COPY RIGHT

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Selamat Hari Guru

Siti Norshimah Md Yasan | 4:54 PM | 1 Comment so far
Selamat Hari Guru....

Kepada Ibu dan arwah ayah yang membimbing Cik Siti sehingga berjaya sehingga kini
Kepada guru-guru Sekolah Kebangsaan Sempang, Merlimau, Melaka.
Kepada guru-guru Sekolah Kebangsaan Tenang Stesen, Segamat, Johor
Kepada guru-guru Sekolah Menengah Dato' Bentara Dalam Segamat, Johor
Kepada Maktab Adabi Maharani, Muar, Johor
Kepada semua insan yang pernah menjadi pengajar hidup ini....

Sayang U All.... MUAH!!

Pantun Jenaka

Siti Norshimah Md Yasan | 5:37 AM | 2 Comments so far


Tanam keladi tumbuhnya lalang,
Keladi bersusun tujuhnya biang,
Pening sungguh kepala Pak Belang,
Melihat tikus menari riang.

Dalam pasu terletakanya ikan,
Pasu terletak di tepi kolam,
Pelik sungguh di hati rakan,
Melihat teman berkokok malam,

Burung punai membuat sarang.
Sarang penuh di dalam hutan,
Apakah gila semut dikarang,
Duduk keliling garam lautan,

Cicak kudung ditepi tiang,
Terkejut sungguh bila diserang,
Kucing berlari bukannnya riang,
Gigi dikandung sakitnya kepalang.

Bulan mengambang indah dan terang,
Sungai tenang nampaknya bayang,
Burung terbang hinggap di sarang,
Tak sedar datang helang melayang.

