COPY RIGHT

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Cerpen : Warkah Cinta

Siti Norshimah Md Yasan | 7:12 AM | Be the first to comment!
Warkah Cinta

Anak teruna seberang titi,
Hendak pergi ke Tanah Jawa,Hidup kini kian bererti,Kehadiran adinda pengubat jiwa.
             Suria melipat surat yang baru diterimanya petang tadi.  Sebelum dia menyelak buku makroekonomi dia terpandangkan sampul surat berwarna ungu yang tertera namanya.  Suria mengerut dahi seribu.  Tanpa pengirim dan dan tanpa kata-kata hanya pantun yang menghiasi isi kandungan surat itu. 
            Pada mulanya dia berkali-kali membaca nama penerima yang tertera di atas sampul surat itu.  Yelah… mana tahu kalau ada orang yang tersalah hantar kepadanya.  Namun akhirnya dia membuka setelah Nama dan binti adalah namanya.  Suria binti Ahmad 6 Atas 2 tertera di sampul surat itu.  Siapa lagi kalau bukan dia.  Suria menggarukan kepala yang tidak gatal.  ‘Siapa pulak yang nak mempermainkan aku ni?’ Mata Suria kemudiannya terus kepada nama pengirim. HANG TUAH? Sudah, siapa pulak Hang Tuah di zaman serba canggih ni? Zaman sains dan teknologi.  Ini mesti Hang Tuah moden.  Kalau tidak takkan dia hanta surat dengan menggunakan komputer?
            Mata Suria masih lagi menantap surat yang baru diterimanya.  Kalau surat ini ditulis dengan tangan boleh juga dia membandingkan dengan tulisan pelajar dikelasnya.  Ini bertaip dengan menggunakan komputer, siap dengan tulisan roman lagi.  Suria mengeluh perlahan.  Berserabut fikirannya dengan kehadiran surat itu. 
            “Wah!  Mengeluh nampak.  Kenapa? Banyak sangat ke kerja sekolah yang kau nak kena buat?”  Tanya Wadina tiba-tiba.  Suria memandan kepada sahabatnya di katil sebelah. Tanpa menjawab pertanyaan dari Wardina, Suria menyerahkan surat yang diterimanya.  Wardina pula tanpa meminta izin terus membaca dan ternyata mengundang rasa terkejut sahabatnya itu. 
            “Bila masa pulak kau ada secret admire ni Su?”
            “Banyakkan kau punya secret admire.  Aku tengah runsing siapa yang bagi surat ni kau pulak yang buat lawak antarabangsa kat sini.”
            “Yelah…. Setahu aku kau ni bukanlah minah cintan.  Minah ulat buku adalah.  Nak kata kau ni pelajar popular sekolah lagilah jauh.  Ni, jantan mana pulak yang dok syok dengan kau ni?”  Surat itu ditilik oleh Wardina berkali-kali. 
            “Itulah yang aku peningkan sekarang ni.  Agak-agaknya kau tahu tak siapa yang bagi surat ni kat aku?” Tanya Suria.
            “Manalah aku tahu.  Kalau aku tahu baik aku beritahu dengan kau.  Sebab kau tak tahu jadi aku pun tak tahu. Entah-entah engka tahu tak? Eh, apa yang aku cakap ni?”
            Suria mencapai surat dari tangan Wardina dan terus menyemadikan di dalam buku.  Dia menongkat dagu dan cuba untuk berfikir.  Namun dia akhirnya kalah.  Malaslah nak ingat semua ni.
            “Dahlah Dina.  Buat apa kita nak pusing kepala dengan semua ni.  Kita buat bodoh jelah.  Nanti kita juga yang pening kepala. Sedangkan Hang Tuah kita ni bertepuk riang.”
            “Yelah kan, dah ada buah hati macam kau ni.”
            “Hish!  Kau ni. Ke situ pulak.”  Suria buntu dan tidak tahu apakah yang perlu dilakukan ketika ini.  Nak buat bodoh?  Buatnya dapat surat kali kedua?  Peninglah!
            “Takkan kau tak nak tahu siapa yang berikan surat tu? Kalau aku, akan aku cari sampai ke lubang cacing.  Tak kiralah apa saja caranya.” Ujar Wardina sambil mencebikkan bibirnya. 
            “Buat masa sekarang ni aku nak tumpukan perhatian pada STPM yang bakal aku duduki.  Aku tak nak gagal sebab makhluk yang bernama Hang Tuah ni.”
            “Takkan sikit pun kau tak nak ambil tahu?” Pujuk Wardina seakan memberikan ruang kepada Suria untuk menyiasat. 
            “Dah, jangan nak pujuk aku pulak.  Ni, kalau aku siasat siapa Hang Tuah di zaman mellinium sudah pasti aku akan gagal STPM nanti.  Silap haribulan impian aku nak jadi cikgu terkubur macam tu je.”
            “Baiklah…. Kita tunggu dan lihat. Aku takut kau yang tidak tidur malam sebab terkenangkan Hang Tuah.” Sindir Wardina sambil tersenyum.  Suria tidak mengiakan sebaliknya dia terus kembali ke katil dan menyimpan kembali buku mikroekonomi itu. 
            Hari-hari berlalu seperti biasa.  Walau pun dia tidak mahu mengetahui siapakah Hang Tuah yang telah memberikannya surat namun di dalam kelas dia menjadi pemerhati.  Pelajar lelaki di dalam kelas bukannya ramai sangat.  Cuma empat orang sahaja.  Tetapi dengan empat orang itu sudah cukup membuatkan dia pening kepala.  Kehadiran surat dari ‘Laksamana Hang Tuah’  itu benar-benar membuatkan dia keliru. 
            Siapakah Hang Tuah? Adakah datang dari kelasnya sediri atau pun dari kelas lain? Suria mula bermain dengan teka-teki.  Firdaus?  Tidak mungkin.  Dia budak geografi.  Tak mungkin dia yang tulis pantun tu.  Syahrin?  Lagilah terkeluar dari senarai.  Dia dah ada affair dengan si Halina.  Takkan dia nak main kayu tiga pulak.  Nasir?  Budak rock tu?  Mana ada dia suka dengan jiwang-jiwang ni.  Nazli?  Ustaz 6 Atas 2?  Tak mungkin.  Mana dia nak campakkan si Dayang  adik angkatnya tu? Ah…. Pening kepala.  Baru 4 orang.  Kalau 40 orang mahu botak kepala nak fikirkan.
            “Eh, Su. Kenapa dengan kau sejak tadi aku tengok bukan main lagi kau tenung anak muda dalam kelas ni.  Kenapa?  Kau nak tahu siapa yang berikan kau surat tu?  Kau punya Hang Tuah?”
            Suria senyap.  Dia tidak bersuara.  Kemudian dia seperti malu sendiri.  Kalaulah budak lelaki tahu yang dia menjadi pemerhati mahu sahaja dia melompat dari tingkap sekolah.  Sebab memang dia bukan jenis seperti itu.
            “Bukan ke kau kata yang kau tak nak tahu siapa Hang Tuah tu? Sekarang ni nampaknya kau dah pandai nak pandang anak teruna orang.”  Usik Wardina,
            “Hish! Kau ni janganlah cakap kuat sangat.  Kalau dia orang tahu malu aku.”  Suria tidak senang dengan usikan Wardina itu.  Dia mencubit lengan Wardina.  Seolah-olah tidak mahu orang lain tahu yang dia sedang mencari siapakah sebenarnya Hang Tuah.
            “Susah sangat kau pergi tanyalah dengan dia orang tu.”  Berbular biji mata Suria mendengarnya.  Oh!  Tidak!  Dia bukan sampai terdesak sangat untuk membuat semua itu. 
            “Gila kau?”
            “Lebih baik kau gila sekarang ni dari kau gila esok hari.”
            “Aku binggung betullah. Sampai sekarang aku masih belum tahu siapa Hang Tuah yang berani kacau hidup aku.  Agak-agak kaulah…. Mungkin datang dari kelas lain tak?” Tanya Suria yang cuba mendapatkan pendapat dari sahabatnya itu. 
            “Entah-entah ada orang yang nak mempermainkan kau tak? Manalah tahu kan?  Kau kan best student.  Mesti ada yang dengki dengan kau.”
