gelak besar.  Mahu aku tak melompat kalau dia baling mercun tu kat aku.  Sampai menangislah aku dibuatnya.
            Selain itu juga, aku pernah kena buli dengan dia kalau main polis sentry atau main galah panjang.  Asyik aku aje yang kena.  Tahulah dia kuat lari sebab tinggi dan aku ni langkah pendek sebab rendang.  Semua tu buatkan aku nak sangat jadi anak keladi dalam semua permaianan yang dia main.  Bila aku kata nak jadi anak keladi, bukan main lagi dia gelak nak terguling.  Habis kalau kahwin kena buli lagi macam mana? 
            Peristiwa itu aku tak cerita pun pada teman pejabat.  Yalah, nanti macam-macam pula dia orang tanya.  Apa yang bestnya, Kak Hasnah bukan main lagi test market kat orang lain.  Suruh berkenalan dengan budak teknikallah, budak posmenlah, tapi aku senyum aje.  Tak dapat aku bayangkan macam mana kalau dia orang tahu dah ada orang yang nak merisik aku
01 April 2001
            Aku masih ingat, tarikh itulah makngah datang merisik aku.  Masa tu abang Aris tak ada.  Dia akan datang kemudian, selepas majlis selesai.  Masa tu, penuh jugalah rumah mak.  Saudara mara aku dengan saudara mara dia bukan orang lain pun.  Masing-masing semua saudara.  Kalau raya pun muka yang sama datang rumah.  Nak kata tak berkembang, aku yakin itu bukan landasan untuk aku tidak boleh perolehi kebahagiaan.  Ianya ada pro dan kontra.
            Sebaik selesai majlis menyarung cincin merisik, saat semua saudara mara sebelah abang Aris balik maka jantung aku ni dah tak henti bergedang.  Ha, itu dia.  Bukan main lagi dia datang dengan bapa saudara dia yang aku panggil pak uda.  Bila dia masuk ke rumah, mak suruh aku hidangkan makanan untuk dia.  Semua badan aku dah keras kejung.  Aku menggeleng. 
            “Kau nak malu apa?  Bukannya kau tak biasa dengan dia.” 
            Yalah… memang dah biasa.  Sekarang ni nak jadi luar biasa.  Macam mana aku tak seram satu badan.  Akhirnya apabila dia desak dengan mak, aku akur juga hidangkan makanan pada dia.  Itupun aku letak dulang, tak pandang dia dan terus pergi.  Langsung aku tak ajak dia makan.  Bukan aku marah, tapi aku segan! Dia pulak?  Tengok pun macam malu-malu.  Nasib baik ada pak uda.  Kalau tidak, sah dia makan nasi tak ikut mulut. 
            DUA hari berikutnya, aku pergi kerja macam biasa.  Tapi aku yakin, pasti orang akan tanya pasal cincin kat jari manis aku ni.  Yalah, aku ni jenis yang jarang pakai barang kemas.  Masa raya atau kenduri kahwin aje aku pakai semua tu.  Aku dah agak, Kak Hasnah nampak jari aku ada emas. 
            “Amboi, cantik cincin.” 
            Aku terkedu.  Aku tak tahu nak cakap apa.  Aku senyum aje.
            “Mana dapat cincin ni?”  Dia bertanya.
            “Er… er…”  Sindrom gagap terus menyusup dalam badan aku.  Aduh!  Nak cakap macam mana ni? 
            “Nor, kau sini kejap.” 
            Ah, bala.  Dengan Kak Nor memang aku tak boleh nak tipu.  Sebab dia ni mahir dalam bab emas.  Sah, lepas ni gerenti meja aku penuh dengan orang. Tidak lama kemudian, betul apa yang aku katakan tadi.  Meja aku penuh dengan rakan sepejabat aku.  Bukan sebab aku jual baju atau tudung, sebab nak tengok cincin kat jari aku.
            “Eh, Shimah.  Mana dapat cincin ni?  kau beli ke ada orang bagi?”  Tanya Kak Nor yang sibuk membelek cincin di jari aku.  Nak atau tidak, aku kena beritahu.  Esok lusa dia orang pasti akan tahu.
            “Er… orang bagi.”  Aku jawab perlahan dan takut. 
            Aku tengok Kak Hasnah bukan main terkejut lagi. 
            “Ada orang masuk meminang ke Shimah?” 
            Aku senggeh. 
            “Siapa Shimah? Cakaplah.  Kali ini Kak Nor pula yang beria-ia.  Aku menggarukan kepala.  Susah nak jawab soalan tu.  Yalah, dia orang tu bukan main lagi melagakan aku dengan orang lain, tiba-tiba aje aku dah ada orang merisik.  Mahu mereka tu tak terkejut.
            “Bukan orang lain, kak.  Saudara juga.  Mak dengan mak sepupu.” 
            “Kau biar betul.”
            “Kak, saya jalan guna kaki lagi kak.  Ala, mak dah suka.  Semua pun suka.  Jadi, saya terimalah.” 
            “Wah… tahniah.  Dalam diam, kau jalan dulu.  Bila nak bertunang?”  Kak Chen bertanya.
            “Raya ketiga nanti.”
            “Eh, tak lambat sangat ke?” 
            “Nak buat macam mana?  Lagi pun saya kat sini.  Dia kat KL.”
            “KL?”  Semua terkejut.  Pulak dah, kenapa semua muka pucat aje? 
            “Jadi nanti kau kena pindah KL lah nanti.” 
            “Nak buat macam mana Kak Hasnah.  Dah kalau itu jodoh saya.” 
            Tak lama kemudian, meja yang penuh tadi mulai kosong.  Seorang demi seorang meninggalkan meja aku dengan ucapan tahniah dari mereka.  Sebenarnya aku pun takut juga.  Aku kenal dengan abang Aris tu sebagai seorang saudara, juga dikenali dengan dua pupu aku.  Aku pun tak tahu macam manalah dia boleh nak masuk meminang aku. 
            Semenjak aku dirisik, aku tidak pernah pun menghubungi abang Aris.  Begitu juga dia.  Semuanya sebab aku malu dan takut.  Aku kan perempuan.  Istilah timba mencari pergi masih menebal dalam hidup aku.  Lebih kurang satu bulan juga aku tidak berjumpa dan menghubungi dia.  Sehinggalah pada satu hari aku dikehendaki menghadiri kursus di Kuala Lumpur.  Masa itu, nak minta tolong dengan dia memang aku segan.  Akhirnya, aku minta tolong mak aku telefon makngah aku. 
            Mula-mula aku bercakap dengan makngah yang bakal menjadi mak mertua aku.  Tidak lama kemudian, dia serahkan telefon kepada abang Aris.  Dadaku macam dah kena pukul gong sebesar alam.  Tangan aku dah sejuk beku.  Nak cakap macam mana ya?  Ah, bantai ajelah.  Aku cuba bersikap seperti biasa dan mohon untuk dia survey Kolej Latihan Telekom. 
            “Tak apa, nanti saya cari.”  Itulah ayat yang terakhir aku dengar dari dia. 
            Semasa aku pergi ke Kuala Lumpur dia mengambil dan menghantar aku ke Kolej Latihan Telekom.  Masa tu, takutnya ya amat sangat.  Yalah, aku bukannya biasa sangat dengan KL ni.  Untuk pengetahuan juga, KL adalah bandaraya yang paling malas aku nak jejak.  Hurm…. Nampaknya lepas ni aku kena biasakan dengan bandar metropolitan ini. 
            Nak tahu pertama kali kami keluar?  Ya, ke KLCC.  Bukan buat apa pun, berborak sambil tengok air pancut.  Masa tu, aku sedang menunggu waktu makngah balik dari tempat kerja untuk bertandang ke rumahnya.  Sampai sahaja aku di rumahnya, aku gembira dengan layanan dari bakal mertuaku dan mereka pun dah anggap aku ni macam anak dia.         
“Dulu, masa adik kau lahir arwah ayah kamu ada luahkan yang dia dapat anak perempuan lagi.”  Bakal mertua aku bercerita.  Hurm… Yalah, adik-beradik aku ketiga-tiganya perempuan.  Memang hajat nak dapat anak lelaki tidak kesampaian. 
            “Pakngah ada jawab, tak apalah Mat.  Nanti dah besar aku jaga anak kau seorang.”  Ya, kata-kata itulah aku ingat sampai sekarang.  Masa itu aku senyum aje.  Tak berani nak cakap lebih-lebih sebab aku pun belum sah jadi isteri abang Aris.  Walau macam mana pun, aku terus sahaja berdoa apa yang dirancangkan ini berjalan dengan lancar.
            Cukup masa, aku bertunang dengan abang Aris.  Masa itu pada hari raya ketiga.  Masa itu, rasa terseksa sebab masing-masing main sorok-sorok barang hantaran.  Bila saudara mara dia datang, kita orang yang sedang membuat hantaran berterabur lari masuk bilik.  Sama juga dengan saudara mara aku.  Mereka sengaja datang waktu malam beraya semata-mata nak tengok hantaran pihak lelaki.  Hai, nak gelak pun ada. 
            Tempoh pertunangan bukannya seindah yang disangka.  Memang benar kata orang, bertunang ini banyak dugaannya.  Termasuklah aku.  Sudahlah kami ni berjauhan, malah jarang sekali berhubung.  Kalau telefon atau SMS memang boleh dikira dengan jari.  Masa itulah, anasir-ansir yang cuba membuatkan aku goyang.  Tapi, aku teruskan juga hadapi semua itu dengan doa yang tidak lepas dihati.