Novel: Jalinan Cinta Bab 2

Siti Norshimah Md Yasan | 6:12 AM | Be the first to comment!
BAB 2

            Borhan memberhentikan motornya di hadapan kedai Leha. Leha yang sedang menimbang tepung untuk Lebai Hamzah terkejut.  Dengan wajah bengis Borhan membuatkan Leha menjadi takut.  Dia tahu akan kedatangan Borhan ke kedainya. Sudah tentu akan perihal hutangnya yang kini sudah tinggi menggunung.  Borhan menongkat motornya dan bergegas menuju ke arah Leha.  Kehadiran Lebai Hamzah sedikit pun tidak memberikan  rasa takut atau segan di hati Borhan.  Dengan keringat yang membasahi wajahnya itu, dia segera mendapatkan Leha.  Lebai Hamzah yang melihatkan gelagat Borhan yang agak kelam-kabut itu cuma mampu menggelengkan kepala. 
Sudah berkali dia berjumpa Borhan bermain judi di bawah pohon ketapang di hujung kampung.  Setiap kali dia menegur, setiap kali itu dia diherdik.   Walau pun sering kali diejek dikalangan mereka, namun Lebai Hamzah tetap meneruskan  usahanya suapaya gejala yang buruk  ini akan tidak akan berlarutan hingga ke anak muda remaja kampung itu. Borhan diibaratkan sebagai contoh yang tidak baik dalam masyarakat kampung yang masih lagi tinggi dengan adat dan budaya.
            “Oi,  Leha!  Kau dengar sini baik-baik.  Sekali lagi aku tahu kau tak berikan barang dapur pada bini aku, engkau dengan kedai ini sekali aku bakar nanti.  Kenapa kau berani tak nak berikan barang dapur pada bini aku?” Pertanyaan dari Borhan itu tidak disambut oleh Leha.  Dia membatu dan takut.
            “Takkan kau buka kedai ni semata-mata untuk jadi muzium?  Aku beri kau peringatan sekali lagi.  Faham!  Kalau dah kedekut sangat jangan nak berniaga.  Engkau dengan laki kau sama je.  Kalau tak beri susah orang memang tak sah.”  Suara kasar Borhan membuatkan Lebai Hamzah dan Leha terkejut.
            “Borhan, kenapa dengan kau ni?  Cubalah bawa bertenang. Bawa mengucap. Kalau ada apa-apa masalah, kita bincang sama-sama.  Janganlah menengking orang tanpa usul periksa.  Cubalah cerita masalah kau, Borhan.  Manalah tahu kita boleh sama-sama selesaikan.”  Celah Lebai Hamzah dengan nada yang tenang. 
Borhan berpaling ke arah Lebai Hamzah dengan bingkisan mata yang merah.  Ternyata kehadiran Lebai Hamzah itu sedikit sebanyak membuatkan dia merasa tidak  senang hati.  Leha yang masih membatu terhenti untuk membungkus tepung gandum buat Lebai Hamzah.  Hatinya pada ketika itu hanya tuhan saja yang tahu.  Dia takut apa yang dikatakan oleh Borhan itu tadi akan menjadi satu kenyataan.  Dia kenal sangat dengan panas baran Borhan.  Bukan sekali dua Borhan mengugut untuk membakar kedainya.  Sudah berkali-kali dia mendapat peringatan.
            “Lebai jangan nak jaga tepi kain saya.  Sebelum nak menasihatkan orang, tengok diri sendiri.  Lebai jangan nak susah dengan cara hidup saya ni.  Lebai buat je kerja lebai.  Lubang kubur saya, pandailah saya nak jaga.  Lebai tu, tolong jaga lubang kubur sendiri.”  Lebai Hamzah beristifar. 
Tidak sangka sampai begitu sekali Borhan sanggup berkata sedemikian.  Padanya dia bukanlah untuk menjaga tepi kain orang, tetapi sebagai rakan masyarakat dan seagama dia mesti menegur mana yang tidak baik.  Dia sedar, dirinya sendiri pun belum tentu seorang manusia yang sempurna.  Namun sebagai manusia, sifat tegur-menegur adalah penting untuk membentuk sahsiah peribadi.
            “Saya bukan nak jaga tepi kain kamu, jauh sekali saya nak hal rumah tangga kamu.  Tapi kalau boleh, janganlah dengan cara begini.  Tentu ada sebab kenapa Leha tak berikan pinjam barang dapur kepada isteri kamu.  Kalau boleh cubalah bawa toleransi sikit.  Kita ni orang islam.  Ada tatacara untuk kita menyelesaikan masalah.  Bukan cara begini.  Ni, hah!  Leha.  Kenapa kau tak berikan barang dapur pada si Timah?”  Persoalan Lebai Hamzah beralih kepada Leha. 
            “Er…. Er… sebenarnya Lebai, saya pun serba salah juga.  Murad, suami saya tak benarkan saya berikan  hutang pada Timah.  Katanya, dah banyak sangat hutang mereka pada kami.  Kami pun nak cari makan.  Kalau hari-hari minta hutang, lingkuplah perniagaan saya nanti.  Orang kampung pulak yang susah.  Nak ke pekan membeli barang keperluan.” Terang Leha dalam nada perlahan.  Tidak berani untuk dia bersemuka dengan Borhan. 
            “Kau dengar tu Borhan?  Bukan mereka sengaja tak berikan isteri kau barang dapur.  Begini sajalah.  Kebun aku tu nak pakai orang.  Kalau kau berminat, bolehlah kau kerja dengan aku.  Tentang upah kau jangan bimbang.” Borhan senyap dan matanya terus memandang ke arah Lebai Hamzah.
“Aku akan berikan kau upah ikut hari.  Sekurang-kurangnya kau boleh beli barang dan bayar hutang mereka sekali.  Aku rasa lebih baik kau kerja, Borhan.  Tolong isteri kau tu.  Tanggungjawab kau sebagai suami adalah menjaga dia.  Kadang-kala kesian pulak aku tengok si Timah tu kerja seorang.  Kau sebagai suaminya seharusnya memberi nafkah zahir dan batin untuk isteri.  Bukan isteri kau yang menanggung semuanya.”  Borhan gelisah. 
Leteran dari Lebai Hamzah membuatkan dia merasa tidak senang.  Dia tahu, lebih lama dia disitu, makin banyaklah leteran yang akan diterimanya nanti.  Borhan tidak mahu tunggu lama.  Dia ambilnya tepung di tangan Leha dan beberapa barang dapur yang lain.  Leha kaget.  Dia tidak tahu untuk berbuat apa dan membiarkan saja Borhan mengambil barang tanpa membayar.
            “Engkau dengar sini Leha.  Hey, aku tak kisah dengan hutang kau yang sebesar kuman tu.  Tunggu satu hari nanti, aku akan bayar balik hutang kau tu.  Dan pada masa tu kau jangan mimpi aku nak beli barang dari kau.”  Borhan ingin berlalu namun langkahnya terhenti.
“Dan satu lagi, bang lebai oi!!! Siapa lebai nak nasihat saya?  Saya tak hairan dengan ceramah percuma lebai tu.  Lebai buat kerja lebai, dan saya akan buat kerja saya sendiri.  Dan semolek-moleknya, lebai jangan nak ganggu saya.  Rumahtangga saya, tahulah saya nak uruskan.  Nak aman ke nak terlingkup ke bukan rumahtangga bang lebai.  Baru pakai serban sejengkal ada hati nak nasihat orang konon.”  Borhan terus berlalu meninggalkan Lebai Hamzah dan Leha.  Lebai Hamzah menggelengkan kepala melihatkan sikap Borhan yang semakin menjadi-jadi. 