            “Susah aku nak cakap, Dina.  Semalam dia berikan aku surat lagi.  E…. kalau aku tahu siapa Hang Tuah tu nahas aku berikan dia penumbuk sulung.  Dia lebam biji mata dia.”
            “Itu kata kau.  Entah-entah bila kau dah bertentang mata dengan dia lidah kelu tak terkata.  Silap haribulan engkau pula yang dah jatuh cinta.” Usik Wardina dalam tawa.
            Suria turut ketawa.  Walau pun dia tidak menyenangi akan kedatangan warkah ungu itu, namun dia tetap ingin taku siapakah milik disebalik pengirim surat itu.
            “Betul ke kau nak siasat” Pertanyaan dari Wardina itu membuatkan Suria tersentak.  Siasat?  Perkataan itu terus meluncur dari bibir Wardina.
            “Entahlah.  Bila nak kenangkan sekarang ni memang aku nak tahu siapa orangnya. Tapi bila aku kenangkan masa depan aku malas pulak aku nak ambil kes.  Nanti Hang Tuah kemana, STPM pun kemana.”
            “Aku rasa esok lusa mesti dia penat berikan surat untuk kau.  Kau lupakan jelah.  Memang aku mula-mula ingat nak siasat juga, tetapi bila kenangkan bebudak lelaki dalam kelas ni ‘ramai’ sangat aku rasa tak ada  adventure langsung.  Dahlah tu, jangan fikirkan sangat.  Nanti kau juga yang sakit.”
            Memang ada benarnya kata-kata Wardina itu. Mana tahu esok lusa dia tidak akan dapat warkah itu lagi.  Sudah tentu dia akan kering idea untuk mencipta pantun.  Namun persoalanya, adakah Hang Tuah itu adalah benar-benar seorang lelaki?
            Suria memandang ke belakang di saat dia mendengarkan bebelan dari Nazli. 
            “Kenapa dengan kau ni, Nazli?  Aku tengok muka kau dari tadi macam tempoyak basi je.  Masam betul.” Tegur Nasir.  Nazli melepaskan keluhan perlahan.  Suria masih lagi menjadi pemerhati. 
            “Tu… si Dayang.  Dia punya berani ada ke patut dia cakap dengan mak aku yang dia nak kahwin dengan aku.  Buat malu aku je.”  Luah Nazli.
            “Habis mak kau cakap apa?”
            “Dia gelakkan akulah. Budak tu siang malam suka buat aku susah.  Nak makan ubat pun nak tanya aku dulu.  Dia bukannya budak umur 4 tahun sampai aku nak suapkan dia.” 
            “Kau terus-terang jelah dengan dia.”
            “Puas aku cakap dengan dia.   Aku anggap dia macam adik aku sendiri. Tapi dia tak dengar.”
            “Itulah….  Dari dulu aku dah cakap.  Buat susah je ambik anak angkat ni.  Tapi kau tak nak dengar.  Sekarang siapa yang susah?  Jangan kata aku tak beritahu dengan kau. Itulah… adik angkat…. Adik angkat sekarang dah terangkat.”  Nazli menggelengkan kepala.  Dia sudah buntu untuk melepaskan diri dari Dayang yang sering kali mengekorinya.  Menyesal pula dia berjanji untuk menjadikan Dayang sebagai adik angkatnya.
            Suria mendengarkan perbualan Nazli dan Nasir sambil dia berfikir. Dia mula menyusul kemungkinan. Nazli?  Mungkinkah dia?  Tapi…. Ah! Tapi lagi.  Suria kemudiannya memandang ke arah Syahrin yang wajahnya kelihatan sugul. Mungkinkah dia bergaduh dengan Halina?  Hish!  Kenapa pulak?  Buat andaian yang bukan-bukan. Arhg!!! Tolong!!!!
            Suria menggarukan kepala yang tidak gatal.  Dia menghempaskan badan di atas katil sambil mencapai buku Sejarah 2. Dalam erti kata dia ingin menyelak untuk mengulangkaji tiba-tiba sepucuk surat jatuh ke badannya.  Warkah ungu lagi.  Suria hanyar sekadar memandang.  Hatinya mula berbelah bagi.  Nak baca ke tidak ni?
            Akhirnya Suria tekad.  Dia membuka surat itu dan seperti biasa hanya ada serangkap pantun.
            ‘Salam diutus di hari lebaran,
             Budi tersemai di bawa mati,
             Hati teruna penuh debaran,
             Melihat adinda pujaan hati.
            Ah! Hang Tuah ni memang sudah gila barangkali.  Makin lama makin menjadi pula.  Suria hampir mengalirkan air mata.  Siapakah yang cuba untuk mempermainkan hidupnya? Mahu sahaja dia menjerit.  Geram, marah semuanya bercampur.  Kalau ingin diikutkan hati mahu sahaja dia mengetuk setiap meja sahabatnya di dalam kelas siapakah yang memberikan surat itu.  Tidak!  Sudah pasti tiada siapa yang mengaku.
            Wardina masuk ke dalam dorm sambil memerhatikan Suria yang sedang jauh mengelamun.  Dia menggelengkan kepala. Apalah nak jadi dengan kawan aku sorang ni. Asyik termenung je sejak akhir-akhir ni. 
            “Oi!  Teringatkan hero Hang Tuah ke?” Sergah Wardina.
            “Engkau ni Dina, kalau bercakap tu berlapiklah sikit.  Boleh tak?” Suria sedikit terasa akan pertanyaan Wardina itu tadi. 
            “Aku tengok kau sekarang ni dah lainlah Su.  Asyik termenung panjang ke aku tengok.  Nampak gayanya kau dah jatuh hati dengan Hang Tuah tu.”  Serkap Wardina lagi.
            “Gila kau.  Kenal tidak, jumpa tidak mana boleh aku jatuh cinta dengan dia? kau tu jangan nak buat cerita lain pulak ye.”
            “Yelah…. Dari pantun yang dia beri kau terpaut hati dengan dia.  Apa yang dia kata pada kau hari tu? ‘Engkau sinar dalam hidupku?’ Syahdu tu.  Kalau aku pun cair dengarnya.” Ujar Wardina.
            “Tapi aku tak puas hatilah.  Selagi aku tidak tahu siapakah Hang Tuah yang sebenarnya.  Budak lelaki di dalam kelas kita bukannya ramai sangat.  Cuma ada 4 orang saja. Itu pun aku tak boleh nak agak.  Bijak betul Hang Tuah ni simpan rahsia.”
            “Ala dia pun takut nak buka pekung di dada.   Mungkin dia segan akan dikata atau pun dia takut kau marah dia.  Bukan ke hari tu kalau nak jumpa dengan dia nak bagi penumbuk sulung kat dia.  Tapi… best juga ada secret admire ni.” Usik Wardina.  Serta-merta wajah Suria bertukar mendung.
            “Best apa? Tak tidur malam adalah.  Dok tanya siapa Hang Tuah di zaman moden ni.”
            “Aku takut bukan menumpuk sulung yang kau nak bagi kat dia, silap haribulan kau berikan dia flying kiss kat Hang Tuah kau tu.”  Kian galak Wardina mengusik sahabatnya.
            “Agaknya sampai bilalah dia nak tulis surat kat kau, kan.  Aku tengok dia tak jemu nak berikan kau sampul ungu tu.  Makin lama makin kerap pulak aku tengok.  Aku rasalah dia pun memang betul-betul suka kat kau.”
            Suria mengangguk perlahan. Dalam diam dia mengiakan kata-kata Wardina itu.  Apa?  Jatuh hati?  Hello pleaselah…. Tapi….. Suria sedar sejak akhir-akhir ini dia sering menantikan surat itu.
            “Entalah Dina.  Biarlah dia.  Aku yakin lama-kelamaan berhentilah dia tu.”
“ Aku bukan apa, aku takut silap haribulan dia hantar surat peminangan kat pulak nanti.”  Mendengarkan kata-kata Wardina itu Suria menghinggapkan satu cubitan bisa di lengan Wardina.
            “Agak-agaklah kau ni.”
            “Agak-agak engkaulah… siapa agaknya Hang Tuah tu ye?”  Nah! Soalan maut Wardina tujukan kepada Suria.
