HOME CERPEN BISIKAN CINTA CINTA KAU DI MANA CIK PONTI & ENCIK POCHO TIGA JODOH

Teaser 3 : ALAHAI CINTA

Siti Norshimah Md Yasan | 6:47 AM |



Zalikha berada di kaunter saat melihatkan Hariz yang sedang memunggah ikan untuk di masukkan ke dalam bekas.  Senyuman Zalikha bertamu.  Wajah Hariz yang tenang itu ditatap.  Hai, kenapalah jantung ini tidak berhenti mengepam laju saat dia melihat Hariz.  Kalau bertentang mata, nafasnya bagaikan terhenti.  Tapi itulah, Hariz susah nak tersenyum.  Kalau dia senyum, lesung pipit di pipi Hariz sering kali membuatkannya terleka.  Masalahnya senyuman Hariz bukan untuknya.  Tapi pada Mak Konah, Pak Mail, Mak Temah atau Pak Karim yang selalu berbelanja di kedai itu.  Alahai, kalaulah senyuman Hariz dihadiahkan buat dirinya, sah dia tidak tidur malam.                       
“Abang tak nak berhenti makan ke?”  Jerit Zalikha kuat.
Hariz tidak mengendahkan suara Zalikha sebaliknya dia meneruskan kerja.  Hai, muka kacak.  Tapi pekak.  Zalikha mengeluh.  Nasib badan kalau betul, dapat suami pekak.  Ah, pekak pun pekaklah.  Janji sayang!
“Abang,”  Makin jelas Zalikha menguatkan suaranya. 
“Hish, suara sumbang mana ni.  Sibuk aje orang nak buat kerja.”
Zalikha mencebik.  Geram pula dia dengan Hariz.  Okey, kali ini Zalikha tekad.  Dia membuka bekal yang dibawa dan dia melangkah menuju ke Hariz.
“Abang!”
Hariz terkejut.  Habis semua ikan melompat tinggi.  Wajah Zalikha berubah apabila dia bermandikan ikan.  Busuknya! Macam mana ni? Habis bekal yang dibawa dihiasi cantik seekor ikan kembung yang masih segar. 
“Salah awak.  Siapa suruh awak sergah.”      
Zalika melirik kepada Hariz hanya dengan ekoran matanya.  Sudahlah kena siram dengan ikan, kena marah pula tu.  Malang sungguh nasib diri hari ini.  Zalikha kemudiannya memandang kepada bekal di tangan.  Entah mengapa hatinya menjadi sebak dengan tiba-tiba.  Air matanya hampir mahu mengalir tetapi dia cuba untuk menahan.  Sayang, nasi di dalam bekal itu tidak boleh nak dimakan.  Zalikha tidak menyambut kata-kata Hariz sebaliknya dia berpaling dan berlalu dari situ.  Zalikha menyambung kerja yang terhenti sambil dia cuba menahan bau busuk yang mencucuk rongga hidungnya.  Hariz memandang kepada Zalikha.  Wajah suram Zalikha tidak sedikit pun membuatkan hati lelaki Hariz kalah.  Dia membiarkan Zalikha di situ dan dia meneruskan kerjanya yang tertangguh.
Hariz tersenyum.  Gelihati dia dengan Zalikha yang bermandikan ikan tadi.  Itulah, siapa suruh kacau orang tengah bekerja.  Dah terkena, mulalah nak berlinang air mata.  Tangan Hariz tiba-tiba berhenti.  Dia berpaling dan kelihatan Zalikha sedang membersihkan bajunya.  Namun dia dapat melihat baju Zalikha yang sudah basah terkena air ikan. 
Hariz menapak kepada Zalikha.  Wajah muram gadis itu dipandang seketika.  Dia menggarukan kepala.  Kalau berhadapan dengan Zalikha lidahnya menjadi kelu.  Dia berat untuk bersuara.  Bagaikan ada sebongkah emas yang nak dikeluarkan.  Melihatkan kehadiran Hariz itu, Zalikha menarik muka masam.  Memang bukan salah Hariz pun.  Salah dia yang volume suaranya terus meninggi.  Masalahnya, tadi bukannya nak memujuk.  Elok saja buat tak tahu.  Bukan nak tanya kita ni okey ke tidak. 
“Awak pergilah balik dulu. Busuklah.”  Tegur Hariz.
“Abang yang buat Ika macam ni.   Siapa suruh abang siram ikan pada Ika?”
“Awak nak balik ke tidak? Kalau tak nak balik, membusuklah kau kat situ.”
“Hai, kena marah lagi?”         
“Saya cakap sekali aje.  Nak balik boleh balik.  Kalau tak nak balik duduk situ jangan pergi mana-mana.  Kalau pelanggan lari, tanggunglah rugi nanti.”