            “Shimah, betul ke tunang kau tu nak kahwin dengan kau.  Akak tengok kau dengan dia macam tak ada apa-apa.  Jangan-jangan dia nak mainkan kau tak?”
            BAM!  Rasa macam kena pukul jantung aku ni.  Bagaikan luruh menyembah bumi.  Aku rasa nak menangis tapi aku cuba menahan.  Jangan kata tak berderai air mata, tapi aku menangis masa orang tak nampak.  Hati aku sentiasa berdoa. ‘Ya Allah, kalau benar ini adalah jodoh aku, kau tetapkanlah iman aku.  Kau berkatilah dan kau berikanlah kekuatan untuk aku tempuhi dugaan ini.’
            Bukan itu sahaja dugaan yang aku kena tempuh, malah ada lagi. Dugaan itu datang bertalu-talu.  Semasa di dalam alam pertunangan, masa itulah ramai sangat yang nak berkenalan.  Walhal selalu sahaja bercakap dan berbual.  Untuk pengetahuan, aku banyak berurusan dengan pejabat pos melalui telefon untuk pesanan Telegram.  Pada ketika ini, aku rasa macam nak pengsan bila salah seorang kerani pejabat pos ajak aku berdating
            Masa tu nak marah ada, segan ada takut pun ada.  Bukannya aku kenal dia sehari dua.  Malah dah setahun kut.  Kenapa sebelum ini tak nak berkenalan?  Kenapa mesti selepas aku bertunang?! 
            “Shimah, jom kita keluar minggu ni nak?”  Aku masih ingat lagi dia mengajak aku keluar.  Masa tu, bulat mata aku bila dia berani ajak aku keluar. 
            “Tak naklah awak.  Kita dah tunang.  Nanti tunang kita marah.”  Aku cuba cari alasan.
            “Okey, kalau macam tu raya nanti saya datang rumah awak.  Bolehlah saya berkenalan dengan family awak.” 
            “Eh, raya tunang saya datang rumah.  Dia bukan orang lain.  Saudara saya juga.”  Aku cari alasan lagi.
            Aku dengar dia ketawa. 
            “Ala, tunang aje.  Belum kahwin lagi pun.  Lainlah awak tu isteri dia.” 
            Okey!  Ini memang tidak kelakar.  Terus kaku badan aku kat situ.  Aku menelan air liur yang aku rasakan begitu besar tersekat di anak tekak aku.  Why now!
            Mulai saat itu, kalau aku nak telefon satu pejabat pos ni aku minta bantuan orang lain.  Aku takut kalau dia yang angkat telefon mesti dia nak ‘ayat’ aku.  Aku tak nak.  Nak ajak keluarlah, nak ajak jumpa dengan mak ayah dialah.  Puas juga aku kata tak nak, tapi tetap nak pujuk aku. 
            Satu demi satu dugaan mendatang.  Saat bersetuju untuk berkahwin pada bulan Februari 2002, aku terpaksa tangguh kerana nenek dengan tok ayah pula nak pergi ke Mekah.  Aku sabarkan diri sambil orang kiri kanan tidak percaya dengan jodoh aku.  Kemudian, nak anjak ke bulan Mei 2002 tetapi ditangguh lagi.  Ah, betapa rasa macam nak mengalah aje.  Masa tu sebab sepupu aku kahwin.  Nak atau tidak, kena aku bagi laluan pada dia.
            Namun begitu, setelah hampir setahun aku bertunang aku terima mimpi yang pernah aku alami.  Kali ini masjid sudah pun siap di bina.  Dua penjaga itu masih ada di situ dan kali ini wajah mereka tersenyum.  Aku pula kini benar-benar dihadapan pintu masjid, tapi aku lihat ianya berkunci.  Kali ini aku mengelilingi masjid untuk mencari kunci.  Tetapi hampa.  Aku hanya memandang masjid itu dengan begitu kagum dan hati aku melonjak untuk masuk ke dalam.
            Bukan mimpi itu sahaja yang aku alami.  Tetapi, ada lagi mimpi yang menjadikan aku mengiakan kata-kata orang tua.  Aku bermimpi aku dibelit ular di kaki.  Aku cuba menghalau, tetapi ular itu tetap tidak berganjak.  Menangis sakan aku masa tu.  Takut bukan main.  Siapa yang takut ular tu memang aku tabik spring kat dia.
            Dugaan demi dugaan aku tempuh dengan hati yang bercampur baur.  Memang menguji kesabaran aku.  Setiap kali aku diuji, setiap kali itulah aku berdoa.  Namun jauh di sudut hati aku, keyakinan jodoh aku amat tinggi.  Ini disebabkan dengan restu orang tua.  Aku tahu, bercinta selepas nikah ada manisnya. 
            Bila ada orang ragu-ragu dengan hubungan aku dengan abang Aris, ada masa aku menjadi goyah.  Bila aku bertanya dengan abang Aris, dia kata ‘dah tunang, nak buat macam mana.’  Wah,  masa tu aku rasa memang nak menangis.  Sudahlah aku dengan dia memang jarang berbual.  Tapi, aku cekalkan juga hati aku.  Ya, macam mana kita nak cari kebahagiaan kalau kita tak berusaha untuknya.  Akhirnya, aku telan juga apa yang telah terjadi.  Aku tahu, Allah itu ada bersama-sama dengan aku.  DIA tahu apa yang terbaik untuk aku.
            Penghujung tahun 2002, kedua-dua pihak dah sepakat yang kami akan bernikah pada bulan Mei 2003.  Perasaan masa tu, teruja bercampur dengan takut.  Aku terus membuat persiapan dan kebanyakkannya aku mencari barang-barang perkahwinan bersendiri.  Maklumlah, aku di Melaka, sedangkan abang Aris di Kuala Lumpur.  Memang payah nak cari barang bersama.
            Seminggu sebelum pernikahan, aku sering kali termenung.  Bukan apa, aku takut sebenarnya.  Lagi pun kami bakal melangsungkan perkahwinan atas dasar keluarga.  Selalu sahaja hati aku bertanya. Adakah dia benar-benar sedia menjadikan aku suri hidup dia dan ada benar dia sayangkan aku.  Peristiwa yang telah diterjadi 12 tahun sering kali buat aku teringat sehingga kini.
            Peristiwa itu terjadi semasa perkahwinan ibu saudara aku.  Maklumlah, masa anak dara dulu aku suka mengenakan inai kalau tiba masa kenduri kahwin.  Masa itu abang Aris ada tegur aku.  Masa tu aku memang anti dengan dia. Ada ke patut dia kata: “Kecik-kecik dah gatal nak pakai inai.  Tak malu.  Siapa agaknya nak kahwin dengan dia.”  Wah, masa tu memang aku rasa marah sangat.  Aku pandang kecik besar aje.  Aku tak tahu apa masalah dia dengan aku.  Lagi pun aku pakai inai bukan kat tangan.
            “Yang kau sakit hati tu kenapa?  Kaki aku, kan.  Bukan kaki kau.”  Aku selamba menjawab.  Aku jeling tak puas hati sampaikan abang dia masuk campur.
            Sekarang, aku pula akan mengenakan inai khas buatnya.  Macam tidak percaya saja.  Sehari sebelum hari pernikahan, aku bermimpi lagi.  Kali ini aku bermimpi yang aku sudah pun terima kunci untuk aku masuk ke dalam masjid itu.  Penjaga yang berada di kiri kanan masjid tersenyum sahaja pada aku.  Aku membalas senyuman mereka dan aku memerhatikan kunci yang berada di tangan. 

            Antara percaya atau tidak, aku merasakan mimpi itu ada kaitan dengan jodoh aku.  Walau pun masa kecil dia selalu nak buli aku sampai aku menangis, suka nak kacau aku, tapi aku yakin dengan jodoh Allah.  Mungkin ada hikmahnya apa yang terjadi semasa aku kecil.  Suka sangat nak membuli orang, kan.  Sekarang sudah jadi isteri. Hai, nak gelak pun ada juga.  Siapa sangka kan, jodoh itu adalah sesuatu yang kita sendiri tidak tahu.    Pejam pelik tanggal 31 Mei ini genap sudah 14 tahun kami bernikah.  Sesungguhnya, doa aku cuma satu, agar jodoh ini akan berkekalan sehingga ke akhir hayat.  Amin….

Cerpen: Kebahagiaan Terindah

Siti Norshimah Md Yasan | 8:49 AM | Be the first to comment!

Kebahagiaan Terindah

            Aleya menatang teh o dan lantas menuju ke meja Farah.  Kemudiannya dia tersenyum.  Namun senyuman Aleya tidak berbalas.  Aleya meletakkan teh o itu di atas meja Farah.  Sempat juga Aleya meninjau akan kerja yang penuh di   atas meja Farah.  Farah mula rasa tidak senang dengan kehadiran Aleya.  Dia mengeluh dengan kedatangan Aleya yang dianggap tidak diundang itu.
            “Apa yang kakak buat kat sini?” Tanya Farah separuh berbisik. 
Matanya liar memandang ke sekeliling.  Dia segan kalau kakaknya Aleya sering kali bertandang di mejanya.  Dia juga segan bila orang mula memandang kepadanya.  Seolah-oleh dia menjadi medan perbualan.  Farah malu dengan kakaknya Aleya yang cuma seorang pembancuh air di tempat kerjanya.  Kalau nak disedapkan halwa telinga, disebut juga sebagai tea lady.  Menyesal pula rasa hatinya kerana terjebak di dalam jawatan di syarikat itu.  Nak atau tidak dia terpaksa menanggung segalanya. 