            “Entahlah aku.  Lagi aku fikirkan lagi buntu otak kepala aku.  Kau ada idea tak?” Tanya Suria pula kepada Wardina.  Saja untuk dia bertanyakan jika tahu siapakah yang menghantarkan surat kepadanya.
            “Kalau aku tahu tak adalah aku tanya dengan kau.”
            “Nak kata Syahrin aku rasa tak mungkin.  Bukankah dia dah ada buah hati? Si Halina tu mana nak letak?”
            “Aku rasa itu hanya sementara.  Sebab gossip yang aku dengar dia dengan Halina tengah perang besar.  Aku tengok si Syahrin tu asyik termenung je.”  Ujar Wardina. 
            “Atau pun Nazli?”  Serkap Suria meminta pendapat dari Wardina. 
            “Mungkin.”
            “Tapi rasa tak mungkin.  Sebab apa, si Dayang tu bukan main lagi control dia.  Ada ke patut nak makan ubat pun dia sanggup jumpa dengan Nazli?”
            “Itu ada potensi nak berikan kau surat.”  Fikir Wardina.
            “Macam mana pulak dengan Nasir budak kepala rock tu?”  Perbincangan mereka bertambah hangat.  Suria dengan penuh harapan dapat mengetahui siapakah Hang Tuah sebelum dia mengakhiri persekolahan di sini.  Sudah pasti bila rahsia tidak dapat dirungkai rahsia akan kekal menjadi rahsia.
            “Dia aku tengok sekarang ni dah tak ada nyanyi lagu XPDC atau Search, tapi dah pandai layan lagu Anuar Zain.  Itu yang aku sikit keliru.  Macam mana dia boleh berubah sekarang ni aku pun tak tahu.  Yang pasti kepala gila-gila dia dah hilang entah ke mana.”
            Suria setia mendengarnya.
            “Susah tau nak dengar dia menyanyi lagu yang terkeluar anak tekak.  Entah-entah dia tak?” Teka Wardina.
            “Takkan sampai macam tu sekali? Ini yang buat aku pening kepala. Mereka semua ni nak sabotaj supaya aku gagal dalam peperiksaan ke?” Suria sudah mula putus asa. 
            “Tinggal seorang lagi.  Si Firdaus.  Aku tengok dia bukan main ceria lagi sekarang ni.  Bila aku tanya dia tak menjawab.  Dia kata dia dah ada jumpa mata air.  Sebab itu aku syak dengan dia.”  berbular biji mata Suria mendengar kata-kata Wardina itu.
            “Kau jangan nak buat cerita pulak.  Si Firdaus tu tengah bercinta dengan si Gayah budak 6 Atas 1.”
            “Ye ke?  Macam mana aku boleh tak tahu.  Wah!  Aku ingat aku yang ekspress, tapi kau lagi advanced dari aku.  Kau boleh tahu sebelum dari aku.”
            “Ala… aku malas nak hebohkan.  Nanti dia kata aku yang bawa mulut pulak.  Sebab itu aku tak kisah yang dia berubah.  Sebab aku pasti bukan dia yang hantar.” Ujar Suria penuh yakin.
            “Hish!  Pelik juga dengan kes kau ni Suria.  Apa kata kita report je kat balai polis.  Biar dia siasat siapa yang punya angkara.” Cadang Wardina sambil menganggukkan kepala.
            “Dah!  Kau jangan nak mengada-ada.  Banyak lagi kes yang dia orang nak fikirkan.  Setakat surat sekeping tu buat dia orang gelak je tau.”
            Meladak tawa Wardina bila Suria berkata begitu. 
            “Aku dah surrender nak tahu siapa Hang Tuah ni.  Tapi…”
            “Tapi apa?” Wardina merapatkan dirinya seolah ingin tahu.
            “Aku dah jatuh hatilah.”  Sebenarnya dia merasa malu untuk meluahkan namun dia tidak boleh menipu dirinya. 
            “Dengan Hang Tuah? Kau biar betul.  Entah-entah dia saja nak kenakan kau tak? Kau pula yang terhegeh-hegeh kat dia.  Aku rasa kau ni kena bawa berubat. Mana tahu nanti kau jawab STPM kau tulis nama Hang Tuah sampai 10 muka surat.  Suria, aku rasa kau lupakan saja Hang Tuah tu.  Kalau dah jodoh tu tak kemana.”
            Suria termenung dan memikirkan akan kata-kata Wardina itu tadi.  Memang dia ingin melupakannya.  Namun setiap kali ingin melupakannya setiap kali itulah warkah berwarna ungu ditatap.
            STPM bakal menjelang tidak lama lagi.  Suria mengambil keputusan untuk belajar bersama dengan Wardina demi ingin melupakan pengirim misteri itu.  Namun ia tidak lama berkekalan.  Warkah ungu itu datang lagi.
            ‘Tumpang teduh di tepi perigi,
             Menanti sahabat untuk bersua,             Walau ke mana adinda pergi,             Bawalah hati ini menyusur jua.
            Argh!!!!  Sudah sah!  Tak lama lagi boleh masuk hospital jiwa aku dibuatnya.  Mahu sahaja Suria menjerit.  Tapi tidak terluah.   Sudah berkali dia bertanyakan kepada rakan pelajar lelaki di dalam kelasnya.  Namun tiada siapa yang mengaku.  Ialah siapa yang nak mengaku. Nak control macho konon.  Tak gentleman langsung.  Suria melipat semula surat itu dan segera ingin melupakan warkah itu.  Dia mesti bangkit agar tidak kecundang di medan peperiksaan.
            Peperiksaan STPM berlangsung dengan lancar.  Ingatan kepada Hang Tuah berjaya ditepis.  Suria menghela nafas lega setelah kertas Pengajiam Am 2 yang juga kerta terakhir kini telah selesai.  Dia bersama dengan Wardina meninggalkan dewan peperiksaan sambil bersalaman dengan rakan-rakan yang lain.   Di dalam diam Suria menyimpan harapan agar hari ini segala pertanyaan akan terjawab.  Namun hampa, bukan sahaja jawapan malahan juga warkah yang selalu singgah di halaman bukunya juga tiada.  Dia tahu Hang Tuah yang selama ini menjadi pengirim misteri akan kekal sebagai satu rahsia.
            Akhirnya Suria berlalu dengan harapan dan angan yang kosong yang pastinya dia sendiri tiada jawapannya.  Suria masih lagi berpaling ke arah Sekolah Dato’ Bentara Dalam sebagai lambaian terakhir.  Mungkin ini kali terakhir dia akan menjejaki kaki di sekolah ini.  Perjalanannya masih jauh lagi.  Banyak lagi yang perlu dirterokai.  Sudah pasti warkah ungu itu tidak akan kelihatan lagi.
            Sepuluh tahun sudah berlalu.  Kini, Suria sudah pun menjadi seoarang pendidik.  Dan berita terkini adalah dia sudah disunting orang.  Ya, Suria sudah menjadi tunangan orang dan akan bergelar isteri tidak lama lagi.  Walau pun tidak pernah bercinta, namun Suria sedar bahawa percaturan jodoh dari keluarga memberikan keistimewaan yang tersendiri.  Berkat dan restu dari orang tua Suria tekad untuk belajar dan menyayangi dan menyintai tunangnya itu.  Biar pun dia tidak pernah berjumpa, namun dia yakin akan jodoh yang diaturkan oleh keluarga. 
            Pintu bilik diketuk berkali-kali.  Suria membuka pintu dan ternyata wajah ibunya menghiasi ruang mata. Halimah menghulurkan sepucuk surat yang ternyata membuatkan dia terkejut.
            “Ini ada orang berikan kamu surat.”  Suria menyambut surat tanpa alamat itu.  Getaran hatinya muka bertandang.  Surat yang selama ini hampir dilupakan.  Surat ungu yang pernah membuatkan dia tidak tidur malam.  Suria membuka surat dan sekali lagi dia terkejut akan surat itu dipenuhi dengan tulisan tangan dan bukannya bertaip seperti selalu.
            ‘Duduk berdua di pohon jati,
             Duduk bersama penuh cerita,            Kasih adik disimpul mati,            Seiring bersama dimahligai cinta.

