COPY RIGHT

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Novel: Jodoh Tiga Dara

Siti Norshimah Md Yasan | 6:17 AM |

BAB 2

            Suasana waktu rehat di dalam café begitu membinggitkan.  Sudah keluar satu department.  Memanglah ramai orang.  Macam semut bila masing menghurung tuan punya café nak membeli makanan.  Suraya dan Hani segera mencari tempat duduk dan lantas Suraya mencapai pinggan Hani dan menyuruh Hani membeli air. 
            Setelah membeli air, Hani menuju ke arah Suraya yang sudah pun berjaya mencari tempat duduk.  Hani melemparkan senyuman kepada Suraya.  Surayalah teman baiknya sejak dari kecil lagi.  Suraya juga adalah anak kepada Mak Temah, yang kakaknya selalu sahaja mengelarkan wanita itu Mak Temah vogue.
            “Nah, air kau.  Sarah mana?  Dia kata nak join.”  Ujar Hani.
            “Entah, ala…. Dia tak apa.  Dia nak kejar apa.  Yang kita ni, kena isi perut cepat sikit.  Nanti masa habis lambat masuk singa betina tu bising kat kita. Tak jalan production nanti. Kau nak?” Bebel Suraya.
            “Wei, kau ni.  Lambat lagi kot.  Biasanya dia dah sampai. Ha, tu dia.  Panjang umur.” Tunding Hani ke arah Sarah.  Sarah melambai kepada kedua-dua rakan baiknya. Walau pun di bahagian HR namun dia lebih suka makan bersama-sama dengan Hani dan Suraya.  Sehinggakan mereka menjadi teman baik.
            “Maaflah, lambat sikit.  Banyak kerja  yang aku kena buat.”
            “Aku okey lagi.  Ni….. minah ni yang tak sabar nak makan.”  Hani memandang kepada Suraya sambil menggeleng.  Hai, perangai anak dengan mak sama je. 
            “Sorry lah beb.”
            “Ala… kau jangan layanlah minah sengal ni.  Pergilah beli makanan kau.”  Ujar Hani bila melihatkan wajah kelat Suraya.
            “Oi, mengadap rezeki jangan buat muka macam tu.  Lari rezeki kau tu nanti.”  Hai, geram pulak dia dengan perangai si Suraya ni. 
            “Ada aku kisah?  Kalau kau nak tunggu dia, kau tunggu.  Aku nak makan dulu.  Nak tunggu minah tu, memang tak berisilah perut kita.”  E…. rasa macam nak tarik je rambut karat Suraya tu.  Baru kerja kilang, lagak macam orang kerja pejabat.  Ada masa Hani tak faham dengan sikap Suraya yang sudah memperlekeh orang lain walau pun dengan kawan sendiri.
            “Kau ni kan, cubalah bertimbang rasa sikit.  Aku cucuk kau dengan batang garfu baru kau tau.”  Acah Hani.  Melihatkan wajah selamba Suraya itu membuatkan hati Hani kian geram.  Kalau tak buat orang sakit hati memang tak sah.
            Sarah kembali ke tempatnya dengan menatang sepinggan nasi campur dengan sirap ais yang penuh di tangan.  Dia melemparkan senyuman kepada Hani yang setia menanti.
            “Kenapa kau tak makan lagi Hani?”
            “Aku tunggu kau lah ni.  Tak macam minah senget ni.  Lepaskan anak tekak dia je.”  Sarah ketawa dengan kata-kata Hani. Melihatkan Suraya yang sedang makan tanpa memandangnya, Sarah menggelengkan kepala.  Suraya….Suraya…. 
            “Wei korang, esok korang nak balik kampung kan?”  Tanya Sarah sebelum dia menyuapkan nasi ke mulut.
            “Kenapa?  Kau nak kirim apa-apa ke?”
            “Atau kau nak ikut kita orang balik kampung?” Pantas kepala Sarah memandang kepada Hani.  Ermm…. Macam menarik je bunyinya. 
            “That’s good idea.”
            “Kau ni jangan nak speking London sangat boleh tak?  Aku ni SPM pun cukup makan.”  Ujar Hani.
            “Kau ni Hani, benda simple macam tu takkan kau tak faham?”
            “Sarah ni bukan boleh dipercaya sangat.  Bila dia bagi setempek kat kita, mamai-mamai tau kita dibuatnya.”  Sarah ketawa dengan kata-kata Hani itu. 
            “Kalau aku ikut korang balik kampung boleh tak?”  Serta-merta Hani dan Suraya memandnag kepada Sarah.  Biar betul.  Hani segera mengengkelkan matanya antara percaya atau tidak dengan kata-kata Sarah.         
            “Kau jangan main-main.  Kau biar betul.”
            “Yelah, aku memang nak pergi kampung korang.  Hani, boleh lah.  Aku tidur rumah kau ye.”  Hani mengeluh kecil.  Bukan dia tidak mahu mempelawa Sarah, tetapi dia sedar yang dia bukan dari keluarga yang senang.  Takut pula Sarah tidak selesa nanti.