            “Kakak nak tengok Farah buat kerja.  Dari tadi kakak tengok Farah tak rehat pun.  Banyak sangat kerja ke yang Farah kena buat?” Tanya Aleya yang cuba mengambil berat.
            “Kerja Farah bukan macam kakak.  Kerja kakak senang.”  Aleya diam. 
            “Nah, minum ni.  Akak tahu yang Farah suka teh o.”  Aleya meletakkan teh o di atas meja Farah.
            “Farah tak naklah kak.  Nanti kalau Farah nak, Farah panggillah kakak.  Kakak nampak tak yang Farah tengah sibuk ni.  kalau orang nampak malulah kak.”  Aleya terdiam.
            “Dahlah kak.  Jangan ganggu Farah.  Farah banyak kerja yang nak kena buat ni.  Akak ni menyibuklah.”  Aleya masih lagi menatang teh o yang pada mulanya dibuat untuk Farah masih belum bertukar tangan.
            “Habis air ni?  Takkan tak nak minum?”
            “Akak je lah yang minum.  Setakat teh o yang akak buat tak merasa pun tak apa.” Keras sahaja kata-kata Farah.   Aleya tunduk merenung air yang masih di tangan.
            “Akak cuma nak tengok adik akak aje.” Ujar Aleya perlahan.
            “Tak payah susah-susah nak tengok Farah, kak.  Farah bukan budak kecil yang nak tengok saya sentiasa.  Saya boleh jaga diri sendiri.  Kakak tu jaga diri akak sendiri.”  Farah sedikit pun tidak memandang kepada Aleya.  
            Aleya tersentak.  Tidak sangka kata-kata yang terbit dari bibir Farah.  Aleya kelihatan tidak selesa dengan Farah ketika itu.  Salahkah dia ingin mengambil berat akan adiknya sendiri? 
            “Akak minta maaf kalau akak ganggu Farah kerja.  Mesti akak dah susahkan Farah, kan.”
            “Memang pun.  Akak datang sini buat semak mata aje tau.  Kalau apa-apa jadi dengan kerja saya ni akak ke yang nak buat?  Akak ingat, akak tu cuma tukang buat air aje.”  Ah, betapa pedas akan kata-kata itu.  Berubah wajah Aleya saat itu.  Tidak sangka apa yang baru didengarnya sebentar tadi. 
            “Maafkan akak.”  Aleya tunduk.
            “Memang eloklah tu.  Akak tahu tak yang akak dah buat malu Farah.  Sikit-sikit datang jenguk Farah.  Farah tak sukalah.”  Aleya sempat memandang sayu kepada Farah.  Betapa dia terasa dengan kata-kata adiknya itu.
            “Apa lagi korang ni?”  Aleya dan Farah tersentak.  Mereka berpaling.  Wajah Haris, pemandu peribadi Tan Sri Hamdan jelas dipandangan mata mereka. 
            “Ha, ni sorang lagi.  Dah kenapa kau datang sini?”  Tegang sahaja suara Farah. Kelat wajah Haris bila dia disergah begitu.
            “Farah, tak baik cakap macam tu.”  Tegur Aleya. 
            “Dah tak kerja lain nak buat ke?”
            “Mak ai!  Garangnya minah ni.  Ini anak dara ke mak tiri?”  Suara Haris pula yang tegang.  Aleya yang melihat adegan dilanda rasa serba salah.
            “Engkau ni dah tak ada tempat lain nak menempel ke?  tempat kau buat kat sini.” 
            “Engkau ni…. aku cuma nak tegur sapa, takkan salah kot?”  Haris mencebikkan bibirnya.  Geram pula dia melihat Farah yang wajahnya sedikit pun tidak menunjukkan rasa salah. 
            “Yelah, mula-mula tu bertegur sapa.  Lama-lama niat tu mulalah nak menyimpang.  Eh, Haris! Setakat kau yang hanya driver syarikat ni, tepi jalan pun melambaklah.  Tak ada masa aku nak layan lelaki macam kau ni.  Yang lebih baik aku boleh dapat.”  Angkuh sahaja kata-kata Farah membuatkan Haris menjadi panas.
            Haris  memeluk tubuh.  Wajah Farah dipandang.  Geram pula dia dengan Farah ketika itu.
            “Amboi, cantiknya bahasa cik kak.”
            “Ha, korang berdua ni memang layak bergandingan.  Kata orang tu dah macam pinang dibelah dua.”  Terbuntang Aleya mendengarkan kata-kata Farah itu.  Hai, dia pun terlibat sama ke? 
            “Eleh, cik Farah oi! Darah awak dengan Aleya sama tau tak.  Binti pun sama. Jangan nak tunjuk lagak sangatlah.”  Farah menjeling tajam kepada Haris.  Entah mengapa, hati Farah bagaikan tidak senang dengan kehadiran Haris di situ.
            “Dahlah Haris,  aku malas nak layan kau.  Kalau ku tak ada kerja lain, baik kau layan ke perempuan ni.” ho….ho….ho…. ini dah melampau.  Hati Haris kian panas.  Merah padam mukanya menahan marah yang amat sangat.
            Aleya mula rasa serba salah.  Dia sudah sebati dengan sikap Farah.  Farah memang seorang yang suka berterus terang.  Farah juga sering kali mementingkan diri sendiri tanpa berfikir akan perasaan orang lain.  Dia sebagai kakak pun ada masa tersinggung dengan sikap Farah.
            “Dahlah, jangan nak gaduh kat sini.  Malulah orang lain tengok.  Jom Haris, saya buatkan awak air.  Saya tahu yang awak penat.”  Aleya tidak mahu memanjangkan pergaduhan itu lantas mengajak  Haris berlalu dari situ. 
            “Nasib baiklah kakak awak ni pandai pujuk.  Kalau tidak dah lama aku bagi sedas kat muka plastik tu.” 
            “Ha, eloklah tu.  Tunggu apa lagi?  Nak bentangkan permaidani merah dengan kompang sekali ke?”
            “E…..”
            “Dahlah tu. Jom.” Aleya mengajak Haris sambil meninggalkan Farah sendirian.  Hati Farah juga panas dengan kata-kata Haris tadi.  Kerja driver aje kot.  Berlagak nak mampus.
            Haris menghempaskan punggung dengan kasar.  Mak Limah yang berada dihadapannya terkulat-kulat melihatkan wajah Haris yang mencuka itu. 
            “Dah kenapa dengan kamu ni Haris?  Dah macam muka cuka masam aje Mak Limah tengok.  Penat sangat ke?”
            Haris memandang kepada Mak Limah sekilas.
            “E…. kalau nak diikutkan hati panas saya ni Mak Limah, nak je saya cop sebesar bapak gajah kat dahi minah tu dengan cop ‘REJECTED’  biar penuh satu muka.  Harap je muka tu cantik.  Tapi perangai hancur.”  Mak Limah ketawa dengan luahan perasaan Haris itu.
            “Kamu gaduh, Haris?  Dengan siapa?  Dengan mata air ye.” 
            “Hai! macamlah muka tembok ni ada mata air, Mak Limah.” 
            “Habis tu?  Perempuan mana pulak yang kamu dah gaduh ni?”
            “Dengan adik saya, Mak Limah.”  Sampuk Aleya perlahan.
            “Siapa?  Farah?  Hish!  Yang kamu ambil hati tu kenapa?”
            Haris memandang kepada Aleya.  Melihatkan wajah Aleya perasaan kasihan mula singgah di hatinya.  Boleh dikatakan saban hari Farah memarahi Aleya.  Depan semua pekerja pulak tu.  Mula-mula dia boleh terima lagi.  Bila  dah melampau hati dia pula yang panas.
            “Saya okey lagi, Mak Limah.  Ni hah, dengan Aleya langsung dia tak hormat.”
            Mak Limah sudah mengagak.  Kali ini Mak Limah pula yang memandang kepada Aleya.  Melihatkan dia menjadi perhatian, dia mula rasa tidak senang.  Bagai besar sangat masalah yang dibawa ketika itu.  Mak Limah sering kali juga melihatkan Farah yang sering memarahi Aleya.  Semua yang dibuat Aleya semuanya tak kena.  Bila dia ingin mempertahankan Aleya kakaknya itu masuk campur supaya jangan  dipanjangkan cerita.   Jadi, macam manalah adik tu tak naik lemak.
            “Yang kakak ni pun satu.  Berlembut sangat dengan adik tu.”  Ujar Mak Limah sambil pandangannya masih tidak lepas ke raut wajah Aleya.  Aleya tunduk bila dia pula yang dipersalahkan. 
            “Itu le pasal Mak Limah.  Lepas tu boleh pulak dia sindir saya.  Apa? Teruk sangat ke kerja saya sebagai driver ni Mak Limah?  Orang pandang saya sebelah mata pun tidak.”  Mak Limah menggelengkan kepala.
            “Amboi, merajuk sakan nampak.”
            “Tidaklah Mak Limah.  Sedih tau tak ada siapa yang nak kawan dengan saya.”
            “Siapa kata?  Habis Mak Limah dengan Aleya ni bukan kawan kamu?”
            Haris mengeluh. Dia kemudiannya memandang sekilas kepada Aleya dan Mak Limah.  Haris masih lagi memandang kepada Aleya yang ketika itu sedang membuatkan air untuk Haris.  Aleya tahu akan air kegemaran Haris.  Buat nescafe panas, senyaplah mulut Haris membebel.