            Kalau cinta berikan tanda,            Untuk pengubat hati yang sedih,            Terima kasih wahai adinda,            Terima kanda mengikat kasih.
Tatapan buat adindaku sayang….
Buat pertama kali maaf kiranya terlalu lama menantikan warkah yang tidak seberapa ini dan terlalu lama  merahsiakan akan hal yang sebenarnya.  Hati hamba sudah tertawan sejak pertama kali bertemu.  Semakin kerap hamba ingin mengenali adida semakin kerap juga dugaan yang mendatang.  Sesungguhnya setiap dugaan yang datang sudah pasti ada hikmah disebaliknya.  Hamba tahu, segala apa yang berlaku akan menjadi baik keesokkan harinya. 
            Disaat kasih putus di tengah jalan, adinda menjadi penyambungnya walau pun adinda diam seribu bahasa.  Dari jauh hamba tahu yang adinda sering menantikan surat dari hamba.  Hamba tahu yang adinda rindukan hamba.
            Hamba cuba untuk mendiamkan diri, namun dengan sepuluh musim yang kini sudah berlalu dan hamba percaya kepada jodoh yang telah ditentukan.  Dan kini… er… abang mengambil langkah drastic dengan menyunting adinda.  Kalau sudah jodoh tidak kemana.  Abang gembira saat adinda setuju dengan lamaran abang. Er… er… sayang, maaf sekali lagi kalau selama ini membuatkan sayang menanti terlalu lama.  Yang pasti selepas ini abang akan selalu disampingmu…. Dan rahsia kini sudah terakhir.  Yang pasti dan nyata abang mencintaimu setulus hati.
            Yang Benar,
Hang Tuah@abang@Muhammad Syahrin Azhar
            Suria berlalu meninggalkan kamarnya dan lantas mendapatkan ibunya.   Namun langkahnya terhenti apabila melihatkan Syahrin yang sudah berada di ruang tamu.
            “Su… ini ibu kenalkan tunang kamu. Syahrin.  Hari tu ibu nak berikan gambar dia kamu tak nak tengok.  Sekarang ibu bawa tuan badannya. Dah, ibu nak ke dapur nak buat air.  Kamu berboraklah dengan dia.”  Suria memandang ibunya sehingga hilang dari pandangan matanya.  Suria tunduk malu.  Debaran hatinya kian kencang.  Tidak betah untuk dia bertetang mata.
            “Maafkan abang sayang. Abang merahsiakan terlalu lama dengan sayang.  Sampai abang sendiri pun menderita.”  Suria tersenyum.  Menderita?  Dia lebih menderita.
            “Abang bukannya tidak mahu memberitahu akan hal yang sebenarnya, tetapi abang takut.  Di saat hubungan abang menjadi renggang dengan Halina, abang banyak menulis kepada sayang.  Pada mulanya abang berbuat demikian hanya untuk suka-suka sahaja tetapi tidak lama kemudian timbul perasan lain di dalam hati abang. Abang sudah mula jatuh hati saat Halina menolak cinta abang.” 
            Suria memandang kepada Syahrin.  Kemudian dia tunduk kembali.  Malu dengan pandang Syahrin kepadanya.
            “Perpisahan selama sepuluh tahun telah banyak merubah abang.  Abang begitu rindu sehinggalah pada suatu hari abang terjumpa dengan Wardina.  Sudah memang ada jodoh antara kita.  Abang tahu Su  masih belum berpunya dan akhirnya abang beranikan diri untuk berjumpa dengan ibu Su. Tak sangka sebenarnya mereka pernah menjadi sahabat dari kecil.   Kesabaran Su bukan sahaja memberikan abang cinta suci malah kesabaran Su juga telah menemukan sahabat yang  telah lama terpisah.”
            Air mata Suria mula tumpah.  Perasaa bahagia meniti di setiap sudut hatinya. 
            “Kenapa buat saya begini?” Perlahan sahaja suara yang keluar dari mulut Suria.
            “Apa?  Abang tak dengar.”
            “Kenapa abang buat saya macam ni?”