            “Saya bukan apa, lebai.  Kesian saya tengokkan si Timah tu. Ada laki serupa macam tak ada.  Semua duit Timah habis dikerjakan oleh si Borhan tu.  Kalau bekerja tu tak mengapa juga, ini tidak.  Makan pakai Borhan pun Timah yang kena tanggung.”  Lebai Hamzah menggangguk dan memahami.  Sudah lama dia memerhatikan Borhan yang kaki judi itu.  Bukan sekali dua dia menasihati Borhan, namun ibarat mencurah air di daun keladi sahaja.  Nasihat orang lain langsung tak pernah dengar.
“Berapa sangatlah duit yang Timah dapat untuk jual nasi lemak tu.  Saya bukan tak kesiankan Timah, lebai.  Tapi apa daya saya, sikap Borhan tu yang buatkan saya tak nak beri hutang dengan dia.  Biar dia rasa.”  Leha meluahkan apa yang terbuku di lubuk hati.
            “Aku faham, Leha.  Aku tak tahu nak cakap apa lagi.  Puas aku nasihatkan dia. Jangan kata nak dengar, marah kita lagi adalah.  Saya pun kesiankan dengan Timah tu.  Dia seorang isteri yang baik.  Cuma sikap Borhan tu yang membuatkan Fatimah aku tengok makin lama makin tak bermaya.”  Lebai Hamzah cuba berfikir, mencari jalan untuk menyelesaikan masalah yang melanda Fatimah.
“Begini sajalah, aku rasa baik kau berbincang dengan Hasan dan Timah mengenai hutang kamu tu.  Suruh Hasan tolak duit nasi lemak barang sepuluh ringgit. Aku rasa Hasan dan Timah tak ada masalah.  Tapi dengan syarat kau jangan pulak beritahu dengan Borhan.  Nahas kamu nanti.”
            “Emmmm….. elok juga cadangan lebai.  Nantilah.  Kalau senang saya beritahu dengan mereka.  Oh ya, ada apa-apa lagi yang lebai nak beli?”  Leha memasukkan tepung gandum ke dalam plastik. 
            “Itu sajalah Leha.  Kalau ada apa-apa aku datang lagi.  Eh, aku balik dulu.  Lama pulak tunggu si Zainab kat rumah tu.  Nanti kamu berbincanglah ye.  Kalau ada apa-apa beritahu dengan aku.  Baiklah, aku balik dulu. Assalamualaikum.” 
            “Waalaikumsalam.”
            Fatimah yang sedang melipat telekung terkejut melihatkan suaminya tiba-tiba muncul di depan pintu.  Riak wajah Borhan yang kelihatan bersahaja sedikit pun tidak memberikan apa-apa perasaan kepadanya.  Dia kemudiannya kembali ke dapur dan sedikit terkejut dengan apa yang dibawa oleh Borhan tadi.  Ringan saja mulutnya untuk bertanya, namun dimatikan di situ juga.  Takut dikatakan suka mengambil tahu.  Fatimah mencapai ubi kayu yang terletak di atas para.  Dikopeknya tanpa berpaling ke arah Borhan yang sibuk memerhatikannya sejak tadi. 
            “Itu, abang dan belikan barang dapur.  Adalah sikit untuk alas perut.  Nanti kau masaka sedap-sedap ye.”  Perkataan ‘beli’ yang terkeluar dari bibir Borhan membuatkan Fatimah merasa tidak senang hati.  Beli?  Beli dengan apa?  Dengan duit haram?  Fatimah bersumpah walau kering lapar bagaimana pun dia tidak akan menerima barang sebutir nasi dari duit haram itu.
            “Timah, malam nanti kau ikut abang ye.  Dah lama kita tak keluar sama.  Nanti Timah pakailah baju cantik sikit.  Boleh?”  Tanya Borhan lantas menuju ke arah Fatimah.  Fatimah tersentak.  Mimpi apakah suaminya itu dengan tiba-tiba saja ingin mengajaknya keluar.  Kali terakhir dia keluar dengan suaminya adalah ketika baru sahaja melangsungkan perkahwinan sepuluh tahun yang lalu.  Kini, dengan tiba-tiba saja dia mengajak keluar. 
            “Nak buat apa? Tak payahlah bang.  Lagi pun banyak lagi kerja yang perlu Timah buat.  Esok pagi-pagi nak perg hantar nasi lemak.  Lepas tu nak ke bendang.  Tijah dah berapa kali mengajak.  Tanah bendang kita masih lagi belum berusik.  Kalau dah keluarkan hasil, boleh kita dapat duit sikit.  Timah minta izin dengan abang.  Timah tak nak pergilah bang.  Abang pergi sorang jelah.”  Fatimah cuba untuk mencari alasan. Entah mengapa hatinya merasa tidak tenteram.
            “Aku kata, ikut! Ikut sajalah.  Yang kau banyak sangat cari alasan kenapa?  Orang nak ajak berjalan pun tak nak?  Sudah, aku tak nak dengar apa-apa lagi alasan.  Malam nanti lepas maghrib aku tahu kau dah siap.  Jangan nak banyak cakap lagi.  Sudah!  Aku nak keluar.  Jangan lupa.  Aku jemput kau lepas maghrib.
            Fatimah merasa janggal bersama-sama dengan suaminya di dalam rumah tumpangan itu.  Dia tidak tahu apakah tujuan sebenar suaminya untuk ke sini.  Fatimah memerhatikan sekelilingnya.  Begitu asing baginya.  Fatimah mencari kelibat suaminya.  Hampa. 
            “Timah,”  Fatimah terkejut apabila disergah.  Ternyata wajah suaminya itu membuatkan dia hilang semangat sebentar tadi.
            “Kenapa bang?  Ada apa yang tak kena?  Marilah kita balik bang.  Timah rasa tak sedap hatilah duduk lama-lama kat sini.  Bang, Timah balik dulu boleh tak?”  Fatimah cuba meminta izin untuk pulang.  Namun itu semuanya tidak membuahkan realiti apabila Borhan menarik tangannya.  Fatimah cuba untuk melepaskan diri tapi dia tidak betah.  Kudrat Borhan lebih kuat daripadanya.
            “Kau jangan bising.  Kau masuk dalam bilik ni.  Kejap lagi aku datang.”  Borhan menarik Fatimah masuk ke dalam sebuah bilik dikuncinya dari luar.  Fatimah cuba untuk melepaskan diri.  Dia hampa.  Dia tidak tahu apakah muslihat suaminya sehingga sanggup meninggalkan dirinya di bilik yang asing buat dirinya. 
            Tidak lama kemudian, Fatimah mendengarkan pintu biliknya dibuka.  Disangkakan suaminya, tetapi tidak!  Tiga orang asing yang tidak pernah ditemuinya berlegar di ruang mata.  Fatimah mencari kelibat suaminya, walau bagaimanapun ianya tiada.  Yang hanya kedengaran adalah suara milik suaminya di luar bilik.
            “Engkau orang santaplah puas-puas.  Yang pasti hutang aku dengan kamu semua kira jelas.”  Fatimah dapat memerangkap suara suaminya di luar bilik.  Dia tidak sangka sampainya hati Borhan memperdagangkan isteri sendiri.