            “Kalau Haris tak nak kawan dengan Mak Limah pun tak apa.”  Ujar Mak Limah apabila melihatkan Haris yang ralit memandang kepada Aleya. 
            “Mak Limah, Encik Haris kita ni sebenarnya nak cari mata air.  Dengan kita mana nak sama.”  Ujar Aleya yang sudah pun berpusing sambil membawakan air kepada Haris.
            “O…. cakaplah dari tadi.  Nak cari mata air rupanya.   Kalau Mak Limah ni memang terkeluar dari senarai.  Ha, apa kata dengan Aleya.  Aleya kan ada.  Buat apa susah-susah cari yang jauh-jauh yang dekat mata ni okey juga.”  Aleya menyiku Mak Limah perlahan.  Malu dia dengan kata-kata Mak Limah itu.  Yelah, tadi Farah yang beria-ia melagakan dia dengan Haris.  Sekarang ni pulak? Mak Limah pun nak tumpang sekaki nampaknya. 
            “Mak Limah ni, ke situ pulak.” Bisik Aleya. Wajah Aleya sudah pun merona merah. 
            “Tadi, si Farah cakap benda yang sama.  Sekarang Mak Limah pulak?”
            “Eloklah tu, Haris.  Kalau dah ramai sangat mendoakan, memang ada harapanlah jodoh korang berdua ni.”  Makin galak Mak Limah mengusik.  Gelihati dia melihatkan wajah Aleya dan Haris yang bagaikan ayam berak kapur. 
            “Mak Limah!”  Hampir serentak Aleya dan Haris bersuara.  Kali ini terhambur tawa Mak Limah dengan wajah muran milik Aleya dan Haris. 
            “Renjis-renjis dipilis, ditepungilah tawar.  Hai beras kunyit ditabur….”  Mak Limah meninggalkan pasangan itu dengan senyuman yang masih lagi terukir.
            “Mak Limah nak pergi mana tu?” 
            “Nak cari beras kunyit.”  Hati Aleya tidak tenteram bila dia ditinggalkan sendirian dengan Haris.  Dadanya berdegup kencang.  Bagai nak tercabut jantungnya saat itu.  Mak Limah ni memang jahat!  Saja nak tinggalkan kita dengan seram satu badan. 
            Suasana sunyi seketika.  Kelu rasa lidah Aleya untuk bercerita.  Haris hanya bertindak dengan lebih tenang.  Dia menghirup nescafe yang dibuat oleh Aleya tadi.  Betapa dia ketagih dengan air yang dibuat oleh Aleya.  Bukan sahaja air, malahan juga ada masa bekalan yang dibawa oleh Aleya sering kali dicuri olehnya.  Suka dia mengambil bekal yang dibawa oleh Aleya itu. 
            “Awak kawan dengan saya tak?”  Aleya terkejut bila Haris mula bertanya kepadanya.
            “Kawan.  Kalau orang tu baik, saya akan kawan.  Janganlah mengeluh sangat.  Lagi pun banyak masa awak boleh cari insan teristimewa awak tu.”
            “Awak rasa saya boleh ke?”
            “Boleh.  Yakin boleh.  Haris, bukankah Allah dah menetapkan setiap insan itu ada pasangannya.  Awak tu, jangan pulak jemu nak berusaha.” 
            Haris mengamati setiap baris ayat yang keluar dari bibir Aleya.  Ada benarnya kata-kata itu.  Haris kemudiannya menghirup sekali lagi air dan menyelami dengan apa yang telah dikatakan oleh Aleya.  Ya, dia perlu berusaha.  Tapi…. Ah, perkataan itulah yang sering kali terlontar dari hatinya.
            Pintu bilik pantry diketuk berkali-kali.  Muncul Farhan di muka pintu.  Farhan adalah penolong pengurus di syarikat itu. 
            “Encik Farhan, ada apa ye?  Nak saya buatkan air ke? Kalau nak saya buatkan.”  Ujar Aleya.
            “Tak apalah Aleya.  Saya sebenarnya nak jumpa dengan Haris.  Puas saya cari dia.  Kat sini rupanya.  Haris, tan sri dah nak gerak.  Dia tengah tunggu.”
            Aleya menyambut kata-kata Farhan dengan sebuah seyuman.
            “Amboi, Haris.  Sampai sini Encik Farhan cari awak.”
            “Apa boleh buat, Aleya.  Saya kan orang penting dalam syarikat ni.”  Sambut Haris sambil ketawa. 
            Aleya turut tertawa.  Haris kemudiannya menghabiskan sisa air yang dibuat oleh  Aleya. 
            “Okeylah, saya gerak dulu.  Wish me luck.  Semoga saya berjumpa dengan bidadari langit nanti. Lagi satu, terima kasih dengan air awak yang sedap tu.” Ujar Haris separuh berbisik kepada Aleya.  Aleya mengangguk dan senyum lagi.
            Saat kelibat Haris hilang dari pandangan matanya, Aleya menggelengkan kepala.  Dia tersenyum dengan gelagat Haris yang beria-ia mencari buah hati.  Dah macam kena paksa kahwin je lagaknya.  Di dalam hati Aleya, dia berdoa agar Haris dapat mencapai impian dan harapannya.  Aleya kemudiannya menyambung tugasnya apabila memandangkan beberapa biji cawan yang sudah pun berpenghuni di dalam sinki.
            Aleya memerhatikan jam di dalam bilik pantry.  Sudah hampir 5.30 petang dan sudah hampir waktu pulang.  Sementara menantikan waktu pulang, Aleya mengemaskan apa yang patut.  Saja dia lakukan untuk membantu Mak Limah mengurangkan beban wanita itu.  Sekurang-kurangnya tak adalah Mak Limah nak kemaskan bilik pantry itu.  Belum sempat dia menutup bilik pantry, kelihatan Haris berlalu menuju ke arahnya. 
            “Awak dah nak balik ke Aleya?”
            “Dah pukul 5.30 Haris, takkan saya nak tidur sini.”  Sambut Aleya. 
            Haris menggeluh.
            “Kenapa?”
            “Ingatkan nak suruh awak buatkan air untuk saya.” 
            “Ye ke?  Erm….. okeylah.”  Aleya masuk semula ke dalam pantry. 
            “Nak panas ke sejuk?”  Tanya Aleya.
            “Kordial sirap ada kan? Buat sirap ais jelah.  Nak buat air panas nak kena tunggu pulak.” 
            Aleya akur.  Kasihan pula dia melihatkan Haris yang kelihatan kepenatan.  Dia kemudiannya mengeluarkan biskut dari kabinet.  Melebar senyuman Haris bila tersedia di hadapannya sepiring biskut dan  segelas air sirap. 
            “Kalau awak nak balik, baliklah.  Nanti lepas saya minum saya basuh.”  Ujar Haris yang tidak mahu menyusahkan Aleya. 
            “Tak apa.  Saya boleh tunggu.  Lagi pun Farah balik lambat.”  Haris tersenyum.
            “Saya tahu, kalau awak balik pun tak pernah  dengan adik awak, kan? Dia selalu keluar dengan kawan-kawannya sehingga dia lupakan awak.” 
            “Dia masih muda, Haris.”
            “Tapi dia kena ingat yang dia ada kakak.”
            Aleya ternyata tersentak dengan kata-kata Haris itu.  Ah, ada benarnya kata Haris itu.  Kalau keluar bandar pun dia hanya keluar dengan rakan-rakannya.  Dia tidak pernah mengajak Aleya untuk keluar bersama.  Namun bagi Aleya, dia tidak kisah semua itu.  Sebab dia sudah biasa.  Arwah ayah dan ibunya memang telah memanjakan Farah dari kecil lagi.  Dan Aleya sudah tentu banyak yang mengalah.  Farah anak yang bijak.  Farah belajar pandai sehingga ke universiti.  Keluar universiti dapat peluang kerja yang tinggi.  Walau bagaimana pun ada masa jauh di sudut hati ada masa Aleya merasakan dirinya tersisih, tetapi sering kali dia menepis akan perasaan itu untuk tidak cemburu kepada adiknya sendiri.
            “Macam mana pencarian mata air awak?”  Malas untuk bercerita tentang Farah, dia mula mengubah tajuk. 
            “Ah, malaslah nak cerita.  Buat sakit hati je.”
            Aleya ketawa.
            “Bukan main lagi saya possing kat kereta, tapi bila nampak tan sri masuk dalam terus jeling saya tak puas hati.” Luah Haris. 
            “Nak dapat insan yang baik dan terima kita seadanya memang kena banyak bersabar.  In Sha Allah, sampai masanya ada juga.”
            “Tapi sampai bila?”
            “Itu pun saya tak tahu nak jawab. Apa yang penting awak tak boleh nak mengalah macam tu aje.”  Haris memandang kepada Aleya.  Ah, betapa jujur insan yang berada di hadapannya itu.
            “Okeylah, memandangkan awak dah buatkan saya air dan dengar luahan perasaan saya ni saya hantar awak baliklah ye.” 
            Aleya menggelengkan kepala.
            “Eh, tak payah.  Lagi pun memang dah tugas saya.”  Tolak Aleya.
            “Tapi. Masa kerja awak dah lebih.”
            “Bukannya lama sangat pun.  Tak apa, saya boleh balik sendiri.”
            “Saya ikhlas ni.”  pujuk Haris.