            “Abang…. Erm… perkataan itulah yang abang nak dengar.  Sudah, jangan menangis sayang.  Nanti abang akan tebus balik ye?” Suria melemparkan sebuah senyuman manis untuk tunangnya.  Dia yakin kini dengan kata-kata Wardina.  Kalau ada jodoh sudah pasti tidak akan ke mana.  

Masa

Siti Norshimah Md Yasan | 4:35 PM | Be the first to comment!


Masa berdetik bagaikan berlari
Sedangkan aku merangkak mencari realiti
Masa berlari tidak berpaling
Sedangkan aku sering berpaling mencari yang tak pasti
Masa setiap detik berdenting
Sedangkan aku menanti dan terus menanti
Masa tidak pernah kenal usia 
Sedangkan aku dicemburui dengan usiaku yang kian tinggi
Akur dengan cerita masa 
Aku melangkah dengan kakiku sendiri
Dengan irama dan nadaku sendiri
Agar aku dapat menikmati dan mensyukuri 
Dengan masa yang ada....

Novel : Diari Pelajar - BAB 1

Siti Norshimah Md Yasan | 7:42 AM | Be the first to comment!
                Maktab Adabi Muar, kalau nak yang komesial lagi orang panggil Maktab Adabi Maharani.  Walau nama yang berbeza tetapi penghuninya tetap orang yang sama.  Terutama lagi dengan kelas 6 Atas 2 pada tahun 1997.  Tidak kira di mana, walau pun sesiapa pun semuanya akan tersimpan seribu kenangan.  Manis, pahit, yang suam-suam kuku, kelat semuanya kalau boleh di gaul hingga sebati mesti rasanya tak boleh nak digambarkan. 
                Kami semua di sini.  Di dalam kelas yang tidak pernah digambarkan menjadi kenangan yang tidak dapat dilupakan.  Semuanya di dalam bilik yang sama.  Kurus, atau yang comel serta yang sedang-sedang sahaja semua menjadi rencana untuk kita bersatu.  Setiap yang hidup pasti akan ada kelemahan dan kelebihannya.  Yang cantik atau sipi-sipi cantik semua tak ambil pusing.  Tidak kira putih ke sawo matang ke hitam manis ke apa yang penting kita orang semua gembira bersama.
                Kelas kami bukanlah yang high class.  Tak ada aircond atau dinding batu yang gah.  Tapi kami okey sahaja.  Cikgu?  Memang yang terbaik. Tabik tinggi kami dengan mereka yang tak kenal jemu nak mendidik kami.  Kalau tiada mereka siapalah kami di dunia ini.  Sudah tentu kami tidak kenal dengan perkataan ‘kejayaan’.Kami semua  sayang dengan mereka.  Dengan mereka kami mengenal dunia.  Mereka juga telah mengajar kami akan tentang persahabatan. 
                Kisah kami penuh rencah dan rempah.  Bak kata orang nak buat nasi beriani bermacam bahan yang perlu kita campak untuk jadikan ianya sedap sehingga menjilat jari.  Kalau tak banyak rempah rasanya menjadi hambar dan tawar.  Bersama-sama di dalam kelas ini menganyam kenangan yang tidak pernah dilupakan.  Nak kenal dengan warga 6 Atas 2?  Jom kita jengah siapa yang duduk di dalam kelas yang penuh dengan nostalgia.
ZIZIE -  Merupakan ketua kelas 6 Atas 2.   Dia ni Mat Romeo sekolah dan juga semesta alam. Kenalah dengan dia yang tinggi dan putih. Awek kat sekolah memang tak boleh nak kira dengan jari.   Jari kaki?  Belum tentu boleh dikira juga.  Kalau yang pergi berjumpa dengan awek mesti dia main baling kertas tengok giliran siapa yang dia nak ajak keluar.  Walau bagaimana pun dia ni seorang yang bertanggung jawab.  Hobi dia di dalam kelas asyik dengan lukisan kartunnya.   Angan-angan dia  kalau boleh nak jadi kartunis yang berjaya.  Tak dapat jadi kartunis dapat buka publishing sendiri pun dah okey juga. 
NASIR- Merupakan seorang yang kelakar dan suka mengusik rakan-rakan di dalam kelas.  Kalau dia berjumpa dengan si Yati mahu bergegar satu sekolah.  Gaduh je kerjanya.  Perangai macam anjing dengan kucing.  Tak boleh nak bertemu roma.  Dia ni suka mengambil keputusan sendiri.  Di dalam kelas perangai gila-gila kian menjadi kalau dia si Senin.  Bagai nak roboh sekolah kalau kena dengan lawak antarabangsa mereka tu.  Hobi dia suka membaca majalah Gila-Gila sebab saja je nak dapatkan info lawak.  Suka menyanyi dan kumpulan rock yang paling dia minati adalah kumpulan XPDC. 
SENIN – Merupakan badut kelas 6 Atas 2.  Kepalanya gila-gila macam Nasir juga.  Kadang-kala boleh jadi pening dibuatnya.  Suka sangat buat lawak  geletek di dalam kelas sampai cikgu pun ada masa tak boleh nak buat serang balas. Dia ni anak jati Melaka.  Dulu masa lepas SPM dia pernah jadi konduktor bas awam.  Sebab itulah dia suka bawa duit syiling kat sekolah.  Suka sangat bayar mee goreng kantin dengan duit syilingnya.  Menggaru kepala kakak kantin tu nak mengira duit syiling sebab sampai pagi esok belum tentu nak habis kira.
NAZLI – Merupakan ustaz kelas 6 Atas 2.  Nazli ni dalam kelas memang seorang yang pendiam.  Tetapi kalau dah sampai angau dia , boleh jadi mamat Trasher.  Seorang yang kacak dan sentiasa tersenyum.  Sebab itulah ramai sangat yang nak isi boring jadi adik angkat.  Tapi dia ni buat tak tahu je.  Bila dia kena marah muka merah menyala macam naga.  Memang tak boleh nak sorok muka tu kalau dia kena marah.  Suka sangat layan dengan subjek syariah sebab cita-cita dia nak jadi tok kadi katanya.  Bab yang paling diminati adalah bab munakahat atau orang dulu-dulu kata bab nikah kahwin.
 SUHAIMI – Dia ni merupakan seorang pelajar lelaki yang paling pendiam.  Nak kata Nazli pendiam, dia ni sepuluh kali pendiam.  Sepuluh patah orang bertanya, belum tentu dia jawab dengan sepatah kata.  Geleng, angguk, angkat bahu itu saja yang dia tahu.  Entah-entah ada banyak emas yang masih belum diteroka dalam anak tekaknya.  Sebab itu susah betul nak berborak dengan dia.  Suka memandang sekeliling kelas entah apa yang dia cari.  Cari awek ke cari idea pun tak tahu.  Dia ni minat dengan Aisyah, tapi takut nak meluahkan isi hatinya. 
SHIMAH – Merupakan anak jati Melaka.  Sekampung dengan Senin, tetapi di Maktab Adabi inilah mereka baru tahu yang mereka ni sekampung.  Seorang yang cukup berminat dengan dunia sastera.  Pantang ada pertandingan sajak atau pantun, mesti dia akan sertainya.  Dia juga merupakan setiausaha Persatuan Bahasa Melayu.  Seorang yang suka membantu rakan-rakannya dan juga pendengar yang setia.  Dia ni cepat merajuk dan cepat sejuk. 
EMMA – Emma merupakan sahabat baik kepada Shimah.  Setiap hari mereka pasti menaiki bas yang sama.  Sampaikan pakcik driver bas tunggu kalau mereka lambat keluar rumah.  Dia ni tak banyak cakap.  Sungguh pun begitu kalau dia ketawa dialah yang paling kuat sekali.  Suka tersenyum dan seorang yang happy go lucky.  Tetapi dia menyimpan seribu rahsia yang cuma Shimah sahaja yang tahu.
AINA – Erm….Dia ni adalah anak jati Muar.  Bahasa jawa memang sudah sebati dengan darah dagingnya.  Sebab itulah kalau ada Bahasa Jawa dalam peperiksaan STPM dialah orang pertama yang akan ambil subjek tu.  Dia tahu dia boleh score dalam subjek itu.  Di dalam kelas suka sangat membaca buku (kira dia ni ulat bukulah juga.)  kalau sudah membaca, langsung tak ingat dunia.  Minat layan subjek ekonomi sebab pernah memasang angan-angan menjadi business lady.
ANI – Dia ni murah dengan senyuman dan suka ketawa. Wajahnnya ala-ala Shahrifah Aini gitu.  Bermata galak dan suka dengan make up.  Dalam kelas suka sangat bercerita tentang artis kegemarannya.  Dia ni sahabat baik kepada Aina dan dia juga sering memasang impian untuk melobi pasaran BSKL dengan perniagaannya sendiri.
NURI – Merupakan seorang yang suka berceloteh.  Kalau dah buka mulut tu memang susah nak control mulut dia tu.  Berkaca mata dan duduk dihadapan sekali bersama-sama dengan Suhaili.  Dia ni kalau beborak macam dunia ini ana yang punya.
MONA – Merupakan pelajar yang paling comel dan rendang je orangnya.  Dia dengan Yan memang seangkatan.  Kalau beri kuali dengan senduk memang dia suka sebab dia ni suka memasak.  Masak lemak cili api memang masakan kegemarannya.  Lagi pedas lagi sedap katanya.  Dia ni boleh dikategorikan sebagai seorang yang pendiam.  Tetapi kalau datang angin dia boleh runtuh dengar suara dia.
SUHAILI – Seorang yang berkaca mata dan kurus je orangnya.  Dia ni merupakan penolong kelas 6 Atas 2. Selalu sahaja mengambil berat tentang anak-anak buahnya serta tegas dengan tugasannya.  Berjiran dengan Nuri dan selalu sahaja bergosip berdua.  Apa yang mereka gossipkan pun tak tahulah. 
YATI – Dia ni awek bertudung labuh.  Punyai tahi lalat di bibir dan merupakan musuh ketat kepada Nasir.  Walau bagaimanapun dia ni suka sangat dengan muzik alternative.  Muzik keras dan bingit.  Mulutnya di dalam kelas boleh tahan bisingnya.  Kalau berdebat memang sesuai dengan Nuri sebab kedua-duanya suara macam petir.  Sakit telinga kalau duduk sebelah dia.
AISYAH- Seorang pelajar perempuan yang paling pendiam di dalam kelas.  Suka sangat nak memendam perasaan.  Semenjak masuk ke tingkatan 6 Atas dia banyak menyendiri dan menyimpan rahsia tersendiri ekoran dari masalah keluarga yang dihadapinya. 
NIZA – Dia ni merupakan sepupu kepada Aisyah.  Seorang yang berbadan besar dan yang paling bergaya di dalam kelas.  Seorang yang suka mengambil berat akan kawan-kawan terutamanya sekali sepupunya, Aisyah.  Pantang dengar loceng rehat dan dialah orang pertama yang akan beratur ke kantin. 
JUN -  Merupakan pelajar perempuan yang paling tinggi di dalam kelas 6 Atas 2.  Dia ni suka dengan aktiviti lasak dan suka dengan jungle tracking. Yang seronoknya dia ni lasak walau pun seroang yang lemah lembut.
WATI – Punyai mata yang cantik dan berkulit hitam manis.  Sentiasa tersenyum dan suka dengan menjadi pemerhati.  Kalau dia menjeling, mahu cair dibuatnya. 
MASLINA – Merupakan seorang yang aggresiff dan minat dengan dunia permotoran.  Selalu memasang angan untuk membeli motor besar terutama sekali yang berjenama Kawasaki.  Kalau bertemu dengan Nasir satu kerja pun tak jalan.  Dok berborak saja mereka berdua.  Dah duduk berjiran.  Mestilah tanya khabar.  Betul tak?
YAN – Merupakan pelajar yang paling kecil dan paling genit sekali.  Dia  ni suka merayap masa cikgu tak ada  dalam kelas.  Tempat persinggahan yang selalu dikunjungnya adalah kelas sebelah sebab senang berborak dengan housematenya.