Zalikha mencebikkan bibirnya.  Sedih tau asyik kena marah saja.  Apa yang paling menyedihkan kalau kena marah dengan orang yang kita sayang.  Sakitnya tidak boleh nak cerita.  Sungguh menusuk kalbu.
“Okey,”
Zalikha mengalah.  Sebenarnya dia sendiri tidak selesa.  Sudahlah kena siram air ikan, busuk pulak tu. Perlahan kakinya melangkah.  Saat dia lalu di hadapan Hariz, matanya sempat menjeling kepada Hariz.  Hariz bertindak tenang.  Walhal dengan jelingan Zalikha itu telah memanah terus ke lubuk hati Hariz. Dup dap dup dap terus berlagu disco.
“Abang, tak jadi balik.”   Zalikha berpusing. 
Hariz melihat Zalikha berlari menuju semula ke kaunter.  Sudah, apa hal pulak ni?  Hariz terpinga-pinga.  Terus dia meliarkan pandangan matanya.  Dia sudah beri kebenaran untuk balik.  Takkan tak nak balik pulak. 
“Orang dah bagi balik tak nak pulak.”
Hariz melihat wajah Zalikha yang pucat.  Dia berdiri tegak.  Hariz tidak segera berpaling.  Kali ini Zalikha berdiri disampingnya. Kemudian Zalikha segera menyorok di belakang Hariz.  Hariz memanjangkan lehernya.  Ingin tahu apa yang ditakutkan oleh Zalikha sekarang ini. 
“Tolong Ika, bang.”
Hariz berpaling.  Patutlah muka Zalikha memutih.  Rupa-rupanya Masri datang bersama-sama dengan rakannya.  Hariz membiarkan Masri masuk ke dalam kedai.  Wajah Hariz berkerut.  Bukan sebab Masri, tetapi bau Zalikha yang begitu menyegat.  Busuknya tidak boleh nak cerita.  Saat Masri mendekat, dia dapat melihat hidung Masri yang bergerak-gerak.  Masri memandang kepada Zalikha yang menyorok di belakang Hariz. 
“Ya Masri, nak beli apa?”  Tanya Hariz ramah. 
Masri tidak menyambut pertanyaan Hariz sebaliknya mata Masri ralit memandang kepada Zalikha.  Setiap kali Masri memandang kepada Zalikha, kepala Hariz turut bergerak.  Dia terus memandang ke anak mata Masri.  Hariz mengangkat keningnya sebelah. 
“Ada apa-apa nak beli ke?”
Masri tersenyum. 
“Yang ini kau jual berapa harganya?”  Tunding Masri kepada Zalikha.
“Yang ini not for sale.”
“O… aku tahu.  Sebab kau bukan tuan badan.  Wahai tuan badan,  berapa harga diri tu?” Tanya Masri kepada Zalikha.
Tersirap darah Zalikha mendengarkan usikan Masri itu.  Dia benar-benar merasa tidak selesa dengan Masri yang suka menggatal dengannya.  Hanya Hariz yang menjadi sandarannya sekarang ini.  Masri mendekatkan dirinya kepada Zalikha sehingga mengundang Zalikha terus melarikan diri dari Masri.
“Busuknya, Ika.  Tapi tak apa lah, busuk pun abang sanggup.  Marilah,  ikut abang.  Kalau kahwin dengan abang Ika tak payah nak kerja kat sini.  Ikut kerja dengan abang.” 
Zalikha menggeleng. 
“Marilah,”  Ajak Masri lantas tangannya menggenggam lengan Zalikha. 
Zalikha menarik kasar tangannya.
“Wah, kasarnya.  Abang suka.”  Masri terus merenug kepada Zalikha. 
“Kau nak apa sebenarnya, Masri?”
Kali ini Hariz bersuara. 
“Aku nak beli dia ni.”
“Sudahlah Masri. Kalau kau tak nak beli apa-apa aku nasihatkan baik kau balik.” 
“Aku takkan balik.”  Pap!  Meja kaunter menjadi mangsa tangan Masri.
 Hariz dan Zalikha terkejut.  Hish, mamat ni memang nak kena. 
“Ika ikut abang balik.  Apa yang Ika dapat kerja kat sini? Dapat busuk adalah.”
Sekali lagi Masri mencekak lengan Zalikha.  Kali ini lebih pejap.  Zalikha cuba meronta untuk dilepaskan.  Namun kudrat Masri melebihi tenaganya.  Masri ketawa besar mengundang rasa takut Zalikha.  Hariz menahan marah dan geram dalam masa yang sama.  Sudahlah datang kedai orang sesuka hati, tak beli barang dan paling win kacau pekerja orang.  Memang nak kena ni.  Kali ini tangan Hariz pejap mencekak tangan Masri.  Masri terkejut dengan tindakan Hariz itu. 


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Copyright © 2018 JIAKREATIFELT. All rights reserved. | Sign in|Top of page