            “Amoi jangan marah ye…. Ini malam tidur dengan kami semua, esok jangan bimbang pasal hutang lu punya suami.  Kasi langsai semua.”  Kata lelaki asing berbangsa cina membuatkan Fatimah sedar akan kedudukan dirinya kini.  Dia dijadikan barang dagangan oleh suaminya yang selama ini amat dicintainya.  Fatimah akhirnya terjaga apabila dia dihimpit oleh tiga lelaki yang  telah melayani nafsu buas mereka.  Fatimah menangisi dirinya sendiri.  Ya Tuhan!  Kau ampunkanlah dosa ku.  Fatimah menangis semahunya.  Entah bagaimanakah dia harus untuk meneruskan hidupnya yang kini bagaikan gelap tiba-tiba.

Lirik Lagu: Rindu Merindu (Fauziah Idris)

Siti Norshimah Md Yasan | 5:37 AM | 2 Comments so far


Gelisah di jiwa
Aduh sayang
Resah merindu
Berdodoi lara
Aduh! lara
Hambalah seorang
Dalam sepi
Menanti tuan sayang Tuanlah seorang
Hendaklah belayar
Aduh! sayang
Ke laut madu
Bahtera cinta
Aduh! lara
karamlah di pantai
Belum Kembang
Layarnya kembang
Sayang tidaklah kembang
c/o
Rindu-rindu aduh sayang merindu
Jauh-jauh orang sudah menjauh
Kasih-kasih aduh sayang berkasih
Bukan-bukan hamba orang terpilih
Kiri duri kanan pun berduri
Arah mana kemana
Hendak hamba melangkah
Nasib diri begini nasib diri
Rela hamba terima
walau pun jiwa parah
Gelisah alah resah
Rindu diamuk sakit rindu
Mengenang alah kenang
Junjungan kalbu
Hibur alah tuan
Nak berhibur lagu rindu
Rindu merindu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Copyright © 2016 JIAKREATIFELT. All rights reserved. | Sign in|Top of page