ASIAH – Merupakan bendahari kelas 6 Atas 2. Walau pun dia seorang yang pendiam dan lemah lembut  tetapi kalau minta hutang sampai lubang cacing dicarinya.  Suka dengan subjek ekonomi sebab itulah dia menjadi bendahari kelas. Dia ni menjadi secret admire kepada Aidil budak kelas sebelah. 

Novel : Jalinan Cinta - Bab 1

Siti Norshimah Md Yasan | 5:21 AM | Be the first to comment!
BAB 1

            Fatimah bersimpuh sambil menuangkan teh untuk  suaminya, Borhan.  Suasana petang yang damai dengan hembusan angin lembut membuatkan Fatimah terleka sejenak.  Kuih seri muka yang dibuatnya tadi dihidangkan bersama.  Fatimah memandang ke arah baruh.  Padi yang menguning minta dituai.  Tidak lama lagi dia harus ke bendang. Ini membuatkan perniagaan nasi lemaknya akan dihentikan buat sementara waktu.  Awal pagi semalam Tijah sudah mula bersuara untuk bersama-sama ke bendang. Cuma dia saja yang tidak memberikan kata putus.  Takut untuk bersetuju dengan tiada pesetujuan dari suaminya. 
Fatimah mengeluh kecil.  Kuih seri muka yang dibuatnya pagi tadi dijamah.  Sesekali Fatimah memandang ke arah suaminya.  Terasa takut untuk menyatakan apa yang terbuku di hati. Namun seandainya tidak diberitahu dia juga yang akan terjerat nanti. Masakan dia perlu untuk melakukan dua kerja dalam masa yang sama.  Dia tekad. Dia tidak mahu Borhan selamanya menerima makan dan minum hasil titik peluhnya.  Biarlah rezeki sesuap nasi itu datangnya dari tulang empat kerat suaminya itu. 
Semenjak dia mendirikan rumahtangga dengan Borhan, suaminya itu tidak pernah bekerja.  Segala makan dan pakai ditanggung olehnya.  Namun dia bersyukur kerana Hasan memberikannya peluang untuk dia menjual nasi lemak.  Jika tidak, di manakah harus untuk dia mencari sesuap nasi? Ingin mengharapkan suaminya sehingga sekarang nafkah zahir tidak pernah dilaksanakan.
            “Kenapa dengan kau ni?  Macam ada yang tak kena je.  Kau ada masalah ke?”  Borhan mula bersuara memecah keheningan petang itu apabila terpandangkan Fatimah yang sentiasa merenung ke arahnya. 
Fatimah tidak segera menjawab malah pandangannya dilepaskan ke arah bendang.  Seolah-olah inginkan pengertian dari suaminya. Borhan yang tidak mengerti mencapai kuih seri muka yang sedia terhidang dan menjamahnya sedikit.  Anak matanya kemudian memandang ke arah Fatimah. Hati Fatimah masih lagi berdebar-debar dari tadi.  Perasaan takut masih bersarang di dalam dinding hatinya.
            “Kau ada duit?” 
Pertanyaan dari mulut Borhan membuatkan Fatimah tersentak.  Dia memandang ke arah Borhan.  Cuba mencari kepastian.  Borhan memandang tepat ke anak mata Fatimah. Fatimah kelu dengann kata-kata. Tidak cukupkah wang diberikannya semalam?  Wang yang diberikan memang cukup untuk mengenyangkan perut untuk sebulan.  Setakat menjual nasi lemak berapa sangatlah untung yang dia dapat.  Setakat untuk lepaskan rasa lapar pun sudah dikira beruntung. Ingin bermewah memang jauh sekali.  Setiap kali dia mendapat wang dari Hassan suaminya itu lebih dulu menuntut.
            “Semalam bukankah Timah dah berikan pada abang.  Takkan dah habis.  Abang buat apa dengan duit tu?” Borhan diam.  Dia masih lagi memandang keras ke  arah Fatimah.
            “Masih tak cukup lagikah?  Lima puluh ringgit bang.  Nilainya bukan sedikit.  Kenapa abang nak duit lagi?” Fatimah mula bersuara.
            “Kita bukannya berharta, bang.  Nak makan seharian pun kita tak mampu.  Abang nak buat apa dengan duit tu?”   Bertubi-tubi soalan yang keluar dari mulut Fatimah.  Walau bagaimana pun nada suaranya masih lagi dengan nada yang perlahan. 
            “Itu semalam.  Hari ni kau belum bagi lagi.  Kau jangan nak kedekut sangat.  Kalau cukup tak ada aku nak minta dengan kau.  Apalah bodoh sangat kau ni.  Berkahwin dengan kau bukan nak bagi senang aku.”
            “Abang, apa yang abang cakapkan ni? Timah tidak pernah berkira dengan abang.” 
“Dari dulu sampai sekarang selalu menyusahkan aku.  Bukan banyak yang aku nak.  Berapa yang kau ada kau bagi saja.  Esok lusa aku gantilah balik.”  Nada Borhan sedikit meninggi. Fatimah tunduk. Ada rasa sesal yang bertandang di hatinya.  Mengapakah suaminya itu tergamak berkata demikian.
Fatimah merenung ke arah suaminya.  Tidak tahu apakah yang perlu dia katakan. Ingin dituruti badan menjadi mangsa.  Meninggi suara pula ibarat menderhaka kepada suami.  Walaubagaimanapun sudah sekian lama dia berkahwin dengan Borhan selama itulah dia sering makan hati dengan perangai suaminya yang suka berjudi.  Keluar pagi, malam barulah pulang.  Itu pun dengan maki hamun dan cacian.  Kadang-kala air mata Fatimah bagaikan sudah kering bila mengenangkan untung nasibnya.  Gerbang perkahwinannya penuh dengan cabaran buat dirinya.  Kenangan manis tidak pernah singgah di ruang kehidupannya sekarang ini.
            “Maafkan Timah, bang.  Timah tak ada duit nak bagi pada abang sekarang.  Duit simpanan Timah semuanya dah berikan pada abang.  Yang ada pun tinggal untuk beli barang dapur.  Beras, gula, garam untuk nasi lemak nak juga dibeli.  Nanti kalau ada Timah bagilah pada abang.” Fatimah sedaya untuk memujuk suaminya itu.
            “Bukankah semalam Timah dah bagi abang lima puluh ringgit.  Takkan tak cukup lagi?  Berjimatlah sikit bang. Kita pun bukannya orang yang senang.”  Perlahan saja suara yang dilontarkan oleh Fatimah.  Cuba untuk menasihati suaminya itu.  Dia tunduk memerhatikan tikar mengkuang yang separuh abad itu. Tidak berani untuk dia bertentang mata dengan suaminya.
            “Siapa kau nak nasihatkan aku?  Suka hati akulah nak buat apa dengan duit tu. Yang kau bising-bising kenapa?  Nak merasa lagi pelempang aku?” 
Fatimah menggeleng.
“Sudah aku cakap tadi, nanti aku gantilah balik.  Yang kau takut sangat kenapa?  Mana duit untung jual nasi lemak semalam?  Mana kau letak?  Cakap!”  Merah mata Borhan membuatkan Fatimah takut untuk bertentang mata dengan suaminya. 
Hati Fatimah berbelah bagi.  Antara hidupnya dan juga kerakusan judi suaminya.  Di dalam genggamannya cuma ada tiga puluh sahaja.  Itu pun untuk membeli keperluan dapur.  Tapi andai kata duit itu tidak diberikan ke tangan suaminya sudah pasti dia akan ditampar atau diherdik. 
            “Maaf  bang, Timah tak dapat nak berikan apa abang.  Begini sajalah.  Semalam Tijah sudah beritahu dengan saya tentang bendang kita tu.  Dia ajak kita sama untuk menuai.”
            “Jadi maksud kau?”
“Timah rasa lebih baik abang menuai dulu.  Kalau ada rezeki lebih, bolehlah abang gunakan duit tu.  Timah boleh teruskan jual nasi lemak.  Macam mana fikiran abang?  Timah rasa sudah masanya abang bekerja.  Selama ini pun Timah yang menanggung makan pakai abang. Timah harap abang faham.”  Borhan mendengus keras mendengarkan cadangan dari Timah.  Pada Borhan, kerja tiada dalam kamus hidupnya.  Sebelum kahwin pun dia  hanya sekadar untuk mencuri perhatian dari Fatimah agar gadis pujaannya sanggup sehidup dan semati dengannya.