            “Tak apa lah Haris.  Saya boleh balik sendiri.”
            “Saya tak kira.  Saya hantar awak balik.  Nak saya dukung awak ke?”   Usik Haris.  Pantas sahaja kepala Aleya menggeleng.
            “Awak ni suka sangat main-main tau.” Gelihati Haris apabila melihatkan wajah Aleya yang sudah merona merah. 
            “Atau awak nak saya paksa?” 
            “Yelah…. Yelah…. Tapi adik saya boleh tumpang tak?”
            “Adik awak?  Percayalah takkan dia nak ikut kita.”
            “Saya kena tanya dengan dia dulu.  Nanti kesian pula dia balik sorang.”
            “Terpulanglah pada awak.  Tak kisahlah awak nak bawa siapa pun, janji saya hantar awak balik.” 
            Aleya keluar dari pantry sambil diekori oleh Haris dari belakang.  Hati Aleya mula berbelah bagi saat menyambut pelawaan Haris.  Haris pun satu!  Nak juga paksa orang!  Aleya mengeluh.  Hai, buatnya Farah tak nak balik sama, takkan nak balik berdua dengan Haris?  Tak nak!
            Aleya kemudiannya singgah di meja Farah.  Namun hampa.  Meja Farah sudah pun kosong.  Aleya memerhatikan disekeliling untuk mencari kelibat Farah.  Namun hampa.  Cuma tinggal beberapa orang sahaja yang tinggal untuk menghabiskan kerja masing-masing.
            “Cik Lina, Farah mana?”
            “Dia dah balik kak.”  Dah balik?  Pelik.  Biasanya dia balik lewat.
            “Dia ada cakap apa-apa tak?”
            “Dia pesan kalau jumpa akak, beritahu yang dia balik lewat malam ni.  Katanya nak berjumpa dengan kawan.”
            “Dia ada cakap nak jumpa siapa?”
            Lina mengangkat bahu.  Aleya mengeluh perlahan.  Puas sudah dia menasihati Farah supaya tidak pulang lewat malam.  Namun sejak akhir-akhir ini makin kerap adiknya itu pulang lewat.  Hatinya sering dilanda rasa gelisah yang amat sangat.  Dia risau akan keselamatan adiknya itu.  Kalau terjadi apa-apa, dia juga yang susah nanti. Yang pasti dia tidak dapat memaafkan dirinya buat selama-lamanya.
            “Dia dah baliklah Haris.  Tak apalah, awak balik sajalah ye.  Nanti saya balik sendiri.”
            “Eh, mana boleh.  Saya dah janji nak hantar awak balik.  Kita naik kereta saya.” 
            Aleya menggeleng.
            “Kenapa pulak?”
            “Kalau awak bawa kereta syarikat saya tak naklah.” 
            “Kereta tan sri.   Dia percayakan saya.”
            “Habis, takkan awak tak nak hantar tan sri?”
            “Dia dah balik dah.  Dia suruh saya bawa balik kereta.”
            “Hish!  Bahayalah awak.” 
            “Awak ni kan, takut sangatlah.  Tak adanya saya nak bawak awak lari.  Lagi pun saya kena hatar barang ke rumah tan sri.  Lagi pun laluan kita sama.  Dah alang-alang satu jalan, saya hantarlah awak balik.  Ke awak memang tak sudi nak tumpang saya.” Aduh!  Serba-salah pula dibuatnya. 
            Aleya menggarukan kepalanya yang tidak gatal.  Kalau tidak mahu diikut nanti dikatakkan dia jual mahal pula.  Yang pasti dia tidak mahu Haris mendapat susah gara-gara menghantarnya pulang.  Macam mana ni?  dia memandang sekilas kepada Haris.  Nampak sangat wajah Haris yang begitu mengharap.
            “Saya tak maksud macam tu.  Lagi pun saya tak pernah naik kereta dengan mana-mana lelaki.” 
            Haris ketawa.
            “Awak ni kan, sebab saya naik keretalah saya sanggup nak hantar awak.  Kalau saya naik motor, sah-sah awak tak nak.  Sebab itu saya tak kisah kalau Farah nak tumpang sekali. 
            “Saya tak biasalah keluar dengan mana-mana lelaki.”
            “Aleya…”
            “Maafkan saya, Haris.”
            “Awak janganlah bimbang.  Saya akan jaga awak.”  Ujar Haris yang beria-ia. 
            “Tapi…”
            “Tapi apa?”
            “Saya segan.”
Haris memandang kepada Aleya.  Kemudiannya dia tersenyum.  Dia tidak menyalahkan Aleya sekiranya dia berkeras tidak mahu menumpang.  Dia tahu, Aleya seorang yang pemalu.
            “Okey, saya tak nak paksa awak.  Tapi… saya kesiankan awak yang balik sorang-sorang.  Kalau apa-apa terjadi,  hish!  Risau saya.”
            “Tak payahlah risau. Saya boleh jaga diri.  Lain kali saja ya Haris.  Kalau ada Farah, saya tak kisah.” Tolak Aleya.
            “Yalah, nak buat macam mana kalau orang tu tak sudi.”  Makin serba-salah dibuatnya.  Makin tak tenang juga bila Aleya melihat wajah Haris yang sedikit terkilan itu.
            “Awak jangalah merajuk.  Saya ni bukannya pandai sangat nak pujuk.”
            “Tak ada lah. Saya gurau aje.  Esok saya akan hantar awak dengan Farah balik.”
            “Kalau ada Farah, saya tak kisah.  Kalau berdua dengan awak saya tak nak.”  Hai, macam comel pulak si Aleya ni buat muka.  Wajah Aleya ditatap.  Dia kemudiannya tersenyum.  Aleya pula tunduk malu bila Haris terus memandang ke arahnya.  Tidak senang dia dengan perlakukan Haris itu.  Namun bagi Haris, makin malu si Aleya kian tajam pandangan matanya.
            “Okeylah Haris, saya balik dulu.”  Tanpa menantikan kata-kata Haris Aleya  terus berlalu meninggalkan Haris sendirian.  Malu pula bila Haris terus menerus memandang ke arahnya.  Haris menghantar Aleya dengan pandangan matanya.  Seronok pula hatinya bila melihatkan wajah Aleya yang sudah merona merah saat dia memandang gadis itu. 
            Pagi itu, seperti biasa Aleya menghantar minuman kepada Tan Sri Hamdan.  Secawan kopi kurang manis sudah cukup untuk majikannya.  Tan Sri Hamdan seorang majikan yang baik.  Tan Sri Hamdan tidak pernah memandang dirinya seperti orang bawahan.  Setiap pagi majikannya itu sering bertanyakan khabar dan senyuman sering terukir di bibirnya.
            Selepas ke bilik Tan Sri Hamdan, dia bergegas ke bilik Farhan.  Setelah selesai menghantar minuman kepada Farhan, meja Farah pula menjadi tempat persinggahnnya.  Kali ini dia membawa air milo panas kepada Farah.
            “Nah, air untuk Farah.”  Farah senyap. Tidak sedikit pun dia memandang kepada Aleya apa lagi mengucapkan tanda terima kasih.
            “Semalam Farah balik pukul berapa?” Tanya Aleya perlahan.  Air muka Farah perlu dijaga juga.  pagi tadi dia tidak sempat bertanya apabila Farah keluar dari rumah dengan tergesa-gesa.  Pertanyaa Aleya tidak disambut, sebaliknya Farah sempat menjeling kepada Aleya.
            “Farah, akak tanya ni.” Farah masih lagi diam.  Dia memandang ke sekeliling pejabat.  Dia mengeluh.
            “Farah,”
            “Kak, tolong jangan kacau hidup Farah boleh tak?  Farah rimaslah kak.”
            “Farah tu adik akak. Dadi tanggung jawab akak untuk tahu mana Farah pergi. Lagi pun Farah tu anak dara.  Tak elok keluar malam-malam.”
            “Hidup Farah, adalah urusan Farah.  Akak jadi hidup akak  sendiri.  Farah dah besar, kak.  Farah tahu apa yang Farah buat.”  Keras sahaja kata-kata Farah itu.  Aleya tersentak dengan kata-kata Farah itu. 
            “Tapi Farah,”
            “Sudah-sudahlah akak kacau hidup Farah.  Farah nakkan kebebasan.  Akak tak berhak nak kongkong hidup Farah.”
            “Farah, ingat sikit.  Kita sekarang tinggal berdua.” 
            “Macam ni lah kak.  Kalau akak rasa tak boleh nak terima cara hidup Farah, Fine!  Farah boleh keluar dari rumah.  Kalau hidup dalam rumah tu dah macam neraka, baik Farah cari rumah lain.” 
            “Farah,”  Kali ini Aleya bagaikan sudah hilang sabar. 
            “Farah bolehlah hidup tanpa kakak yang kolot dan miskin ni.” 
            “Farah janganlah marah akak, dik.  Akak tak ada niat nak menyusahkan Farah.  Cuma akak tak nak tengok Farah susah nanti.”  Pujuk Aleya.
            “Sekarang ni Farah dah rasa susahnya, kak.”
            “Farah, dengarlah cakap akak ni.”
            “Keputusan Farah muktamad.  Tinggalah akak kat rumah yang sempit dan busuk tu.”
            “Farah, jangan tinggalkan akak.”
            “Biarkan dia pergi!”  Aleya dan Farah berpaling. 
