COPY RIGHT

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Novel: Bisikan Cinta Bab 4

Siti Norshimah Md Yasan | 7:33 AM |
BAB 4

            Maya masih setia di hadapan komputer.  Suasana riuh yang menghiasi ruang pejabatnya tidak dihiraukan.  Apa yang perlu dikejarnya kini adalah kerja-kerja yang masih lagi tertangguh.  Bukan senang nak kira gaji orang ni.  Kalau silap key-in mahu puas nak berjawab nanti.  Kalau kurang gerenti ramai-ramai yang datang berjumpa.  Tapi…. bila terlebih masing-masing buat bodoh je.  Sungguh pun tangannya berjalan namun mulutnya juga turut berjalan.  Kacang yang berada di sisi setia menjadi teman. 
            “Eh, kau tak nak tengok si Sofiah ke?”  Tanya Razak tiba-tiba.  Tiada reaksi.  Maya masih lagi dengan tugasannya. 
            “Oi, aku tanya ni kau dengar ke tidak?”  Ulang Razak.  Sengaja dia mendekatkan dirinya ke arah Maya.
            “Aku dengarlah ni.  Kau janganlah ganggu aku.  Aku ada banyak kerja ni.  Kenapa dengan Sofiah?  Dia dapat bunga lagi ke? Ala… kalau setakat dapat bunga ros dah lama aku tahu dah.  Atau pun dia masuk hospital? Ala… ramai teman lelaki yang boleh support dia.  Sudahlah.  Aku nak buat kerja ni.”  Jawab Maya tanpa memandang sedikit pun ke arah Razak.
            “Sofiah dah jadi alim.”  Maya terhenti apabila mendengarkan bicara Razak.  Alim?  Biar benar.  Sofiah jadi alim?
            “Kau jangan nak buat lawak kat sini pulak, Razak.  Aku sumbat kau dengan kacang ni.”  Maya masih lagi tidak percaya.
            “Kalau nak tahu aku melawak atau pun tidak, marilah ikut aku.  Aku gerenti kau mesti terkejut.  Aku mula-mula tengok pun macam tak percaya.” Maya berpaling.  Mencari kejujuran dia riak wajah Razak.  Wajah Razak ditenung.  Sofiah jadi alim.  Betul ke tidak ni?  Hish! Tak percayalah.  Tak mungkin Sofiah boleh jadi alim. Alim yang macam mana hah?   Wah ini sudah kira cerita bagus.  Boleh dapat gossip hangat minggu ni.
            “Sumpah.  Aku tak tipu kau.  Marilah aku tunjukkan.”  Razak menarik tangan Maya. Maya yang berada di dalam keadaan terpinga-pinga akur.  Dia segera mengikut Razak sehingga kelibat Sofiah berada di ruang matanya.   
            Bagaikan tidak percaya Maya apabila melihatkan pesonaliti baru Sofiah.  Berbaju kurung penuh sopan.  Baju kurung warna unggu lemah itu menyerlahkan lagi keayuan Sofiah.  Sejak bila pula Sofiah ni dah insaf?
            “Sofiah, betul ke apa yang aku tengok ni?  Atau pun jelmaan Sofiah Afzan? Kenapa dengan kau ni?  Kau kena brain storming ke? Atau pun pakwe kau sekarang ni ustaz?  Tak pernah aku tengok kau pakai baju kurung.  Kalau nak pakai pun kena paksa.  Apa mimpi kau malam tadi?”  Tanya Maya yang masih lagi dalam keadaan terkejut.  Dia tidak sangka sahabatnya itu boleh berubah.
            “Apa pulak ni?  Tak boleh ke aku nak pakai baju kurung ni?  Ini kan baju tradisional kita.  Memang patut pun aku pakai.  Yang kau ni pelik sangat kenapa?  Bukannya aku tak pakai baju.”