            “Malaslah aku.  Bukankah kau ada.  Apa yang susah sangat?  Pagi kau boleh jual nasi lemak, petang kau boleh turun ke bendang.” Ujar Borhan tegas. Kali ini dia pula yang member cadangan. 
“Pasal aku jangan kau bimbang.  Banyak lagi urusan yang aku nak buat di pekan sana.  Kau apa tahu?  Kalau setakat nak nasihatkan aku, lebih baik jangan nak berkahwin dengan aku.” Pandangan Borhan dilepaskan ke arah Fatimah.
  “Kau kena ingat.  Aku adalah suami kau.  Kau tak boleh ingkar dengan setiap apa yang aku arahkan.  Sekali lagi aku tanya mana  duit yang kau dapat semalam?  Sebelum tangan aku naik, bagi kau berikan.” Borhan sudah pun meninggikan suaranya. Panas baran Borhan memang sukar untuk dibendung.  Fatimah faham benar dengan perangai buruk suaminya itu. Fatimah terdiam.  Perlahan di bangkit menuju ke bilik.
            Fatimah menggenggam erat not sepuluh ringgit dua keping yang diperolehi dari Pak Hasan.  Hatinya sayu.  Dia buntu.  Ya Allah, apakah yang perlu kulakukan?  Dalam diam Fatimah menyorokkan sepuluh ringgit di bawah bantal.  Dia tidak mahu untuk berhutang lagi dengan Leha.  Dia malu, setiap kali dia ke kedai, dia akan berhutang. Dia tidak mahu setiap hutangnya dihitung dikemudian hari.  Fatimah kemudiannya  keluar menuju ke arah Borhan.  Dihulurkan dua puluh ringgit.  Namun Borhan kelihatan tidak puas hati.  Dia memandang tepat ke anak mata Fatimah untuk mencari kejujuran.
            “Takkan ini saja yang kau dapat?  Kau jangan nak tipu aku.  Mana lagi kau simpan duit hah?  Sudah aku beritahu dengan kau jangan nak tipu aku.  Kau nak merasa lagi penampar aku ni?” Borhan bangkit.  Matanya bertentang dengan Fatimah.   Fatimah tunduk.  Dia tidak tahan untuk bertentang mata dengan Borhan.  Setiap kali dia bertentang mata dengan Borhan hatinya sering kali berdebar kerana dia tahu, setiap renungan suaminya pasti akan berakhir dengan makian atau penampar di pipi.
            “Maaf bang, ini saja yang boleh saya berikan pada abang.  Semua simpanan Timah sudah pun Timah berikan pada abang.  Yang tinggal cuma dua puluh ringgit saja.  Abang ambillah.  Nanti kalau ada wang lebih Timah akan berikan pada abang.”  Fatimah cuba memujuk suaminya.  Borhan masih lagi tidak puas hati.  Dia tahu Fatimah cuba untuk berbohong.  Dari riak wajah Fatimah ianya telah mengambarkan segalanya.  Fatimah tidak pandai menipu. 
            “Aku tahu, kau tipu aku.  Aku sudah cakap tadikan, jangan nak tipu aku.  Aku tahu kau ada simpan wang di dalam.  Cepat!  Bagi aku semuanya!”  Herdik Borhan. Fatimah tersentak.  Fatimah kaget bila Borhan mula bertindak kasar.  Ditariknya tangan Fatimah keras menuju ke bilik. 
            “Timah cakap yang betul, bang.  Ini saja yang Timah ada.  Tolonglah bang.  Janganlah buat Timah macam ni.  Abang…  nanti kalau ada Timah berikanlah pada abang.  Timah merayu pada abang.  Tolonglah bang.  Sakit bang.” Fatimah mula merayu.  Namun Borhan tidak mengendahkan rayuan tersebut sebaliknya menghempaskan tubuh Fatimah ke atas katil.
            “Tahu pula kau sakit.  Kalau tak nak sakit, cepat beritahu aku mana kau simpan duit hah?!”  Tanya Borhan sambil menyelongkar almari baju.  Borhan hampa.  Tiada sesen pun di dalam almari tersebut. 
Sekali lagi soalan yang sama ditanyakan kepada Fatimah.  Fatimah menggeleng.  Borhan kemudiannya menuju ke katil.  Sarung bantal di buka dan dicampakkan ke bawah.  Ternyata Fatimah terkejut apabila wang yang disimpannya terjatuh di atas lantai.  Borhan tersenyum apabila terlihatkan not sepuluh ringgit di kakinya.
            “Dari tadi aku tahu kau tipu aku.  Sekarang ni aku tanya, ada lagi tak kau sorokkan duit?  Cepat!  Cari!”  Jerkah Borhan.  Dia masih belum berpuas hati dengan apa yang diperolehinya.  Tabiat berjudi kian beratapak di hati hitamnya.  Fatimah menangis dengan rintihan yang tiada kesudahan.  Hatinya remuk dan hancur mengenangkan perangai suaminya.
            “Sudah tak ada lagi, bang.  Ini saja yang Timah ada.  Timah minta maaf  bang.  Bukan niat Timah untuk menipu abang.  Duit ini sajalah buat Timah beli barang keperluan dapur.”
            “Arghhh.”
“Timah merayu pada abang.  Tolonglah berikan duit itu semula bang.  Timah dah malu untuk berhutang dengan Leha bang.”  Rayu Fatimah dalam tangisan.  Dia tahu, walau dia mengalir air mata darah sekali pun, duit di dalam genggaman Borhan tidak akan diperolehinya semula.  Pang!  Fatimah tersungkur.  Dia meraba pipi kanannya.  Dia pasrah.  Dia menangis teresak-esak dalam keperitan diri yang masih belum berakhir. 
            Borhan meninggalkan Fatimah seorang diri tanpa pesan.  Dicapainya baju kemeja yang tersangkut di belakang pintu.  Dia segera menghidupkan motor buruk kesayangannya.  Dalam tidak berapa lama dia sudah meninggalkan halaman rumahnya.  Yang pasti hatinya tiada lagi di rumah kecuali di meja judi.  Wajah Ah Meng, Yazid, Maniam dan beberapa orang lagi rakannya menjadi santapan ruangan mata.  Tinggallah Fatimah melayani perasaan pilu yang tidak pernah terucap.
            Malam itu, pukul 12 tengahmalam barulah Borhan menampakkan wajanya yang bengis itu.. Dengan tiada rasa bersalah dalam diri, Borhan terus ke dapur melihatkan hidangan yang ada.  Namun, dalam sekelip mata angin Borhan mula naik.  Yang ada cuma  tudung saji yang kosong!  Perutnya yang lapar sejak tadi menjadi kenyang.  Dengan amarah yang bertapak di hati wajah Fatimah mula dicari.
            “Bertuah punya betina.  Bukan nak siapkan makan minum aku, dia sibuk membuta dalam ni.  Hey!  Perempuan.  Bangun!  Kau tak ada kerja lain ke selain nak membuta.  Dari tadi apa yang kau buat hah!”  Tengking Borhan.  Suara lantang milik suaminya membuatkan Fatimah terjaga. 
            “Mana nasi?  Mana lauk?”  Rambut Fatimah menjadi mangsa.  Sekali lagi, Fatimah merayu.  Minta dilepaskan. 
            “Tolonglah abang.  Jangan buat Timah macam ni.  Beras dan lauk semuanya habis.  Lauk tengahari pun dah tak ada lagi.  Nasi lemak untuk esok pun saya tak boleh sediakan.  Timah minta ampun bang.”  Rayuan Fatimah itu sedikit pun tiada mengundang rasa kasihan di hati Borhan.  Sebaliknya tangan panas Borhan singgah di pipi kanan Fatimah.  Fatimah tersungkur.  Dia meraba pipinya yang sakit.  Dia mengalirkan air mata namun tiada sedikit pun rasa kasihan di hati Borhan. Bagaikan air mata itu tiada erti dalam hati dan naluri lelakinya.
            “Dah tahu  semuanya dah habis, takkan  tak pergi beli.  Habis apa guna kedai tu kalau tak boleh nak membeli.  Takkan nak buat perhiasan je.  Kau dengar sini, sekali kali kau buat macam ni, lagi teruk aku kerjakan kau.  Faham!” Borhan melepaskan Fatimah sambil matanya tidak lepas memandang ke arah Fatimah yang tidak terurus itu.
            “Timah minta maaf bang.  Bukan Timah tak nak beli, tapi Timah tak ada duit.  Hutang Timah dengan Leha pun dah banyak.  Nanti Timah takut dia tak nak beri hutang lagi.  Hutang lama pun tak habis bayar lagi bang.” Luah Fatimah dalam sendunya.  Borhan seoalah-olah tidak memahami akan kata-kata isterinya.