            Haris!  Serius sahaja wajah Haris ketika itu.  Haris berlalu perlahan menuju ke arah Aleya dan Farah.  Farah mengeluh keras.  Kenapalah mamat perasan ni ada kat sini. 
            “Haris.”
            “Biarlah dia keluar kalau itu yang dia nak.” 
            “Awak, tolong jangan campur urusan keluar orang boleh tak?  Awak ni siapa yang nak masuk campur?”
            “Amboi Cik kak!  Budi bahasa budaya kita tau.”
            “Ini urusan saya dengan kakak saya.  Awak tu tak ada hak untuk masuk campur.” 
            “Tak mengapalah Haris.  Biar saya yang selesaikan masalah ni.”
            “Dengan apa yang dia dah buat pada awak?”  Ujar Haris tidak puas hati. 
Ya, kalau nak diikutkan hati nak saja dia berikan penampar muka perempuan yang tidak sedar diri tu.  Turun naik nafas Haris bila melihatkan Farah yang ketawa kecil.  Amboi!  Memang tak hormat orang langsung.
            “Amboi akak, dah ada back up nampaknya.  Memang sepadanlah akak dengan mamat ‘dreba’ perasan ni.”
            “Awak ni mulut tu jaga sikit.  Kakak awak ni tegur sebab dia sayangkan awak.  Dia kongkong awak sebab awak tu anak dara.  Kalau dia tak sayangkan awak, baik dia tak payah ambil tahu hal awak.  Awak nak mati ke, nak tergolek ke ada dia kisah?”
            “Saya rasa saya tak ada kena mengena dengan awak.  Walau apa pun yang terjadi saya tetap dengan keputusan saya.  Kak, malam nanti saya kemaskan barang Farah dan dengan senang hati Farah akan keluar dari rumah tu.”  Aleya terkejut dengan keputusan Farah itu. 
            “Farah tak sayangkan kakak?”  Ada getar pada suara Aleya.  Haris diam hanya menjadi pemerhati. 
            “Kalau kakak sayangkan Farah, tak ada lah akak kongkong Farah.  Semua apa yang Farah buat semua tak kena.  Itu salah, ini salah.  Farah bosan, tau!  Bosan!”
            “Farah….”
            “Sudahlah tu, Aleya.  Kalau dia sayangkan awak, sudah lama dia dengar cakap awak.”
            “Dah, akak tolong pergi dari sini.  Farah tak nak tengok akak kat sini.” 
            Air mata Aleya tumpah saat itu.  Dia tidak menyangka sampai begitu sekali tindakan Farah.  Membelakangi nasihat dan tegurannya kerana seorang lelaki.  Dia cuma ada Farah sahaja di dunia ini.  Hanya Farah sahaja tempat dia menumpang kasih dan manja. 
            Aleya berlalu dengan perasaan yang sebak dan sayu.  Betapa dia menyayangi adiknya itu.  Pada saat itu kehadiran Haris bagaikan tidak wujud dihadapannya.  Kaki Aleya bagaikan berat untuk meninggalkan Farah.  Berkali-kali dia menoleh kepada Farah agar adiknya itu menarik balik keputusannya.  Namun hampa.  Farah sedikit pun tidak memperdulikan Aleya.  Betapa kecewa hati Aleya apabila Farah sedikit pun tidak memandangnya.
            “Aleya….”  Terbit rasa salah dan kasihan di dalam hati Haris.  Melihatkan Aleya yang menangis sedih, hatinya pula yang merasa geram yang amat sangat. 
            “Farah adik saya.  Hanya dia sahaja yang saya ada.  Saya tak punya sesiapa di dunia ni melainkan dia.  Kenapa dia buat macam ni dengan saya?”  Aleya menyeka air mata yang mengalir.
            “Awak tak keseorangan, Aleya.”  Tutur Haris perlahan.
            “Sekarang dia dah tinggalkan saya.”
            “Percayalah cakap saya yang dia akan pulang kepangkuan awak.  Di satu hari nanti dia akan sedar akan kesilapannya sendiri.  Masa tu dia akan tahu betapa awak sayang dengan dia.”
            Aleya memandang kepada Haris.  Dicuba untuk memahami dengan maksud yang dilontarkan oleh Haris. 
            “Apa yang penting sekarang ni, awak kena banyak sabar dan berdoa ye.”
            Aleya termenung panjang.   Kemudiannya dia memandang kepada Haris. Ada segaris kejururan di wajah lelaki itu.
            “Awak fahamkan yang awak tidak keseorangan?”
            Aleya mengangguk.
            “Allah ada bersama-sama dengan awak.  Awak kena yakin itu.” 
            Aleya tersenyum dengan kata-kata itu.  Ah, bagaimana aku boleh lupa?
            “Lagi pun saya ada.”  Terus berubah wajah Aleya saat itu.  Ah, apakah maksud ayat itu?
            “Saya tahu, Haris.  Awak banyak ambil berat tentang saya.  Saya berterima kasih semua tu.”
            “Er…. Er….”
            “Dah kenapa dengan awak ni Haris?  Gagap pula tiba-tiba.”
            “Saya nak ambil berat tentang awak untuk selama-lamanya.”  Haris berlalu meninggalkan Aleya terpinga-pinga.  Haris menyalahkan dirinya sendiri kerana tidak berani untuk menyatakan hasrat hatinya.  Boleh pulak dia tinggalkan Aleya macam tu je. Tak boleh jadi, nak kena minta tolong ni.
            Mak Limah masuk ke dalam pantry sambil membawa barang cucian.  Mak Limah melabuhkan punggung di hadapan Aleya yang dari tadi banyak termenung.  Mak Limah melemparkan senyuman dan wajah Aleya ditatap. 
            “Aleya…”
            “Mak Limah…” Aleya membalas senyuman walau pun seyuman yang diberikan adalah hanya senyuman kelat dan pahit.
            “Sudah-sudahlah tu.  Jangan difikirkan sangat.”
            “Aleya keseorangan, Mak Limah.”
            “Mak Limah bukan ke ada.  Lagi pun Haris pun ada.” 
            “Mak Limah, apa pula kena mengena saya dengan Haris pulak.”
            Mak Limah tersenyum.  Bila Aleya sendiri yang sudah membuka cerita, inilah masanya untuk dia meluahkan apa yang telah dihajati dan harapan Haris.
            “Aleya…..”
            “Ha, macam ada sesuatu je Mak Limah nak beritahu dengan saya nampaknya.” 
            “Gamaknya begitulah.” 
            “Apa dia Mak Limah?  Cakaplah.”
            “Mak Limah ni rasa macam serba salah pulak.  Kalau tak disampaikan lagilah serba salah.  Kiri kanan Mak Limah dah anggap macam anak Mak Limah sendiri.” 
            “Saya tak faham, Mak Limah.”
            “Haris ada beritahu dengan Mak Limah.”
            “Pasal Farah ke Mak Limah.”
            Mak Limah menggeleng kepala.
            “Haris ada beritahu dengan Mak Limah yang dia minta  tan sri masuk meminang Aleya.  Memandangkan dia tak ada ibu, dia minta tolong Mak Limah bertanyakan dengan kamu.”  Tubuh Aleya kaku.  Tidak percaya dengan apa yang terbit dari bibir Mak Limah. 
            “Aleye,”  Aleya tersentak.  Wajah Mak Limah dipandang. 
            Mak Limah tersenyum bila melihatkan wajah Aleya yang sudah mula berubah.  Badan Aleya tegak tidak bergerak.  Bibir Aleya terkunci. 
            “Mak Limah, jangan nak mainkan saya.”
            Mak Limah menggeleng.
            “Sekarang bukan masa untuk bergurau, Mak Limah.”
            “Tak ada masa Mak Limah nak bergurau dengan kamu, Aleya.  Banyak lagi kerja yang boleh Mak Limah buat kalau nak bergurau dengan kamu.” 
            Aleya mati dengan kata-kata.  Air mata Aleya mula bergenang.  Tempoh hari dia dihimpit maslaah Farah, sekarang Haris pula yang menambah sedia ada masalah yang bersarang difikirannya.  Ya Allah!  Apakah yang perlu aku lakukan?
            “Aleya, Mak Limah percaya Haris adalah budak yang baik.  Aleya pun baik.  Mak Limah suka sangat kalau ada yang menjaga kamu.  Berilah Haris peluang, Aleya.  Sementara ada orang sayang, terima saja.”
            Wajah Mak Limah sekali lagi ditatap.  Sesungguhnya dia tidak tahu apakah yang perlu untuk dia katakan.  Sesungguhnya dia tidak menyangka bahawa Haris telah menyimpan perasaan terhadapnya di dalam diam.  Dia tidak tahu apakah yang dilihat dari mata Haris dengan apa yang ada pada dirinya.  Dia sedar yang dia hanya seorang anak yatim piatu.
            “Kenapa perlu saya, Mak Limah?  Haris berhak mendapatkan yang lebih baik dari saya.  Saya hanya sebatang kara.  Tiada ibu dan ayah, Mak Limah.”
            “Mungkin di mata Haris Aleya adalah istimewa.  Harapan orang jangan nak hampakan, Aleya.” 
            Aleya diam.  Dia cuba untuk menimbang dengan apa yang telah dikatakan oleh Mak Limah.
            “Dalam jodoh ni Aleya, kita tak boleh nak menolak takdir.  Mungkin sudah sampai jodoh Aleya dengan Haris.  Lagi pun Mak Limah dah penatlah.”
            “Sudah…. Kenapa pulak?”