            “Yelah, tiba-tiba kau pakai baju kurung mahu aku tak terkejut.  Kenapa dengan kau ni Sofiah?  Kau dah buang tabiatkah?  Kalau kau belum buat wasiat aku rasa baik kau buat sekarang.  Tak adalah susah nak buat pembahagian harta.”  Sofiah memandang Maya dengan satu jelingan yang tajam.
            “Mulut kau tak ada insuran langsung.”  Bentak Sofiah. Terasa dia dengan kata-kata Maya sebentar tadi.
            “Yelah, mana aku tak fikir bukan-bukan. Tiba-tiba je kau berubah. Risau juga aku tengok kau ni.  Cuba kau cerita sikit macam mana kau boleh jadi macam ni.  Gerenti semua yang ada kat sini nak tahu macam mana kau boleh pakai baju kurung ni.”  Maya cuba menekan Sofiah untuk meceritakan perkara yang sebenar sehinggakan seluruh rakan pejabat terkejut dengan penampilannya.
            “Masakan pantai berubah inikan pula kita manusia.”  Selamba saja Sofiah menjawab.  Maya tidak puas hati.  Dia cuba untuk mencungkil segala rahsia yang membuatkan Sofiah berubah.
            “Aku tak percaya yang kau boleh berubah macam ni cepat.”
            “Okeylah,  sebenarnya….. aku….. hish, malulah aku nak cakap.”  Ujar Sofiah yang malu-malu.
            “Apa kena dengan kau ni, Sofiah?  Nak kata kau gila, aku rasa kau sudah cukup waras.  Cuma kau tu belum matang lagi.  Aku rasa ini mesti sebab seseorang sampai kau berubah.  Cuba kau beritahu aku, siapa orangnya.  Aku nak tahu juga.”  Sofiah mendekatkan dirinya ke arah Maya.  Dia cuba berbisik sesuatu di telinga Maya.  Maya menahan gelak sambil menekan perut.  Mungkin kelakar baginya.  Namun tidak pada Sofiah.  Wajahnya berubah. Merah menahan malu.  Menyesal pula dia menceritakan tentang perihalnya kepada Maya.  Sofiah jadi serba-salah.  Buatnya Maya beritahu seluruh pejabat bukankah itu perkara naya.
            “Hai, dalam ramai-ramai lelaki yang kau kenal muka ‘tempoyak basi’ tu juga yang kau berkenan.  Aku tak tahulah kenapa dengan kau ni.  Mata kayu agaknya.” Maya yang menggelarkan Hafiz ‘tempoyak basi’ terkejut apabila perubahan yang dibuat oleh Sofiah adalah gara-gara dia untuk mengambil hati Hafiz.
            “Kau ni, kalau ye pun janganlah cakap kuat sangat.  Malu aku nanti.”  Wajah Sofiah mula berubah.  Merah menahan malu.
            “Yang kau nak takut kenapa?  Lumrahlah orang jatuh cinta.  Apa yang kau nak malukan.  Ala…. kalau setakat muka Encik Hafiz tu, aku rasa banyak lagi aku boleh jumpa kat kampung aku.  Sofiah, aku nak khabarkan pada kau.  Tunang aku tu, kalau aku letakkan sebelah-menyebelah dengan Encik Hafiz aku gerenti tunang aku lagi macho dan kacak.  Bukan apa, Encik Hafiz kita tu bukannya tak kacak.  Tapi dia tu kedekut.  Nak senyum pun susah.  Sebab itulah muka kacak pun tak guna kalau 24 jam mencuka.  Sebab itulah aku rasa dia belum kahwin lagi.  Agak-agak kaulah, siapalah insan malang yang jadi isteri dia?”
            “Maya!”  Sekali lagi Maya terkedu dengan suara itu.  Sofiah yang berada di hadapannya dipandang.  Maya tidak segera berpaling.  Sebaliknya dia cuba mencari kekuatan untuk bersemuka dengan Hafiz.
            “Er…. Ye… ye… Encik Hafiz, kenapa?  Boleh saya bantu?”
            “Awak ni setiausaha saya ke?”