            “Itu aku tak peduli.  Tugas kau adalah menjaga makan minum aku.  Bukan nak jaga tepi kain aku.  Habis kau nak suruh aku buat apa?  Nak bagi balik duit yang sudah kau berikan tadi?  Sudah aku habiskan.  Jangan kau nak tanya lagi.”  Borhan berlalu.  Dia akhirnya membentang tikar di ruang tamu.  Dan Fatimah hanya menjadi pemerhati dan dihatinya tidak pernah berhenti berdoa agar suaminya berubah.  Walau itu hanyalah satu mimpi yang akan tinggal satu impian.

Lirik Lagu Peningkat Motivasi: Gemuruh (Faizal Tahir)

Siti Norshimah Md Yasan | 10:53 PM | 2 Comments so far
Bila bertalu rentak di kalbu
Hasrat yang tersirat semakin ku buru
Bila bergema laungan gempita
Harapan bernyala nadiku berganda
Gemuruh jiwa semangat membara
Dari puncak ingin ke angkasa
Berkalungkan bintang berkelipan
Menyerlah jauh dari yang biasa
Bila bertalu rentak di kalbu
Hasrat yang tersirat semakin ku buru
Bila bergema laungan gempita
Harapan bernyala nadiku berganda
Gemuruh jiwa semangat membara
Dari puncak ingin ke angkasa
Berkalungkan bintang berkelipan
Menyerlah jauh dari yang biasa
Ungkapan ini bukan sekadar bermimpi
Segalanya pastikan terbukti nanti
Gemuruh jiwa semangat membara
Dari puncak ingin ke angkasa
Berkalungkan bintang berkelipan
Menyerlah jauh dari yang biasa

lirik Lagu: Through My Window

Siti Norshimah Md Yasan | 6:22 AM | Be the first to comment!
Through my window Lyrics – Bunkface
THROUGH MY WINDOW
Don’t want much, I just want everything
Thought that I could, do almost anything
One step in front of the other
Thought that I could do it alone
In the blink of an eye, it’s just another day
Telling me why, I’ll find another way
Got this feeling, got me reeling
I can almost start believing
Now there’s me and you
And we are not alone
You and me
We are together now
Through my window, I can see there’s
More than you and more than me
Me and you
And we are not alone
Different view
We are together now
Through my window, I can see
Our wildest dreams could be so real
I see a spark, it starts a fire
Is this the one worth waiting for?
Thought that I could do it without you
Can’t exist like this anymore
Now there’s me and you
And we are not alone
You and me
We are together now
Through my window, I can see there’s
More than you and more than me
Now there’s me and you, you and me
We are not alone and we are together
Through my window I can see
Our wildest dreams could be so real

Jika Tiada

Siti Norshimah Md Yasan | 5:13 AM | Be the first to comment!


Jika Tiada orang yang menyayangiku,
Aku Yakin Allah akan mengasihiku,
Jika Tiada harta untuk aku dambakan,
Aku yakin rezeki ku datang dariNYA,
Jika Tiada harapan yang sedia ku panjat,
Kuyakin Allah bersama untuk ku harung dugaan,
Jika Tiada nasib untuk ku kira,
Ku yakin kebaikkan aku terselit jua
Jika tiada kesempurnaan dalam hidupku
Ku yakin ada hikmah yang tertulis kebaikan untukku
Jika tiada ilmu yang penuh melimpah di dada
ku bersyukur untuk aku terus mara
Jika tiada rezeki untukku
Aku yakin masih ada sekecil kuman
untuk aku menumpang.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Sebarang Hasil Tulisan Di Dalam Blog Ini Adalah Hasil Nukilan Saya Sendiri. Istilah COPY PASTE/CIPLAK/TULIS SEMULA Adalah TIDAK DIBENARKAN SAMA SEKALI. Tindakan Tegas akan Diambil Sekiranya Saya Mendapat Tahu Ada Yang Berbuat Demikian.

Copyright © 2016 JIAKREATIFELT. All rights reserved. | Sign in|Top of page