            “Hari-hari dia tanyakan tentang kamu.  Rimas pulak Mak Limah dibuatnya.  Balik pukul berapalah, Aleya sihat ke tidak, Aleya makan ke tidak,  hai!  Dah macam angau dibuatnya.” 
            Aleya mula rasa tidak senang.  Takkan sampai macam tu sekali?  Apakah yang dipandang oleh Haris sehingga menjadi suri dalam hidup lelaki itu?
            “Mak Limah, saya tak sempurna.”
            “Jadi Haris adalah pelengkap hidup Aleya.  Kita ni manusia tak semua yang sempurna.  Sebab itulah Allah jadikan kita ni berpasang-pasangan.  Mak Limah yakin yang Haris boleh bahagiakan Aleya.  Percayalah dengan Mak Limah.”
            Air mata Aleya mengalir perlahan.  Dia tidak tahu apakah jawapan yang perlu diberi.  Namun jawapannya hanya dua.  ‘Ya’ atau ‘tidak’.
            “Aleya, terimalah Haris.  Dia beria-ia nak jadikan Aleya isteri dia.”
            Mak Limah bangkit.  Dia meninggalkan Aleya sendirian.  Di dalam hati dia berdoa agar Aleya menerima akan pinangan Haris kerana dia kasihan kan Aleya yang hidup sendirian.  Aleya menoleh memandang kepada Mak Limah.  Dia memandang jauh mengenangkan hasrat Haris.  Saat itu wajah Haris menghiasi ruang matanya.  Ah, apakah yang perlu aku lakukan?
            AKHIRNYA Aleya mengambil keputusan untuk menerima lamaran Haris dengan hati terbuka.  Betapa gembira hati Haris dengan jawapan yang diterima dari Aleya.  Haris menetapkan untuk tidak menunggu lama.  Dalam tempoh tiga bulan Aleya sudah menjadi isterinya yang sah.  Betapa hati Aleya terharu dan sedih.  Saat dia bergelar isteri kepada Haris, ibu dan ayah tidak dapat melihat hari bahagia itu.  Malah, Farah juga bagaikan orang luar saat dia diijab kabulkan.  Betapa hatinya sedih, namun Haris lebih pandai memujuk dan menenangkan hatinya yang lara itu. 
            Haris memandang kepada Aleya dengan pandangan manja sehingga membuatkan Aleya tertunduk malu.  Walau pun dia sudah sah menjadi isteri Haris namun perasaan malunya masih lagi menebal.  Apa lagi saat di dalam bilik pantry itu.  Hai, kalaulah orang lain yang masuk tak tahu mana dia nak sorokkan muka.  Sedangkan Haris ralit memandangnya.
            “Jangan pandang saya macam tu boleh tak?”
            Haris tersenyum melihatkan wajah Aleya yang sudah merona merah.
            “Suka tengok Aleya malu macam tu.”  Usik Haris.
            “Dahlah, saya nak buat kerja.  Abang nak minum tak?”
            “Boleh juga.  Lagi pun lepas ni abang nak bawa tan sri pergi tapak.” 
            Aleya bangkit sambil diperhatikan oleh Haris sambil tersenyum.  Namun di dalam hati Haris dia diterpa dengan rasa bersalah yang amat sangat.  Banyak perkara yang telah disembunyikan tanpa pengetahuan Aleya.  Dia cuba untuk menerangkan segalanya namun belum sampai masanya untuk dia menceritakan segalanya. 
            Selesai sahaja menyediakan air nescafe buat Haris, dia terkejut dengan kehadiran Farah di dalam bilik pantry itu.  Melihatkan wajah Farah yang tidak bermaya dan seperti ada masalah itu, dia segera mendapatkan adiknya itu. 
            “Farah…” Farah tidak menyambut panggilan Aleya, sebaliknya dia terus memeluk tubuh Aleya.  Berderai air mata Farah saat pelukannya disambut oleh Aleya.
            “Farah…. Kenapa ni dik?”
            “Maafkan Farah, kak.  Farah sudah banyak menyusahkan kakak.” 
            “Farah, cuba cakap dengan kakak. Apa yang dah jadi?”
            Haris hanya menjadi pemerhati.  Kali ini dia tidak sedikit pun mencampuri urusan kedua beradik itu. 
            “Maafkan Farah, kak.  Farah tak pernah nak dengar cakap kakak.  Farah ingkar nasihat kakak.  Farah buta kasih sayang kakak.  Abang, maafkan Farah.”  Pandangan Farah beralih kepada Haris. 
            “Yang sudah tu sudahlah Farah.  Janji awak selamat.”  Terus sahaja Aleya memandang kepada Haris.
            “Selamat?  Apa maksud abang?”  alamak!  Aduh!  Terlepas cakap pulak.
            “Er…. Tak.”
            “Saya terjumpa dia malam tadi.”  Yes! Penyelamatnya sudah sampai.  Terima kasih, Farhan.
            “Encik Farhan,”
            “Tengah malam tadi saya terserempak dengan dia di tepi jalan sambil menangis.  Baru saya tahu yang teman lelaki dia tinggalkan dia.  Kebetulan saya ada kat sana, saya bawa dia balik.”  Terang Farhan.
            “Apa yang dah jadi, Farah?”
            “Naim hampir nak merogol saya, kak.”
            Aleya terkejut.
            “Nasib baik Farah berjaya lepaskan diri.  Dia tinggalkan saya macam tu je kak.  Nasib baik ada Encik Farhan yang sudi tolong Farah.” 
            “Terim kasih, Encik Farhan.  Kalaulah Encik Farhan tak ada, tak tahulah nasib adik saya.  Budi Encik Farhan takkan saya lupakan.”
            “It’s okey, Aleya.  Apa yang penting Farah selamat.”  Ujar Farhan tersenyum.
            “Jom, kakak hantarkan air kat meja Farah.” 
            Farah tersenyum sambil mengangguk.
            “Akak marah lagi pada Farah?”
            “Kakak tak pernah marah Farah.  Kakak tahu Farah seorang yang baik.”
            “Terima kasih, kak. Farah janji takkan akan buat lagi dan Farah janji takkan akan buat akak risau lagi. Maafkan Farah, kak.  Farah betul-betul menyesal.”  
Aleya tersenyum dan dia memanjat rasa kesyukuran yang tidak terhingga dengan perubahan Farah.  Dia tahu, setiap yang berlaku pasti ada rahmatnya.  Haris menjadi pemerhati saat isterinya hilang dari pandangan matanya.
            “Oi!  Kau, nyaris-nyaris tadi tau.” 
            “Itulah, nasib baik kau sampai tepat masanya.  Kalau tidak, masak aku nak bersoal jawab dengan Aleya tu.” 
            “Kesian pulak aku tengok dia.”
            “Aku nak ucapkan terima kasih dengan kau.  Kalau kau tak ada, tak tahulah macam mana.”  Senyum Haris.  Semenjak Farah keluar dari rumah Aleya, Haris sudah pun meminta pertolongan dari Farhan untuk mengekori Farah kemana sahaja Farah pergi.  Ternyata, Farah sudah tersalah pilih teman.
            “Apa gunanya kawan,kan.  Yang kau pun sekarang ni aku tengok bukan main berseri-seri lagi.” 
            “Al-hamdulillah…..  Aleya sudah mula sayang aku.  Mula-mula tu malu yang amat sangat.”  Cerita Haris.
            “Ah, kau tu apa kurangnya.  Kau dengan dia sama je.  Kalau tidak, takkan kau suruh Mak Lima tu tanyakan Aleya.  Memang tak gentlemen langsung.” Usik Farhan.
            “Itu bukan malu, tapi takut.  Kau pun sepatutnya dah boleh cari yang lain.  Takkan kau nak menduda je.”
            Farhan menerima kata-kata Haris dengan perit sekali. 
            “Kau ingat ada ke yang nak duda macam aku ni?”
            “Engkau ni kan, tak elok tau cakap macam tu.  Aku yakin ada jodoh kau.  Tapi…. Aku memang berterima kasih sangat dengan kau sebab kau dah jagakan Farah.” 
            “Dahlah tu,  lagi pun Farah tu pekerja aku.  Kalau ada apa-apa jadi dengan dia, aku juga yang susah.  Mesti mutu kerja dia jatuh merundum.” 
            “Lepas ni aku yakin dia takkan akan berani lagi nak keluar malam. So, aku rasa sampai sini je lah tugas kau.” 
            Farhan memandang kepada Haris seolah ada sesuatu yang ingin dikatakan oleh sahabatnya itu.  Haris mengerutkan dahinya.  Dah kenapa pulak mamat ni?  Bukan ke hari tu bukan main liat nak buat kerja ni.  sekarang?   Ya, bagaikan ada sesuatu yang disembunyikan oleh Farhan.
            “Kau kenapa?  Muka dah macam ayam berak kapur ?”
            “Haris, agak-agak kalau aku nak jaga dia sepanjang hidup aku boleh tak?”
            Pandangan Haris terus kepada Farhan.  Haris tidak percaya dengan apa yang didengarnya tadi.
            “Maksud kau?”
            “Ah, kau ni dah tahu buat-buat tanya pulak.” 
            “Yelah, aku saja nak kepastian dari kau.  Aku tak mimpi, kan?”
            “Mimpi ke bendanya siang-siang buta ni?”
            “Kalau engkaulah, aku rasa kedua beradik tu mesti suka dengan kau.  Aku lagilah suka.  Dapat biras sahabat baik.  Kau jangan risau.  Farah mesti setuju.  Apa lagi dengan apa yang kau dah lakukan malam tadi.” 