            “Aku bukan tak nak ajak kau, Sarah.  Aku ni orang miskin.  Rumah aku pun rumah papan. Kau biasa rumah batu.”
            “Sebab itu aku nak pergi rumah kau.  Nak pergi rumah Suraya ada abang dia.  Tak nak aku.”  Suraya mengangguk tanpa suara. 
            “Bolehlah Hani.  Korang naiklah kereta aku.”  Pujuk Sarah.  Dia tidak puas hati selagi Hani tidak setuju dengan angan-angannya.
            “Aku takut kau tak biasa nanti.”  Sarah senyum dengan alasan Hani. 
            “Belum cuba belum tahu.”
            “Okey juga.  Jimat sikit duit tambang kita, Hani.”
            “Amboi, kau ni Su…. Kalau bab duit, bukan main lagi celik semuanya.”  Suraya mencebikkan bibirnya.  Dia buat tidak tahu dengan kata-kata Hani itu.
            “Betul ke kau nak tidur rumah aku?”  Tanya Hani selagi lagi.  Boleh percaya ke ni?
            “Betullah.  Aku tidur rumah kau.  Kan aku dah kata rumah Suraya ada lelaki.  Aku tak nak.”
            “Eh, nanti kejap.  Kau kata nak naik kereta kau.  Bila masa pulak kau boleh bawa kereta? Bukan ke kau datang kerja abah kau yang hantar?”  Sarah senggeh.  He…he…he… memang dia fobia bila dia pegang stereng semenjak dia kemalangan 3 tahun lepas.  Selepas kemalangan abahnya pula bagaikan pemandu kepada Sarah.
            “Sarah, janganlah kau susahkan ayah kau pulak.  Tak payahlah wei.”  Hani masih lagi berat untuk mempelawa Sarah bertandang ke rumahnya.
            “Itu kau jangan bimbang.  Tahulah aku nak buat apa.”
            “Sarah, kau jangan kata yang kau nak bawak kereta tu.  Aku tak nak.  Nanti kau terbabas, aku tak nak tidur hospital.  Baik mak aku tak ada sakit jantung terus gol pulak dia tu nanti.” 
            “Kau ni pun satu Hani.  Tak ada fikiran lain.  Cubalah kau fikir yang baik-baik.”  Hani memandang kepada Suraya.
            “Su, ini melibatkan nyawa tau tak?  Kau bukan tak tahu yang Sarah ni dah lama tak pegang stereng.”
            “Kejap, korang ni janganlah gaduh.  Bukan aku yang bawak kereta tu.”
            “Habis siapa?  Abah kau?”
            “Pun bukan.”
            “Habis siapa?”
            “Abang akulah.  Dia nak ke Melaka sebab nak jumpa dengan kawan dia.  Itu yang aku kata nak tumpang dia.  Bolehlah Hani.  Aku nak sangat pergi kampung.”  Renggek Sarah.  Hai, serba-salah pulak rasanya bila Sarah buat muka mengharap.  Siap kelipkan mata bagai.  Aduh!  Ini yang buat rasa tak senang.
            “Habis balik?” 
            “Balik kita naiklah bas.”
            “Pulak!  Habis abang kau?”  Tanya Suraya.
            “Entah.  Dia kata nak balik hari.”
            “Ala…. Kalau macam tu, tak ada gunanya juga.  Ingat nak jimat duit tambang tadi.”  Sekali lagi Hani tidak senang dengan kata-kata Suraya itu.
            “Kau ni kan, kalau bab duit berkira sangat.”
            “Yelah, kau ingat yang kita ni kaya sangat.”
            “Yang si Sarah ni pun bukannya bodoh sangat sampai tambang dia nak kita taja.  Tambang dia, dia bayarlah sendiri. Hai, kau ni….”  Keluh Hani.  Suraya tersenggeh.
            “Kira jadilah ye.” 
            “Seganlah kalau satu kereta dengan abang kau.”
            “Dah, tak ada alasan lagi.  Aku dah cakap dengan abah dan umi aku yang aku nak pergi kat kampung korang.  Lagi pun abang aku tak tak kisah.” 
            “Susahlah dengan kau ni Sarah.  Kau jangan menyesal nanti.”
            “Sekali pun tak.”  Ujar Sarah bangga.
            “Rumah aku tak ada aircond.”  Sedaya upaya Hani cuba untuk memberi alasan.

            “Alasan ditolak.  Okeylah, masa rehat nak habis.  Nanti aku ambil korang kat rumah.  Esok jangan lupa pukul 8 pagi. Lagi cepat bertolak lagi cepat sampai.  E…. tak sabarnya rasa.”  Senyuman Sarah terukir sehingga ke telinga.  Sedangkan Hani?  Dia menelan air liur sambil berfikir bagai mana untuk dia memberitahu kepada ibunya.  

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Copyright © 2016 JIAKREATIFELT. All rights reserved. | Sign in|Top of page