            “Apa?  Encik Hafiz ingat saya tak boleh buat ke kerja-kerja setiausaha?  Selama ini pun semua kerja saya yang buat.”  Alamak, terlepas cakap.  Maya segera menekup mulutnya dengan tangan.  Sofiah yang masih lagi berdiri tak senang hati.  Buatnya Hafiz tahu yang selama ini sebahagian kerjanya pekerja di pejabat itu sering diberikan kepada Maya mahu dia menangis tak berlagu bila mendapat surat amaran.
            “Apa maksud awak?  Saya tak faham.”
            “A.. er… bukan, maksud saya masa saya sekolah dulu saya saya banyak sertai aktiviti ko-kurikulum.  Saya pernah jadi pengerusi, setiausaha, bendahari dan yang paling banyak sekali ajk kecil.  Tapi…. Kalau nak saya senaraikan memang banyak aktiviti yang saya masuk.  Yang paling saya minat sekali Persatuan Penulis.  Kalau Encik Hafiz nak tahu sayalah juara menulis sajak peringkat sekolah.  Saya pun pandai cipta pantun dan sajak.  Encik Hafiz nak dengar tak?  Hah, saya ada satu pantun.
            Orang tua bermain kotak,
            Pergi bermain di gunung Belum,
            Apa guna berwajah kacak,
            Kalau muka asyik bercantum.
Hah, macam mana?  Okey tak?”
            “Sudah, saya tak nak dengar semua tu.  Awak tak ada kerja lain ke?  Nak saya tambahkan kerja awak?”  Tegur Hafiz kepada Maya.
            “Er.. baiklah Encik Hafiz.  Saya pergi dulu.”  Tanpa sebarang bicara lagi Maya berlalu menuju ke arah mejanya.  Kerja yang tertangguh dari tadi disambung semula.
            “Sofiah, saya nak awak buat tempahan meja di Hotel Grand Seasson untuk dua orang makan tengahari nanti.  Saya nak makan di sana nanti.  Dan lagi satu kalau ada perempuan cari saya biarkan dia masuk.  Saya akan tunggu dia di dalam.”  Pesan Hafiz sebelum dia masuk kembali ke bilik.  Sofiah yang mendengar pesanan itu merasa cemburu tiba-tiba.  Perempuan?  Siapakah dia?  Teman wanita diakah atau pun sekadar pelanggan? 
            Sofiah tersentak apabila melihatkan seorang wanita muda berdiri di hadapannya.
            “Ye cik, ada apa-apa yang boleh saya bantu?” Tanya  Sofiah lembut.
            “Saya nak berjumpa dengan Encik Hafiz. Ada dia pesan apa-apa?  Sebab saya ada temujanji dengan dia untuk keluar makan.”  Jawab wanita itu dengan penuh manja.  Sofiah terkedu.  Dia tahu kini, dia hanya bertepuk sebelah tangan.
            “Oh ya, dia sedang menanti cik di dalam.  Cik boleh masuk sekarang.”
            “Terima kasih.”  Sofiah menyambut senyuman wanita dengan satu senyuman paksa.  Naluri wanitanya kini bergolak dengan api cemburu.  Tiba-tiba dirasakan dirinya tergugat kini.  Sofiah memandang ke arah meja Maya.  Kosong.
            “Lim, Maya mana?”
            “Dia keluar.  Kenapa?”

            “Nothing.”  Tidak lama kemudian, Hafiz keluar bersama-sama dengan wanita muda tadi.  Sofiah hanya dapat memerhatikan pasangan itu dengan mengiggit jari.  Pasangan itu sungguh mesra.  Kenapa bukan aku?  Melepaslah kau, Sofiah...

1 comment:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Copyright © 2016 JIAKREATIFELT. All rights reserved. | Sign in|Top of page