            “Tapi aku takut dia orang tak akan terima aku.”
            “Itu kau jangan risau.  Serah je pada aku.  Pandailah aku nak buat apa nanti.”  Farhan tersenyum.  Dia yakin dengan Haris.  Di dalam hati, bunga-bunga cinta kian bersemi untuk Farah.
            HARIS memerhatikan Aleya yang sedang bersiap dengan senyuman yang tidak lekang dari bibirnya.  Baju kurung moden berwarna hijau olive itu benar-benar membuatkan hati Haris tertawan.  Hai, tengoklah isteri siapa.  Malam ini, mereka akan menghadiri majlis makan malam anjuran syarikat mereka bekerja.  Melihatkan Aleya sedang membetulkan tudung, Haris mula merenggek.  Dia kemudiannya memeluk Aleya dari belakang. 
            “Sayang…. Gosokkan baju melayu abang.”  Aleya berpaling memandang kepada Haris.  Tadi bukan main lagi nak pakai kemeja dan kot bagai. Sekarang ni?  nak pakai baju melayu pulak.
            “Bukan ke abang nak pakai baju kemeja tadi?”
            “Tak naklah.  Sayang gosokkan baju melayu hijau olive dalam almari tu.  Barulah kita sedondon.”
            Aleya tersenyum.  Dia kemudiannya menggelengkan kepala.  Laki aku ni, macam-macam ragam.  Aleya kemudiannya tersenyum dan mengangguk. Haris menyambut senyuman Aleya sambil mencuit lembut pipi milik isterinya.
            “Abang janji, malam ni adalah malam paling indah buat sayang.” 
            “Yelah tu,  makan kat hotel kan…”  Haris senyum meleret.  Ya sayang!  Abang akan pastikan!
            Sampai sahaja di dalam dewan hotel, Haris pantas mengenggam tangan milik Aleya sehingga Aleya terasa malu.  Merona wajahnya bila Haris cuba memimpinnya.
            “Abang, malulah.” 
            “Nak malu apa?  Kita kan dah halal.  Isteri abang kut.  Abang bukan apa, abang takut orang mengorat isteri abang yang cantik dan kiut ni.”  Aleya sambil pandangannya kepada Haris.  Pandangan mereka bertaut.  Ya, kini dia sudah tertawan dengan lelaki itu.  Lelaki itulah menerima dirinya yang sebatang kara.  Lelaki itu jugalah yang menemaninya setiap masa.
            Aleya mencari nama di setiap kerusi namun Haris lebih pantas menariknya ke hadapan. 
            “Abang, bukan ke tempat kita kat belakang?” 
            “Mana ada nama kita kat belakang tu.  Kat depan kut nama kita?” Aleya hanya menurut sambil memandang kepada Haris.  Lawak apa pulak ni?  Dari jauh dia terpandangkan Farah dan Farhan di meja VVIP bersama-sama dengan Tan Sri Hamdan.   Aleya terus meleraikan tangan Haris dan menuju terus ke arah Farah.
            “Farah,”  Farah memeluk tubuh adiknya  itu.
            “Duduklah kak.”  Pelawa Farah.
            “Tak apa, Farah.  Akak tengah cari tempat.”  Segan pula Aleya apabila melihatkan Tan Sri Hamdan sudah pun tersenyum memandang ke arahnya.
            “Maafkan saya, tan sri.”  Tan Sri Hamdan tersenyum.
            “Duduklah Aleya.”
            “Eh, tak apa tan sri.  Abang, jomlah cari tempat duduk.”  Bisik Aleya ke telinga Haris.  Farah ketawa dengan kelam kabut kakaknya itu.  Aleya terkeju bila Haris dengan selamba duduk di sebelah Tan Sri Hamdan.
            “Nak pergi mana lagi?  Duduk sini ajelah.”  Ujar Haris.
            “Ini tempat oranglah bang.”
            “Cuba tengok nama.”  Aleya memandang kepada kerusi di sebelah Haris.  Aleya Binti Aman. 
            “Rasanya nama sayang seorang saja nama Aleya Binti Aman.  Duduklah, acara dah nak mula tu.” 
            Aleya akur walau pun dia masih lagi terpinga-pinga ketika itu.  Aleya memandang sekilas ke arah Tan Sri Hamdan yang masih tersenyum memandang kepadanya.  Serba-salah pula Aleya rasakan.  Sudah pulak tu, bertambah kekok dia duduk semeja dengan Tan Sri Hamdan sehinggakan makanan yang disediakan dipandang tanpa kelip.
            “Kenapa tak makan?”  Haris berbisik di telinga Aleya.  Eh, eh…. Dah tak nampak agaknya.  Makan semeja dengan tan sri memang tidaklah.  Cukuplah darah gemuruh yang sedang melanda sekarang ni.
            “Seganlah bang.”
            “Nak segan apa?”  Aleya senyap.  Malas dia mahu menjawab pertanyaan dari Haris itu.  Namun tidak lama kemudian,  dia ditanya sekali lagi oleh Haris.  Kali ini Haris berani bertanya kepada apabila Tan Sri Halim sedang memberi ucapan.
            “Makanlah sikit.  Nanti lapar pulak perut tu.  Mari abang suap.” 
Haris mencapai sudu dan ingin menyuapkan nasi kepada Aleya tetapi belum sempat Aleya membuka mulut, lampu terang terus menghala ke arah mereka.  Aleya membatu.  Begitu juga dengan Haris.  Terus berubah wajah mereka.  Semua yang berada di dalam dewan berdiri memberikan tepukan gemuruh.  Apa kes pulak ni?  Haris tersenyum.  ‘Sudah sampai masanya.’  Desis hati Haris.  Dia bangkit dan mengambil tempat Tan Sri Hamdan untuk memberi ucapan.  Tan Sri Hamdan kemudiannya kembali ke kerusi sambil diperhatikan oleh Aleya.
            “Dah, jangan buat muka terkejut sangat.  Buat ayah serba-salah pulak.” Ayah? Tak faham.  O…. sungguh dia tak faham.
            “Ayah?”
            “Tu… atas tu suami Aleya, anak ayah.” 
            “Tapi…”
            “Maafkan Haris, Aleya.  Bukan salah dia.  Ayah yang minta dia jadi driver.  Ayah nak dia belajar dari bawah.  Sekarang ayah yakin yang Haris boleh memikul tanggungjawab menggantikan tempat ayah.”
            Aleya terdiam.  Dia mati dengan kata-kata. 
            “Lepas dah tak boleh nak panggil tan sri lagi.  Kena panggil ayah. Penat tau ayah tunggu saat ni.  Ada anak dan menantu.  Ayah nak pencen.  Mana tahu tak lama lagi boleh jaga cucu pulak.” 
            Farah tersenyum melihat gelagat Aleya.  Dia pun sebenarnya baru tahu akan kebenaran tentang abang iparnya.  Itu pun dari mulut Farhan.  Farah bersyukur sememangnya kakaknya itu berhak mendapat kebahagiaan dan kasih sayang Haris, lelaki yang sebelum ini dianggap tiada apa-apa.
            Selesai sahaja Haris memberikan ucapan, Haris melabuhkan punggung di sisi Aleya.  Lidah Aleya masih lagi kelu.  Dia masih lagi tidak percaya dengan apa yang telah berlaku kini.  Perasaannya berbaur.
            “Kenapa abang buat Aleya macam ni?”
            “Abang nak Aleya sayang abang seadanya.  Bukan kerana harta atau pangkat.  Sayang seorang sahaja yang sanggup berdamping dengan abang saat abang di bawah.  Abang minta maaf dengan sayang.  Tapi percaya memang abang terseksa sebab tak beritahu hal yang sebenarnya.”
            “Maafkanlah Haris, Aleya.  Dia betul-betul sayangkan kamu.” Aleya menyeka air mata. 
            “Dahlah….. jangan buat abang serba-salah.” 
            “Abang yang mulakan dulu.”
            “Okey, cakap dengan abang.  Apa yang sayang nak abang buat sekarang ni?”
            Aleya memandang kepada Haris dengan menguntum sebuah senyuman.
            “Tak bestlah makanan kat sini. Lepas ni teman Aleya makan burger boleh tak?”
            “Ala…. Kecik punya hal.  Nak makan burger ke?  Boleh je.  Tapi…. Kejap.  Bukan ke sayang tak suka makan burger?  Sejak bila ni?”
            “Entahlah bang.  Tekak ni rasa nak makan burger pulak.”  Haris mengerutkan dahi seribu.
            “Sayang okey tak ni?  ke sayang ada apa-apa nak beritahu dengan abang?”
            Aleya memandang kepada Haris sambil memandang ke arah Haris.  Kali ini Haris pula yang terpinga-pinga.  Di dalam hati Aleya sudah tidak dapat menahan tawa. Hai, kalaulah Haris tahu yang dia mengandung, mahu pecah dewan ni dia kerjakan.  Baik tunggu masa yang sesuai.  Nantilah, waktu makan burger kot?

            Sesungguhnya, dia tidak menyangka akan jodoh yang telah diaturkan oleh yang Maha Esa adalah yang terbaik untuknya.  Inilah yang dikatakan kebahagiaan terindah buat dirinya.  Aleya memandang kepada Haris dengan sebuah senyuman.  Ternyata cintanya hanya untuk Haris seorang.  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Copyright © 2016 JIAKREATIFELT. All rights reserved. | Sign in|Top of page